Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 222

Advertisement

Pari berpikir bahwa pasti ada jalan keluar, di dunia di mana teknologi telah berkembang begitu pesat. Prateik mengatakan kepadanya bahwa sopon semuanya akan baik-baik saja dan menemukan jalan keluar. Dia memintanya untuk tidak membicarakan hal ini, seperti yang mungkin didengar orang, dan merasa sedih saat ini karena kebahagiaan. Dia mengatakan bahwa dia selalu lebih memilih keluarganya daripada dia, dan pernahkah dia bertanya-tanya bagaimana perasaannya melihat orang lain menjadi ibu. Dia bertanya padanya tidak berpikir seperti itu, dan menikmati kesempatan saat ini juga. Buaji mendengar semua ini.

Semua sibuk untuk perayaan dan pengaturannya. Arti memintanya untuk tidak menyia-nyiakannya, dan malah menghabiskan uang ini untuk orang miskin dan anak yatim. Radha mengatakan bahwa mereka akan melakukan keduanya, karena mereka juga ingin merayakan momen bahagia ini. Vedika bertanya dimana ayu. Arti mengatakan bahwa dia ada di kamarnya. Radha memintanya untuk bersama ayu, karena dia sangat kecil, dan membutuhkan perawatan konstan. Arti pergi.

Sementara itu ishita mendekati teluk, di kamar arti. Melihat anak itu, ishita berpikir bahwa karena dia, yash tidak bisa menjadi miliknya tadi malam, dan dia akan selamanya menjadi penghalang dalam rencananya. Dia mengatakan bahwa arti sudah benar-benar menang atas yash. Dia berpikir bahwa karenanya, dia harus menyingkir darinya. Dia membawa bayi itu ke dalam pelukannya, dan bersiap untuk pergi, tapi terkejut mendapati wajahnya berhadapan muka dengan arti, dan dia menjadi tidak bisa berkata apa-apa. Dia mengingat tamparan Arti lagi dan menatapnya curiga. Dia meminta ishita untuk menjauh dari Ishita mencoba untuk membuat alasan, tapi arti mengatakan bahwa dia tidak ingin mendengarkan kebohongannya, karena dia tidak tahu apa maksudnya dengan bayi itu.

Radha memintanya untuk tidak marah seperti ini, dan memintanya untuk menenangkan diri. Dia mengatakan kepada ishita bahwa kebaikannya bahwa dia datang untuk mencari bayinya, tapi akan lebih baik jika dia memberi tahu arti. Dia meminta ishita untuk datang, mengatakan arti bahwa dia harus beristirahat, sementara mereka mengaturnya. Saat dia berbalik, ishita berpikir bahwa ketika, di malam hari, saat semua orang sibuk dengan persiapannya, dia akan memenuhi rencananya. Dia berpikir bahwa dia tidak bisa melihat arti di lengan yash-nya lagi. Dia akan tergelincir, saat dia tertangkap oleh yash, melihat arti ada ketidaknyamanan dan dia tersenyum bercanda. Ishita menyusun dirinya dan pergi.

Di kamarnya, ishita frustrasi, memikirkan senyuman kata-kata dan memutuskan untuk membalas dendam padanya. Dia merasa di mana Yash menyentuhnya untuk menangkapnya. Dia mati-matian menunggu malam, saat rencananya akan berhasil.

Semua terburu-buru melalui persiapan, melihat ke radha untuk meminta bantuan. Sementara wanita band ini meminta uang muka, untuk pertunjukan di malam hari, ishita melihat dia, dan radha akan mendapatkan uang untuknya. Ishita berpikir bahwa wanita bisnis semacam itu bisa dimanfaatkannya. Dia mendekatinya, dan mengatakan bahwa apa yang diberikan radha kepadanya, dia akan memberi lebih dari itu, jika dia setuju untuk melakukan pekerjaannya, mengabaikan hal lain dari orang lain. Ini menggoda dia dan dia bilang iya. Ishita menceritakan rencananya.

