Rabu, 10 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 236

Advertisement

Arti bergegas untuk menemukan penari, yang juga menemukannya dan mengatakan bahwa dia tidak bisa meninggalkannya, setelah melihat rasa sakitnya kehilangan anak itu. Penari tersebut mengatakan, bahwa orang yang mencoba menculik anaknya ayu, adalah seseorang dari keluarganya saja dan mengatakan kepadanya bahwa itu Ishita. Arti merasa ngeri bahwa ketakutan terburuknya terwujud. Dia bertanya apa lagi yang diceritakan ishita kepadanya. Penari itu menceritakan semuanya. Vidhi datang dan salah menafsirkan situasinya, dan menegur penari itu. Tapi arti mengatakan pada vidhi bahwa sebenarnya dia ingin menceritakan semuanya kepadanya. Vidhi terkejut untuk mendengar nama ishita, ketika penari menyebutkan apa ishita wanita yang berbahaya. Arti mengatakan bahwa dia pasti telah mengambil bantuan orang lain, setelah usaha penculikan pertamanya gagal. Dia meminta penari untuk bantuannya, dalam info yang bisa dia berikan. Penari tersebut mengatakan bahwa orang-orang yang terlibat dalam penculikan berasal dari wilayahnya. Dia bercerita tentang panti asuhan, tempat mereka menyimpan bayinya. Vidhi mengidentifikasikannya sama dengan yang dimiliki pari dan prateik dari putra mereka. Arti kaget pada saat ini.

Ishita benar-benar membelai yash, sementara dia tidak sadarkan diri. Dia memiliki gambaran kabur tentang ishita, bersandar padanya secara romantis, dan dia mencoba mencapai keadaan sadar. Dia bangkit dalam keadaan pusing, dan pergi ke kamar mandi. Ishita mendapat telepon dari arti, dan mengambilnya, dan menganggapnya sebagai arti bhabhi. Arti memintanya untuk tidak memanggilnya, karena dia tidak punya hak.

Arti terus menegurnya karena karakternya yang rendah, sementara ishita sangat senang dengan kesuksesannya, mengincar kemeja yash. Arti mengatakan bahwa dia telah menemukan bukti yang kuat terhadapnya, yang tidak dapat dia tolak. Ishita mengatakan bahwa dia sudah terlambat
Arti terkejut bahwa yash ada bersamanya. Ishita senang menyiksanya. Yash mencoba untuk berbicara dengan ishita, memintanya untuk membuat dia berbicara dengan arti, tapi dia ambruk di tempat tidur. Arti gelisah mendengar suara yash. Ishita membatalkan telepon, sangat merepotkan. Yash terus meminta arti. Ishita mengatakan bahwa dia bisa berbicara dengan naluri, tapi pertama-tama yang akan terjadi itu yang harusnya, dan setelah itu dia bisa memberinya kebahagiaan itu, bahwa yash sekarang adalah milik ishita dan bukan milik arti dan dia selamanya akan menjadi miliknya, membelai dia selama ini. .

Sopir itu mengatakan bahwa yash telah pergi ke berlian biru hotel, dan arti mulai pergi ke hotel bersama sopirnya. Prateik menghentikan arti, tapi dia pergi pergi mengatakan bahwa dia tidak bisa menunggu dan menjelaskan sesuatu saat ini, karena ada bahaya, dan dia sangat buru-buru. Arti pergi Pratiek masuk ke dalam dan memberitahu keluarga apa arti artikel itu padanya. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu apa yang salah, tapi arti mengatakan bahwa yash mungkin dalam bahaya. Vidhi mengatakan bahwa dia tahu. Ketika ditanya, vidhi mengatakan bahwa dia tidak tahu apa yang benar atau salah, tapi dia menceritakan keseluruhan cerita kepada mereka, saat dia mendengar dari penari tersebut, mengejutkan keluarga tersebut. Buaji berpikir bahwa karena dia, ishita masuk ke dalam keluarga, dan dia juga meragukannya dan juga menyuruhnya untuk tidak melakukan hal seperti itu. Radha dalam keadaan tidak percaya.

