Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 235

Advertisement

Sebagai barang sampingan dengan makanannya, dia menemukannya terjebak, mencoba memakai kemeja. Dia memberinya ceramah, dan kemudian memberantas dilemanya. Dia membantunya berpakaian. Saat dia akan pergi, dia memegang tangannya dari belakang, dan membalikkannya dan mengatakan bahwa segera kesedihan yang menelannya akan berakhir, dan dia akan mengembalikan senyum ke wajahnya lagi. Makna mengatakan bahwa dia tidak perlu repot-repot soal itu, karena dia memiliki kepercayaan sepenuhnya padanya. Melihat arti begitu susah berusaha mengatasinya, Yash berpikir bahwa ia harus memberi tahu arti bahwa karyanya yang penting adalah tentang ayu. Yash mengatakan bahwa dia menghargai kebahagiaannya tentang anak-anak lebih dari apa pun, dan karena itu dia memiliki alasan yang sangat penting dan juga mencurigainya karena dia akan pergi hari ini. Dia memeluknya erat mengatakan bahwa dia akan selamanya bersamanya, begitu dia memberinya kejutan terbaik dalam hidupnya.

Sementara seluruh keluarga senang dengan perayaan hari Ibu, Ishita berpikir bahwa dia harus mencapai 15 menit berikutnya, karena yash sangat tepat waktu, dan karenanya dia harus meninggalkan keluarga lebih awal. Ishita berpura-pura mendapat telepon dari akash, mengatakan bahwa dia perlu segera berbicara dengannya. Dia meminta mereka untuk meneruskan acara, karena dia akan segera menyusul. Arti mengingat kelalaian ishita saat pergi ke bait suci lebih awal bersama keluarga, dan kemudian menemukannya di telepon, bertanya-tanya apakah dia membuat alasan lagi. Dia mendapat telepon radha dan tidak punya pilihan kecuali pergi. Melihat mereka pergi, Ishita membatalkan telepon, dan pergi.

Mereka menghadiri fungsi masyarakat. Arti merasa bahwa ada sesuatu yang tidak benar, dan berpikir untuk memanggil yash. Dia mencoba nomor teleponnya, dan yash mengatakan dia di hotel, dan mengatakan bahwa dia sedang menunggu kliennya. arti bertanya di mana pertemuan tersebut, yash bertanya apakah dia meragukannya. Arti mengatakan bahwa dia hanya merasa khawatir dan karenanya memanggilnya. Yash memintanya untuk tidak khawatir, karena dia akan segera menyelesaikan pekerjaannya, dan kemudian bergabung dengan mereka jika memungkinkan, dan bahwa dia seharusnya berdoa semoga pertemuan ini sukses. Setelah membatalkan telepon, berarti berharap semuanya akan baik-baik saja.

arti mencoba membantu pari dalam mengatur bayi, dia kembali dihadapkan dengan kata kasar pari, yang meminta dia untuk mengatur bisnisnya sendiri, dan tidak berusaha mencampuri anaknya. Vidhi menegurnya karena bicara seperti itu. Tapi pari mengatakan bahwa dia kehilangan anaknya sendiri, karena kecerobohannya sendiri, dan sekarang mengincar anaknya. Saat pari pergi, vidhi memintanya untuk tidak merasa buruk, terutama pada hari ibu, dan bahwa dia juga seharusnya tidak merasa buruk. Arti mengatakan bahwa dia menipu mereka mengetahui sesuatu tentang orang tersebut, siapa yang bertanggung jawab atas kehilangan Ayu. Arti sedang merenung.

Arti berdoa kepada sang Dewi bahwa doanya untuknya, arti itu akan terbantu olehnya dalam menemukan ayu, dan kemudian menunjukkan wajah ishita yang sebenarnya kepada semua orang. Tepat pada saat itu, dia memperhatikan para penari, dan berpikir bahwa penari yang sama, yang datang pada pesta perayaan ayu, dan telah memberi mereka ketakutan akan penculikannya. Penari dihadapkan dengan arti, yang membuat dia bertanya siapa yang memintanya untuk menculik ayu. Penari mengatakan bahwa dia benar dalam mengasumsikan ini, dan akan mengatakan nama orang itu, yang memintanya melakukan ini, tapi dia dihentikan oleh radha, yang menjalin hubungan mereka, dan kemudian ketika arti kembali lagi, dia tidak menemukannya. Penari disana Dia sangat tegang, dan radah bingung melihatnya seperti ini.

Ishita membantu seorang pelayan, dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan memesan jus, dan kemudian dia tahu apa yang harus dilakukannya. Pelayan mengangguk, mengambil paket uang, yang dia berikan padanya. Ishita berpikir bahwa sementara arti akan merayakan hari Ibu, kebahagiaannya akan selesai. Dia datang ke meja, dan kemudian sesuai rencana, memesan jus. Dia memintanya untuk tidak memikirkan apapun, dan menangkup pipinya dengan tangannya, mengatakan bahwa malam ini ada sesuatu yang penting, yang akan memberi tahu mereka tentang ayu. Yash menyentakkan tangannya. Dia menghabiskan jusnya. Dia berpikir bahwa obat ini hanya membutuhkan waktu 15 menit lagi untuk bekerja, dan kemudian yash akan menjadi miliknya. Pelayan datang dan memberitahu mereka, bahwa mereka harus menunggu di Kamar No 402, di mana Pak Harsh Rastogi meminta mereka menunggunya. Ishita tersenyum pada rencananya bekerja, saat yash mengangguk.

Perayaan dimulai dalam ayunan penuh, dengan tarian dan acara budaya yang terjadi. Arti berpikir bahwa dia seharusnya tidak mencoba teleponnya lagi, tapi tidak tahan menahan diri. Tapi ponsel di tangan ishita, menyebabkan ishita untuk membatalkan telepon saat dia mencoba telepon lagi, dia tidak bisa melewatinya, dan diminta oleh radha untuk datang dan duduk bersama mereka untuk menikmati fungsinya.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Sebagai detektif sudah terlambat, seperti yang dikutip oleh ishita, yash dalam keadaan pusing, ishita memberinya air dan sengaja menuangkannya ke yash, agar dia bisa meminta kemeja itu dilepas. Tapi yash membantah keras. Tapi Ishita dengan gigih melepas bajunya, dengan perlawanan kuat di bagiannya terlebih dulu, dan kemudian semakin merasa lemah, sementara dia hampir pingsan, berada di bawah pengaruh obatnya. Layar membeku di wajah jahat ishita.

Precap: Penari tersebut menceritakan sesuatu, bahwa orang yang mencoba menculik anaknya ayu, adalah seseorang dari keluarganya, yang mengatakan kepadanya bahwa itu Ishita. Arti merasa ngeri bahwa ketakutan terburuknya terwujud. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 236

0 komentar

Posting Komentar