Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 228

Advertisement

Wanita tersebut mengatakan bahwa bayinya telah ditemukan dan dia harus datang mengambilnya. Arti sangat senang, tapi bingung saat diberi tahu untuk mendapatkan bukti identitasnya dan dokumen yang dibutuhkan dan juga suami harus hadir. Wanita itu mengatakan kepadanya bahwa Pari telah memanggil mereka untuk diadopsi dan mereka telah menemukan bayi yang memenuhi persyaratannya. Arti mengatakan bahwa dia akan memanggil pari untuk menertawakannya. pari datang, arti berpikir bahwa tuhan sedang menguji kesabarannya, dengan memberinya harapan palsu berkali-kali. Pari mendengarkan pengurus, yang menjelaskan keseluruhan proses.

Pari mengatakan bahwa dia tidak memberitahu siapa pun, bahkan tidak prateik. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia menginginkan seorang bayi beberapa bulan. Pari mengatakan bahwa sekarang dia akan sulit meyakinkannya, karena dia menginginkan anaknya sendiri. Dia menceritakan tentang dilema, bahwa seorang anak yang pergi telah menciptakan keretakan antara dia dan anak laki-laki, dan prospek anak yang datang telah memisahkan dirinya dan prateik.

Pari mengatakan bahwa dirinya sendiri sangat tegang, dan dia tidak merasa ingin membantunya. Tapi naluri itu menjanjikannya untuk membantu, karena hal itu akan membawa harapan dan kekaguman ke dalam keluarga, sekali lagi. Pari mengucapkan terima kasih dan arti memutuskan untuk pergi dan berbicara dengan prateik mengenai hal ini. Mereka berdua pergi Sementara prateik bersikukuh pada pendiriannya, tapi arti mencoba meyakinkannya bahwa ayu akan membawa kebahagiaan ke dalam hidup mereka. Arti mencoba untuk menunjukkan, bagaimana dia bukan ibu untuk palak dan payal, meski tidak ada hubungan secara biologis dan hal yang sama untuk yash dan ansh. Dia mengatakan bahwa mereka tidak akan bisa mengadopsi anak-anak, yang tidak mereka berikan kepada mereka, apakah mereka mengikuti apa yang sedang dilakukan oleh prateik saat ini. Dia mengatakan kepadanya, bahwa seorang anak akan mengisi kekosongan mereka dalam hidup mereka, dan memintanya untuk tidak melepaskan kesempatan ini. Dia membawa pari kepadanya. Prateik mengatakan kepada paari bahwa apapun keraguan yang dimilikinya, telah dibersihkan dengan arti, dan memutuskan untuk mengadopsi bayi itu. Pari berterima kasih dan memeluk dia. Dia kemudian beralih ke arti dan berterima kasih padanya juga, atas kemurah hati ini, bahkan saat dia sedih, memikirkan kebahagiaan orang lain. Arti mengatakan bahwa dia berharap dia segera mendapatkannya.

Ishita sampai pada arti yang sangat tegang dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengambilkan halwa untuknya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak menyiksa dirinya karena kesalahan arti. Dia duduk di sisinya, dan kemudian mencoba memberinya makan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memberinya hak untuk memaksakannya kepadanya. Yash memintanya untuk menjaga rasa hormatnya sendiri, sebagai wanita, dan juga sebagai anak perempuan dalam keluarga ini. Dia memintanya untuk pergi. Ishita frustrasi dan mulai pergi. Tepat saat Yash mendapat panggilan DCP, ishita yang mengejutkan. Dia mengatakan kepada yash bahwa mereka telah menemukan pemilik mobil itu, dan karena itu mereka akan segera menemukan ayu. Ketika yash mengulanginya Ishtia merasa terguncangan dan berpikir bahwa dia harus pergi sesegera mungkin agar mereka tidak sampai ke ayu. Yash juga mengatakan kepada DCP bahwa dia akan segera datang. Ishita pergi.

