Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 229

Advertisement

Di meja sarapan, akash bertanya tentang yash dan arti dari radha. Radha memintanya memberi mereka ruang dan waktu untuk pulih dari kehilangan. Buaji juga datang dan radha memberi mereka teh. Tapi buaji mengatakan bahwa orang-orang menertawakan yash dan arti dan pernikahan mereka kembali, karena mereka mendapat bau dari semua yang terjadi dalam keluarga. Buaji mengatakan bahwa mereka juga tahu tentang adopsi anak, byu pari dan prateik. Radha menjawab mereka tidak memikirkan orang-orang dan harus memiliki iman dalam hubungan, keluarganya dan bahkan jika mereka mengalami masa-masa sulit mereka akan datang melalui itu. Buaji mengatakan bahwa dia bisa menjaga keluarganya, tapi dia mengatakan kepada mereka apa yang dia lihat. Radha sangat marah bagaimana mengembalikan kebahagiaan orang-orang di keluarga mereka. Akash memintanya untuk tidak merasa tidak enak, karena begitu ayu datang pari dan prateik, kembali bersama anak mereka, kebahagiaan akan pulih dalam keluarga. Radha pergi untuk memberi teh kepada suraj.

Pari dan prateik, kembali dengan ayu, tapi tidak mengetahuinya. Pari bertanya mengapa dia begitu diam, dan jika dia benar-benar bahagia. Pratiek mengatakan bahwa dia menyadari bahwa yang mereka cari, akhirnya telah selesai. Dia berpikir bahwa itu karena arti, mereka sangat bahagia hari ini, dan berharap bahwa dia juga harus segera bahagia, begitu dia mendapatkan ayu kembali, dan mendekati yash. Vidhi dan semua orang sangat senang saat kedatangan anak itu. Mereka semua mengucapkan selamat kepada pari dan prateik. Prateik mengucapkan terima kasih untuk kontribusinya. Sementara semua dengan penuh semangat memasuki rumah, buaji menghentikan mereka, mengatakan bahwa ini darah orang lain, tidak dapat diberi penghargaan dan nama keluarga. Dia menuduh mereka menyalah gunakan Suraj. Dia mengatakan bahwa anak ini tidak akan memasuki rumah mereka. Semua kaget, dan mereka mencoba beralasan dengan buaji. Buaji mengatakan bahwa kebahagiaan itu singkat, karena itu tidak diperoleh. Arti menegurnya karena berbicara seperti ini, dan memintanya untuk melihat kepolosan anak itu, dan bukan latar belakangnya, dan menganggapnya sebagai berkah Tuhan. Buaji memintanya untuk menutup ceramahnya, dan bersikeras berdiri. Yash mengingatkannya bahwa dia sangat religius, dan inilah Lord Krishna sendiri diadopsi. Mereka juga memberikan contoh ansh. Arti mengatakan bahwa mereka memiliki iman, bahwa suraj akan menerimanya. Tapi buaji masih bersikeras, dan minta pari untuk membuangnya kembali, dari mana dia mendapatkannya. Semua kaget mendengarnya mengatakan ini. Arti membawa anak itu dari pari, dan memberikannya pada buaji, memintanya untuk melemparkannya sendiri. Buaji sangat ketakutan dan mencoba mengembalikan bayinya, tapi tidak ada yang mengambilnya darinya. Hati Buaji juga meleleh saat melihat mata tak berdosa menatapnya. Dia mengatakan bahwa arti itu benar, karena dia sendiri tidak pernah membuat anak bermain di pangkuannya, dan karena dia tidak mengerti perbedaan yang dibawa seorang anak. Dia meminta maaf atas kesalahannya dan kepada setiap orang karena kata-kata yang menyengat itu, dan mengatakan bahwa dia akan melihat bahwa anak tersebut tidak meninggalkan rumah ini sebelumnya, dan juga bertanggung jawab untuk meminta suraj menerima anak tersebut. Dia memberikannya pada pari, dan mereka dengan senang hati mulai masuk ke dalam.

