Senin, 01 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 31

Advertisement

Episode dimulai dengan guru mengatakan kepada Ansh bahwa sekarang gilirnya untuk memberikan pidato. Dia tersenyum dan kemudian menatap Palak yang sudah tidak mood. Ansh memulai pidatonya denagn judul ”My favorite teacher”. Dia mulai membaca pidato, Ms. Komal adalah guru kesukaan saya. Semua orang bertepuk tangan. Dia melanjutkan, Saya membuat banyak kesenangan dari guru saya. Semua orang tertawa. Guru meminta dia untuk membaca dengan benar. Dia melanjutkan dan semua orang tertawa lebih banyak. Ansh bilang maaf kepada guru. Guru marah dan meminta dia untuk membaca dengan benar, dan tidak membuat kesenangan. Ansh terus sekali lagi dan dia membaca, Guru kami memarahi kami saat kami melakukan kesalahan. Dia mengajar lebih sedikit dan berbicara lebih banyak. Saya tidak ingin menjadi seperti guru saya. Guru marah, semua orang tertawa, dan Ansh bingung. Guru bertanya kepada Ansh, apa ini? Apakah ini cara kamu menulis pidato? Ansh mengatakan bahwa ayahnya yang menulis pidato ini. Guru mengatakan kepadanya untuk berhenti dan mengatakan bahwa kamu bersenang-senang terlebih dahulu dan kemudian berbohong, bukankah kamu malu mengolok-olok gurumu? Dan dia bilang ,dia tidak akan dipilih untuk kompetisi debat. Dengan pidato ini seluruh sekolah akan terhina dan dia mengirimnya kembali ke tempat duduknya. Semua orang menertawakannya dan dia sangat sedih. Dia bertanya dalam pikirannya, Ayah, mengapa kamu menulis pidato seperti itu untuk saya? Semua orang menertawakan saya. Dia pergi ke tempat duduknya dan meletakkan kepalanya ke bawah.

Kembali ke rumah, Yash memberitahu Aarti, hari ini kamu telah mendekati Palak. Rasanya enak bila impianmu menjadi kenyataan. Aarti bilang, kamu benar Bahkan Ansh menyukai kamu sejak dulu dan hari ini semakin menguat. Dia membawa kamu sebagai idolanya. Aarti kemudian mengatakan alasan dan tujuan yang mereka dapatkan akan tercapai hari ini. Hari ini “Punar Vivah” ini sebenarnya akan terbukti sukses dan awal ini sudah dilakukan oleh anak-anak. Dan dia bilang dia berharap anak-anak tetap bahagia seperti ini untuk selamanya dan mereka berdoa. Aarti menatap Yash dan tersenyum dan saat Yash menatapnya, dia mulai berdoa lagi. Yash mulai pergi.

Di sekolah. Guru telah meminta siswa untuk menggambar keluarga mereka. Ansh dan Palak saling pandang. Guru memeriksa gambar Palak dan Ansh dan meminta mereka untuk berdiri. Guru mengatakan kepada Palak, dia meminta untuk melakukan menggambar keluarga mereka, dan apa ini? Palak mengatakan bahwa itulah yang saya lakukan dan dia menunjukkan kepadanya bahwa ini adalah ayah saya, saya, saudara perempuan saya, dan jauh di sebelah kanan ibu saya. Dia bilang ibu tiriku sangat buruk, dia sama sekali tidak suka padanya. Dia seperti iblis dan karena itulah dia menariknya seperti setan. Ansh mengatakan Palak berbohong, ibunya tidak buruk. Dia bilang ayah barunya itu yang buruk. Dia bilang dia melihat di sebuah film, satu paman yang buruk sama seperti ayah barunya dan dia menunjukkan gambar Yash dan mengatakan itu sebabnya dia membuatnya seperti itu. 

Palak dan Ansh sama-sama berargumen dan mengatakan bahwa ibumu itu buruk, ayahmu jahat. Guru menghentikan mereka. Mereka saling menarik telinga dan mulai bertengkar. Kepala sekolah datang ke sana dan memanggil guru ke luar. Dia bilang, dia mendengar semuanya Ansh dan Palak berasal dari keluarga yang paling dihormati. Jika mereka bertengkar seperti ini maka harus ada beberapa masalah dalam keluarga mereka. Dia kemudian mengatakan keluarga mereka telah mengambil langkah besar dengan melakukan “Punar Vivah” dan hari ini jika anak-anak mereka bertengkar seperti ini, maka itu tidak baik. Dia bilang dia akan memanggil orang tua mereka dan berbicara dengan mereka.

Kembali ke rumah. Ansh memberitahu Aarti bahwa mereka harus pergi ke sekolah. Mereka pergi. Pari sedang dalam becak dan Prateik mengikutinya. Dia mengatakan karena perilaku kamu, dia harus meragukan orang yang sangat dia cintai. Rickshaw berhenti di rumah ibu Pari dan Prateik mengatakan bahwa dia telah datang ke tempat ibunya dan apa yang dipikirkannya. Dia berkata, Saya minta maaf Pari karena meragukan kamu.