Ishita tegang. Akaash datang dan mengatakan bahwa sekarang dia merasa bahwa dia tidak mencintainya. Dia mencoba untuk terlibat secara romantis dengannya, mengatakan bahwa dia telah berubah menjadi lebih baik. Dia mengatakan bahwa dia datang untuk mendapatkan ketenangan pikiran, dan memintanya untuk pergi dan tidur. Dia mengatakan bahwa dia tidak datang untuk mengganggunya, hanya saja dia tidak bisa tidur tanpa dia. Berkata begitu, dia pergi Ishita mengatakan bahwa satu-satunya orang yang dicintainya adalah yash, dan dia akan melakukan apapun, untuk mendapatkan aayu dari panti asuhan. Dia berpikir bahwa dia harus mengirim ayu dari panti asuhan. Karena baru kemudian dia bisa mengambil hati yash.

Arti dan yash tidur dengan punggung saling berpaling, keduanya terbangun. Dia berpikir bahwa dia tahu tentang mobilnya, tapi bukan tentang para penculiknya. Dia berpikir bahwa dia sangat mencintai Ayu dan sangat merindukannya. Arti juga berpikiran sama. Mereka saling berpaling pada saat bersamaan. Akhirnya yash membolehkan arti untuk tidur di pelukan lengannya. Mereka berdua, banyak di paain, tapi masih ada satu sama lain. Sementara arti melihat yash, yash menyeka air mata dari sudut matanya, dan penuh cinta membelai rambutnya. Yash terbangun karena terkejut dengan lamunannya. Arti berbalik lagi, sementara yash berada dalam posisi. Akhirnya yash juga berputar. Mereka berdua diam menangis.

Ishita datang ke orpahanage, dan berpikir bahwa inilah tempat yang berisi kaitan penghubung dengan yash dan arti, dan hari ini dia akan mengirimkannya dengan sangat baik. Dia melihat juru kunci dan mengatakan bahwa dia ingin mengadopsi bayi. Pengurus mulai menjelaskan semuanya dan persyaratan yang dibutuhkan. Tapi ishita dengan tidak sabar mengatakan bahwa dia ingin mengadopsi yang khusus, yang disimpan di depan pintu mereka, tepatnya sebulan yang lalu. Pengasuh menimbulkan keraguan. Pengurus mengatakan bahwa dia tidak dapat memberikan bayi itu kepadanya, karena dia memberi bayi itu, kepada pasangan pagi itu saja. Ketika ishita bertanya kepada siapa dia akan memberikannya, wanita tersebut mengatakan bahwa dia tidak dapat mengungkapkan informasi itu. Ishita tegang Dia memberinya uang, dan mengatakan bahwa peraturan bisa diubah. Pengurusnya terkejut, tapi mengatakan bahwa sekarang dia mengerti mengapa dia menginginkan bayi ini saja. Petugas itu bertanya padanya apakah dia memiliki hubungan dengan bayinya, karena mungkin dia adalah ibu dari anak itu. Atau bagaimana dia tahu bahwa bayi seperti itu mendatangi mereka. Dia menyusun sebuah cerita, yang dikatakan oleh salah satu wanita itu padanya. Saat dia bertanya mengapa mensogoknya, ishita menjelaskan bahwa dia hanya memberikan donasi. Ishita pergi dengan tergesa-gesa, sehingga dia tidak menyelidiki lebih lanjut.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Pengurus mengatakan bahwa dia benar-benar berpikir bahwa wanita ini terkait dengan bayi itu. Ishita kesal pada si juru kunci, dan bertanya-tanya bagaimana mencari tahu dimana ayu. Dia terganggu oleh bel di kuil. Layar membeku di wajah tegang ishita.

Precap: Arti saat memegangi bayinya, berterimakasih telah bersamanya dan mendukungnya. Yash mengatakan bahwa ini memang ayu mereka. Ishita, melihat mereka dari kejauhan keajaiban dari mana mereka mendapatkan ayu.  BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 229

0 komentar

Posting Komentar