Ishita melihat mata yash tidur di tempat tidur. Dia datang kepadanya, dan mengatakan bahwa dia ingin dia mengerti tanpa mengatakan, bahwa dia mencintainya bahkan sebelum obat muncul dalam hidupnya, dan bahwa dia mencintainya lebih dari hidupnya, dan dia tetap menjadi miliknya. Dia mengatakan bahwa dia sangat disiksa karena dia, dan memintanya untuk menerima dia sekarang, setelah semua ini menunggu. Yash mengatakan dalam keadaan pusing, bahwa dia hanya mencintai arti. Ishita kesal dan mulai meyakinkannya untuk memikirkan kembali pendiriannya dan memberinya kesempatan untuk mencintai. Yash menegur ishita karena melakukan ini, saat dia adik iparnya. Ishita mengatakan bahwa cintanya kepadanya telah mendorongnya untuk melakukan ini. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan meninggalkan apa pun untuknya, dan dia sama sekali tidak menyukai akrobat, dan telah menyelamatkan dirinya untuknya. Yash menyentuhnya. Tapi ishita mencoba meyakinkannya, bahwa dia akan menjadi kekasih yang jauh lebih baik dari ishita. Yash memintanya untuk berhenti berbicara omong kosong. Ishita memintanya untuk tidak berbicara seperti ini. Ishita meminta dia untuk melupakan arti, dan bersamanya, sama seperti dia melupakan istri pertamanya, dan melanjutkan dengan arti. Saat yash tertidur, ishita bersandar pada dia memintanya untuk hanya memikirkannya, dan tidak ada orang lain.

Arti masuk dan menemukan mereka seperti itu, dan matanya tertembak dengan marah. Arti menyeret rambutnya, dan menegurnya karena melakukan apa yang dia lakukan, dan memanggilnya menodai tinta atas nama seorang wanita. Ishita memintanya untuk berhenti berbicara, karena dia sudah cukup, dan sekarang dia tidak akan membiarkan dia datang antara dia dan yash. Mereka masuk ke sebuah perkelahian dan juga perkelahian tangan. Arti bertanya apakah dia sudah gila, ishita mengatakan bahwa dia sudah gila dalam cinta yash. Arti menamparnya, untuk ini, dan sementara ishita juga mencoba menampar dia, dia memegang tangannya, dan bersumpah bahwa dia harus mengajari ishita sebuah pelajaran, dan ikatan pada akhir saree-nya, ke kursi, sementara dia terus mengomel Tak berdaya untuk membiarkannya pergi dengan yash.

Arti terus melempar air ke atas yash, untuk menyadarkan yash. Arti menceritakan apa yang ditanyakan si penanya kepadanya. Yash menanyakan nama panti asuhan itu, dan mengatakan kepadanya bahwa MUKTI ORPHANAGE. Ishita mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menemukan ayu, dan bahkan jika dia melakukannya, dia tidak akan pernah bisa mengenalinya. Arti mengatakan bahwa mereka yang menggali jebakan bagi orang lain, jatuh ke dalamnya sendiri, dan bahwa dewanya ada di sisinya, dan sekarang tidak ada yang salah dengannya. Ishita mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah mendapatkan ayu, atau bahkan merasa bahagia dengan hubungan dia. Arti mengatakan kepadanya bahwa dia bahkan tidak tahu apa yang telah dia lewatkan, karena dia telah kehilangan semua hubungan, yang menghirupnya, dan suatu hari dia akan menyesalinya dengan buruk.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Seperti yang dikatakan Yash kepadanya bahwa tidak ada gunanya, karena dia bahkan tidak berharga. Mereka mulai berjalan, sementara ishita meminta mereka untuk tidak pergi. Dia bisa melepas tangannya, dan matanya tertuju pada pisau yang dipelihara di samping buahnya. Ishita memintanya untuk berhenti, dengan pisau di belakangnya, mengatakan bahwa dia tidak bisa pergi dengan cinta dalam hidupnya. Ishita mengatakan bahwa dia sudah kehilangan cukup, dan sekarang bahkan jika dia harus menghadapi hukuman karena membunuhnya dia siap untuk menerimanya. Dia terus menusuk arti dengan pisau, tapi dihalangi oleh yash, yang menampar dia dan mendorongnya ke samping. Yash mengatakan bahwa tangan seharusnya tidak pernah diangkat pada wanita, tapi arti sebenarnya menirunya sebagai noda atas nama wanita itu. Ishita terluka. Layar membeku di wajah arti.

Precap: Arti mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus mengungkapkan kebenaran tentang ishita kepada keluarga, sebelum dia melakukan kejahatan lain, dan bahwa mereka harus sampai pada ayu, sebelum dia menyakitinya lagi. Tapi mereka terkejut saat mengetahui bahwa ishita hilang dari ruangan. Arti memanggil ishita dan mengejarnya. Ishita lari dari sana dengan tergesa-gesa, dan masuk ke mobilnya dan pergi, sementara barang merindukannya sedikit demi sedikit. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 237

0 komentar

Posting Komentar