Aarti dan Yash di sekolah. Kepala Sekolah mengatakan kepada mereka bagaimana Ansh dan Palak bertengkar dan melihat mereka sama sekali tidak mirip sama saudara. Pertarungan seperti ini bertentangan dengan peraturan sekolah dan dia bilang dia tidak berpikir masalah ada diantara anak-anak. Dia menyalahkan Yash dan Aarti dan mengajukan pertanyaan pribadi kepada mereka. Dia bertanya bagaimana hubungan antara kalian berdua? Bukankah seperti kalian berdua bertengkar banyak di rumah? Yash mengatakan tidak, mereka sama sekali tidak bertengkar dan mereka tahu tanggung jawab mereka terhadap anak-anak. Bahkan, mereka tidak berdebat di depan anak-anak. Kepala sekolah bilang bagus itu berarti ada banyak cinta diantara kalian berdua. Setelah beberapa saat, Aarti mengatakan ya. 

Kepala sekolah kemudian mengatakan bahwa dia terkejut, jika ada begitu banyak cinta pada orang tua mereka maka bagaimana anak-anak berperilaku seperti ini, mereka bahkan tidak ingin saling melihat. Dia kemudian mengingatkan Yash tentang janjinya untuk merawat Palak dengan benar dan mengatakan, tapi dia tidak berubah sama sekali. Seharusnya ada perubahan setelah Ansh datang ke sekolah. Dia bilang kalau dia bertingkah seperti ini dengan saudaranya, lalu bagaimana dia akan berperilaku dengan anak-anak lain? Dia mengatakan selama dia tahu, Palak adalah anak yang cerdas tapi dia terkejut hari ini, karena Palak tidak mengatakan sepatah kata pun hari ini saat giliran dia memberikan pidato. Dia bilang jika dia tidak bisa memberikan ucapan disini, bagaimana dia bisa berbicara di plat yang lebih besar, dan katakan, itu sebabnya guru menolaknya. Dia meminta dia untuk tidak melakukan ini dan mengatakan bahwa dia layak mendapat satu kesempatan lagi. Dia berpidato dengan baik kemarin di rumah. Aarti mengatakan bahwa dia akan mempersiapkan Palak untuk pidato ini. Dia memintanya untuk memberinya kesempatan terakhir, jika tidak dia akan kesal dan dia akan kehilangan kepercayaan diri selamanya. Kepala sekolah setuju tapi dia mengatakan hanya setelah guru kelasnya yang merasa puas sepenuhnya, dia akan mendapat kesempatan untuk berpartisipasi dalam kompetisi debat.

Yash kemudian bertanya tentang Ansh dan mengatakan bahwa dia pasti sudah terpilih. Kepala sekolah mengatakan tidak. Baik Yash dan Aarti mendapat kejutan. Kepala Sekolah mengatakan dan apa yang dia lakukan di kelas hari ini, dia tidak akan pernah terpilih.

Di rumah Pari. Ibunya mengatakan, dia bersamanya dan dia akan selalu bersamanya. Dia mengatakan kepadanya untuk melakukan apa yang dia inginkan. Dia tidak perlu mendengarkan siapapun. Pari bilang mungkin Prateik juga bisa mengerti hal ini. atau melawannya, dia bisa berdiri bersamanya. Ibunya mengatakan tapi bukan itu sebabnya kamu harus mengambil langkah ini. Pari mengatakan untuk meninggalkan ini. Dia bilang hari ini hidupnya akan berubah. Dan dia mengatakan sebelumnya bahwa dia harus mengganti bajunya (saaree). Ibunya mengatakan pergi dan menjalani hidup kamu. 

Di sekolah. Kepala sekolah mengatakan kepada Yash, bahkan kamu akan terkejut mendengar apa yang Ansh lakukan hari ini. Dan dia bilang dia mengolok-olok guru di depan seluruh kelas. Dia mengatakan dengan nama pidato, dia menghina guru. Dia bilang sebaiknya kamu sudah membaca pidato. Yash mengatakan bahwa dia menulis pidato sendiri. Kepala sekolah memberinya pidato dan menanyakan apakah itu yang dia tulis. Yash membacanya terlebih dahulu dan kemudian menunjukkan ke Aarti.

Keajaiban Yash yang mengubah pidato Ansh dan mengapa? Kepala Sekolah bertanya kepada Yash, apa kamu yang menulis pidato ini. Yash mengatakan tidak dan mengatakan seseorang telah mengubahnya dengan sengaja. Dia mengatakan Ansh sangat menghormati gurunya. Yash meminta kesempatan terakhir untuk Ansh dan mengatakan akan duduk bersamanya dan mempersiapkannya untuk pidato tersebut. Dia juga berjanji dan mengatakan Ansh akan membuat sekolah ini bangga dalam kompetisi debat. Kepala sekolah setuju dan memberi kesempatan terakhir kepada kedua anak tersebut. 

Pendahuluan mengatakan di dunia sekarang ini karena stres, mungkin ada argumen dan perbedaan antara orang tua tapi seharusnya tidak hadir di depan anak-anak, karena hal itu mempengaruhi mereka dengan cara yang buruk. Dia meminta mereka untuk menahan ketegangan dan argumen mereka dari anak-anak, seperti yang mereka lihat di rumah, mereka melakukannya di luar. Kepala Sekolah mengatakan untuk saling memperlakukan dengan baik di depan anak-anak. 

Precap : Di rumah di depan seluruh keluarga, Yash menyalahkan Aarti karena telah mengubah pidato saat ia ingin Palak yang menang. Dia bertanya mengapa dia melakukan ini dengan Ansh. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 32

0 komentar

Posting Komentar