yash menempatkan tangan yang meyakinkan pada arti, dia mengucapkan terima kasih atas dukungannya. Radha mengatakan bahwa kesedihan ayu telah menjauh dari mereka, tapi pantulan ayu ini, akan menghibur mereka kembali. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan menggantikan ayu, tapi akan membantu Anda menanggung rasa sakit kehilangan. Prateik mengatakan bahwa dia berharap bisa membawa ayu, sehingga pemisahan mereka berakhir. Arti sambil menggendong bayinya, berterimakasih telah bersamanya, dan mendukungnya. Yash mengatakan bahwa ini memang ayu mereka. Ishita melihat mereka, dari kejauhan keajaiban dari mana mereka mendapatkan ayu mereka. Radha meminta mereka untuk masuk, karena dia ingin melakukan ritual yang diperlukan.

Ishita bertanya-tanya bagaimana ayu bisa kembali pulang. Dia berpikir bahwa begitu ayu ditemukan, tidak lama lagi kenyataannya akan terwujud, dan bagaimana jika mereka memberi tahu semua orang. Buaji menepuk punggungnya, dan bertanya padanya bahwa dia terlihat sangat gugup dan takut juga berkeringat. Ishita menyalahkan panasnya. Tapi buaji mengingatkannya bahwa dia hanya berada di mobil AC. Dia mengatakan bahwa dia merasa bahwa alasan kegugupan ini adalah sesuatu yang lain. Ishita berpikir, bahwa dengan pernyataan buaji dia pasti bisa berasumsi bahwa dia belum tertangkap. Buaji memintanya untuk tidak memikirkan untuk melakukan sesuatu yang salah, karena dia sudah kehilangan kontak dengan orang tuanya, dan jika dia melakukan sesuatu di sini, maka dia tidak punya tempat untuk tinggal, setelah diusir dari sini. Dia meminta buaji untuk memikirkan bisnisnya sendiri. Buaji mengatakan bahwa dia melakukan hal itu, untuk menjaga kebahagiaan dan kebahagiaan keluarga. Ishita mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya, dan tidak mengganggunya, karena itu hanya akan membahayakan kesehatan buaji saja. Saat dia pergi, Buaji berpikir bahwa gadis ini sama sekali tidak benar, dan dia harus mengawasinya.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Sementara bayi menangis, pari berpikir apa yang harus dilakukan agar dia berhenti menangis. Bayi itu tak bisa dihibur. Dia terluka jika ada sesuatu yang terjadi padanya. Arti merasakan dilemanya, dan datang ke kamarnya, dan bertanya mengapa dia menangis. Pari menjelaskan masalahnya. Arti memintanya untuk tidak menangis sendiri, dan membantu pari dengan pengalamannya. Dia mulai berbicara, sambil mengayunkannya, dan telinganya diam. Pari mengatakan bahwa di pangkuannya, dia terdiam, karena dia akan merasa damai. Arti mengatakan bahwa dia juga merasa damai, setelah memeluknya. Dia mengatakan bahwa radha benar, karena sebenarnya dia lega telah memeluknya, dan tahu bahwa ayu pasti benar dan baiklah karena dia tidak mengambil susu botol, pari berpikir bahwa mungkin dia membutuhkan susu ibu. Pari meminta barang untuk memberinya makan, karena rasa lapar. Arti terkejut dan terdiam. Arti mengatakan bahwa dia akan terbiasa dengan susu botol, di panti asuhan, dan mengatakan bahwa dia sekarang harus belajar untuk menangani anak laki-laki sendiri. Tapi pari mengatakan bahwa dia juga adalah ibunya seperti wanita, dan karena itu, dia harus memberinya kasih sayang keibuan yang dia butuhkan, seperti yang dia rasakan saat dia memegang ayu, saat arti memeluknya. Arti berterima kasih padanya karena membiarkan dia memiliki hak ini, dan menganggapnya sebagai anaknya sendiri. Layar membeku di wajahnya.

Precap: Yash mengatakan bahwa dia tidak tahu bahwa dia sangat mencintainya, dan itulah kekuatan terbesarnya. Arti kewalahan mendengar ini, dan pelukannya mencengkeram erat, Yash juga memeluknya.  BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 230

0 komentar

Posting Komentar