Yash sudah siap, dan cek pada arti, siapa yang bersiap-siap. Dia mendatanginya, dan menatapnya. Arti bertanya apakah dia tidak terlihat baik-baik saja. Balasan Yash dalam negatif Arti bertanya padanya apa itu? Yash mengatakan kepadanya bahwa dia sempurna, dan terlihat sangat cantik seperti peri. Arti tersenyum, saat ia mulai menggodanya. Dia memintanya untuk melihat ke cermin, dan melihat bahwa dia terlihat seperti seorang gadis perguruan tinggi. Dia dengan bangga mengatakan bahwa dia adalah istri dan ibu yang bahagia bagi 4 anaknya. 

Mereka masuk ke dalam olok-olok yang tidak masuk akal, sementara yash mengingatkan bahwa dia juga harus mengatakan bahwa dia tidak bisa hidup tanpa suaminya, sama seperti dia mengatakan bahwa dia tidak bisa tinggal dengan anak-anak. Arti mengatakan bahwa dia harus memikirkannya sebelum mengatakannya. Saat radha memanggil mereka, yash mengatakan bahwa dia hanya memanggilnya, tapi melupakannya dalam kecantikannya. Akhirnya arti melepaskan dirinya dari cengkeraman yash, dan turun saat dia mendengar dirinya dipanggil.

Ritual dimulai dengan pendeta yang mempesona, dan membuat keluarga melakukan hal yang dibutuhkan. Keluarga datang sone oleh satu untuk memberkati anak. Yash, pankaj, vidhi, prateik datang satu demi satu untuk memberkati ayu. Saat pari pergi untuk memberkati anak itu, dia dihentikan oleh buaji. Pari bertanya mengapa dia menghentikannya? Buaji mengatakan bahwa dia tidak dapat berpartisipasi dalam ritual tersebut, karena dia tidak berpikir bahwa berkahnya akan bermanfaat bagi bayi dengan cara apa pun, karena dia tidak ingin anak laki-laki yash dikutuk dan bukannya diberkati. Vidhi juga bertanya apa yang dia bicarakan. Yash mengirim anak-anak untuk bermain. Arti mengatakan bahwa dia tidak tahu apa masalah buaji, tapi dia ingin semua orang memberkati anaknya. Buaji memintanya untuk tidak berdebat dengan tidak perlu dan mengerti bahwa jika dia mengatakan sesuatu, maka pasti ada alasan di baliknya. Yash juga bertanya mengapa pari tidak bisa berpartisipasi dalam ritual ini, buaji berkata tanpa berpikir dulu bahwa pari tidak subur, mengejutkan pari dan orang lain dalam keluarga. 

Pari terlihat tak berdaya pada orang tak berdaya Prateik. Radha tidak percaya padanya, tapi buaji meminta mereka untuk bertanya pada pari dan prateik. Dia mengatakan bahwa mereka bahkan tidak perlu bertanya, karena wajah mereka mengatakan segalanya. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Aarti bertanya kepada prateik dan pari, tapi ketika mereka tidak menjawab, dia mengatakan bahwa kesunyian mereka berbicara untuk dirinya sendiri, sesuai dengan pernyataan buaji. Dia menolak untuk mempercayainya. Vidhi bertanya pada pari mengapa dia menyembunyikan kebenaran yang begitu besar dari mereka? Dia bertanya mengapa dia tidak curiga di dalamnya. Buaji mengatakan bahwa pari tidak pantas dibicarakan seperti ini, saat dia tidak dapat menghormati hubungan, bersikap modern, dan menyembunyikan sesuatu dari keluarga. Buaji menegur pari karena bersikap ultra modern, dan tidak ingin menjadi seorang anak, di bawah pengaruh budaya barat. Pari melihat buaji dengan luka di matanya. 

Precap: Perayaan berlangsung terus-menerus, saat yash dan arti dan semua orang dalam keluarga menari. Wanita banjara, memungut anak itu dari buaian, saat tidak ada yang mengawasi, dan membawanya pergi. Ishita nyaring saat rencananya berhasil. Sementara ishita melihat dengan senang hati, tarian yash dan arti sangat tenang, tidak diketahui oleh ayu. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 223

0 komentar

Posting Komentar