Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 223

Advertisement

Sebagai paridhi pergi, aarti menghentikannya untuk mengatakan bahwa dia tidak boleh pergi ke mana-mana karena ini bukan salahnya, dan memintanya untuk tidak kehilangan hati, karena akan ada beberapa solusi dalam ilmu kedokteran untuk hal ini. Dia mengatakan bahwa dia ingin paridhi memberi restu padanya. Dia mengaitkannya, saat paridhi menceritakan tentang ketakutannya. Arti mengatakan bahwa dialah yang mengatakan bahwa dia berada di atas semua ini, dan bahwa dia seharusnya tidak kehilangan harapan seperti ini. Dan saat mereka sangat mencintai anak-anak, berkat mereka tidak akan pernah menjadi kutukan pada anak itu. Buaji tidak senang dengan ini. Arti pergi dan menjelaskan bahwa mereka harus mengubah pemikiran mereka seiring dengan waktu, dan mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak mengatakan apa yang dia lakukan, dan bahwa dia akan memalukan suatu hari, ketika pari menjadi ibu suatu hari nanti, karena dia percaya pada tuhan dan Kemajuan medis

Radha juga sangat menyukai dia. Buaji memintanya untuk menjadi mulia jika dia menginginkannya, tapi dia mengingatkannya bahwa dia telah menempatkan anak laki-laki yash dalam masalah besar hari ini. Radha memintanya untuk tidak berbicara seperti ini. Ketika buaji mencoba untuk mengklarifikasi, yash mengatakan bahwa bahkan menghentikan berkah seseorang adalah kutukan, dan dia tidak menginginkan itu. Arti mengajak pari bersama, dan pari memberkati ayu. Pankaj meminta agar perayaan dimulai. Ishita berpikir bahwa sekarang situasinya telah disederhanakan, seperti sekarang apa pun yang terjadi pada ayu, akan disalahkan pada pari, dan dia, meski memiliki jawaban yang tepat, akan menjadi pidato saat ini. Dia mengatakan bahwa akhirnya saatnya tiba ketika yash menjadi miliknya.

Perayaan berlangsung terus-menerus, setelah wanita bajara beserta timnya memulai pesta dansa, saat yash dan semua orang dalam keluarga, juga menari. Ishita frustrasi melihat kedekatan mereka. Para penari juga mendapatkan arti untuk menari, dan yash dan arti masuk ke romansa. Wanita banjara, memungut anak itu dari buaian, saat tidak ada yang mengawasi, dan membawanya pergi. Ishita nyaring saat rencananya berhasil. Sementara ishita melihat dengan senang hati, tarian yash dan arti tak sadar, tidak diketahui hilangnya ayu. 

Sementara semua menari, arti terkejut menemukan ayu, tidak di tempat tidurnya. Dia mengatakan pada yash, siapa yang tegang juga, dan mereka mulai mencarinya, memanggilnya dengan panik. Arti mengamuk, sementara yash mencoba menenangkannya. Tapi dia tidak bisa diselamatkan. Seluruh keluarga kaget saat menemukan ayu pergi. Dia pergi ke semua orang untuk mencari tahu tentang ayu. Buaji langsung memunculkan nama pari, tapi aarti mengingatkannya untuk menunjuk jarinya lagi di pari. Arti mengatakan bahwa dia tahu siapa yang telah melakukan ini, menunjuk ke ishita, ketika ishita mengatakan bahwa dia berada di depannya selama ini. Pankaj mengatakan bahwa penjaga tidak melihat ayu keluar. Arti merobohkan, sementara semua mencoba menghiburnya. Segera, teriakan ayu mengejutkan semua orang. Mereka berlari ke arah itu, sementara ishita bertanya-tanya mengapa wanita tersebut tidak pergi dengan ayu untuk sementara waktu.

Arti masuk ke kamar tidur bersama dengan orang lain, dan menemukan wanita banjara dengan ayu. Arti bertanya beraninya dia mendapatkannya di sini, tanpa memberitahu siapapun. Wanita banjara mengatakan bahwa dia melakukannya untuk keuntungannya sendiri, karena ada seseorang di rumah yang berbahaya, tapi melihat ishita masuk, dia mengubah pernyataannya, mengatakan bahwa ada asap di rumah itu, dan anak itu batuk. Dan tercekik, maka dia membawanya ke sini. Arti mengatakan bahwa dia bisa memberi tahu orang lain, dan seharusnya tidak membawanya ke sini sendirian. Wanita banjara mencoba untuk memohon kepolosannya. Yash akhirnya memintanya untuk pergi. Saat dia hendak pergi, dia melewati ishita yang tegang, tapi tidak mengatakan apa-apa. Yash mengatakan bahwa wanita itu benar, tapi arti menolak untuk mempercayainya, mengatakan bahwa rasanya ingin mengatakan sesuatu, tapi kemudian berhenti mengatakan apapun. Ishita juga puntung mengatakan bahwa dia sangat mengganggu semua orang, dan mereka harus turun untuk menghadiri para tamu.

Di ruang tamu, pankaj meredakan tamu yang mengatakan bahwa ayu telah ditemukan. Buaji memberi arti liontin yang telah dipesan oleh gayatri, dan dia juga menginginkan ini untuk anak yash. Dia meletakkannya di leher ayu, mengatakan bahwa sekarang dia akan jauh dari semua masalah dan maknanya sangat membahagiakan. Vidhi meminta semua orang untuk bersantai dan menikmati penampilan pasangan-Yash dan arti yang harus diikuti. Arti mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan ini, karena dia masih belum bisa terkejut. Tapi keluarga tersebut mengatakan kepadanya bahwa mereka akan merawat ayu dengan baik, sementara dia tampil dengan yash.

Ishita menampar wanita banjara itu, karena tidak melakukan sesuatu sesuai rencananya. Wanita itu mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan ini, karena dia juga memiliki moral. Ishita memintanya untuk tidak menguliahi dia, karena kebahagiaannya terletak pada membesarkan bayi. Ishita menyuruhnya untuk meninggalkan kota ini, seolah-olah dia pernah melihat lagi, dia akan terbunuh. Wanita itu sangat takut, dan pergi.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Arti dan yash memberikan perormance yang romantis, sementara para tamu dan keluarga memandang dengan apresiatif. Mereka juga ikut ayu bersama mereka dalam tarian. Arti bertumpu pada yash, sementara dia membawa Ayu di pelukannya. Keluarga juga bergabung dengan mereka dalam momen keluarga ini. 

Precap: Yash meminta arti untuk memberi handuk, dan menyeretnya ke dalam, dengan dalih itu, dan barang terkejut saat mengetahui bahwa dia sudah memilikinya. Mereka masuk ke dalam romancing, sebagai aarti yang dengan penuh perhatian menegurnya karena berbohong, dan bersikap seperti ini, menjadi ayah bagi 4 anak. Yash mengatakan bahwa dia tidak tumbuh kurang romantis, setelah menjadi ayah dari 4 anak. Mereka saling menikmati satu sama lain. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 224

0 komentar

Posting Komentar