Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 221

Advertisement

Ishita menyusun rencana jahat tentang bagaimana cara menarik jepitannya ke dalam perangkapnya, dan mencampuradukkan susu dalam susu, berpikir bahwa sekali yash kehilangan kewarasan dan menjadi dia, maka dia akan selamanya menjadi miliknya, dan ini akan menjadi hari baru baginya, dan dia, Dan arti dan seluruh keluarga. Dia membawa susu ke kamarnya, dan mendapati selimutnya digulung, mengira anak-anak sekali lagi tertidur dengan yash, tapi dia bertekad membuat dia malam ini juga. Dia meletakkan susu di sampingnya, dan memanggilnya, Yash. Ketika dia tidak menanggapi, dia mengambil alih selimut, dan mendapati anak-anak itu terjaga. Dia bertanya kepada mereka di mana yash. Mereka mengatakan kepadanya sebuah rahasia. Anak-anak mengatakan kepadanya bahwa yash pergi ke rumah sakit untuk memberi ciuman selamat malam pada arti, karena dia tidak bisa tidur nyenyak. Mereka mengatakan bahwa mereka ingin tidur dan menarik selimut lagi. Dia memecah segelas susu, di mana anak-anak memintanya pergi sehingga mereka bisa tidur. Ishita semakin frustrasi

Ishita dengan frustrasi melempar barang-barang di dapur, yang membangunkan buaji, yang keluar untuk mencari ishita, dan bertanya mengapa dia sangat mengamuk. Ishita tidak ingin bicara, tapi buaji menegurnya karena menyia-nyiakan barang-barang yang tidak sesuai dengannya. Saat buaji berbalik, dia istirahat beberapa lagi. Buaji meminta ishita untuk tidak menguji kesabarannya, karena dia harus menghadapi konsekuensi sebaliknya dan pergi. Ishita berpikir bahwa dia akan merasa sangat sulit untuk tidak membunuh buaji terlebih dahulu, sebelum membuat yash miliknya. Dia sangat kesal atas rencananya yang gagal.

Sebagai seseorang yang disampirkan di masker dokter memungut ayu, arti datang kepadanya dari belakang, dan menghadapinya, bingung tentang pria itu, dan bertanya siapa dia? Dia terus memegang mukanya, menghentikannya menjerit dan kemudian melepaskan topengnya untuk mengungkapkan dirinya. Arti terkejut melihat yash berdiri di hadapannya. Dia mendekatinya, dan dia terus menjauh. Mereka masuk ke dalam asmara mereka lagi. Arti terus menggoda sambil menggoda, kapan pun yash terus menghampirinya. Mereka berdua membelai bayinya, sementara yash berusaha menjalin intim dengannya. Akhirnya arti melepaskan dirinya dari cengkeramannya dan kabur. Yash terus mencarinya, dan akhirnya menemukannya di samping tempat tidur, bantal tempat radha sedang tidur. Dia berani datang sekarang. Akhirnya, yash juga menerima tantangan itu, dan akan segera berangkat, dan membangunkan radha, sangat berarti, tapi berhasil menguasai dirinya sendiri pada waktunya. Arti pergi tidur, tidur, menarik selimut ke arahnya. Saat dia mendekatinya, dia kembali terus bermain-main dengannya. Mereka akhirnya masuk ke dalam pelukan, dan bersama-sama mengagumi bayinya.

Seluruh keluarga sangat senang mendengar klakson mobil yash, mengumumkan kedatangan mereka. Radha meminta yash untuk menunggu, sementara mereka melakukan ritual yang benar, sebelum mereka masuk rumah, bersama dengan ayu, yang selanjutnya akan memperkuat ikatannya. Dia meminta ishita untuk mendapatkan arti thali, tapi prateik memberikannya kepadanya, setelah menyiapkannya. Radha melakukan ritual itu, dan meminta mereka untuk masuk. Vedika bertanya apa yang radha lakukan. Buaji mengatakan kepadanya bahwa ini adalah untuk lebih mengawasi pasangan dan bayi, dari segala jenis masalah.

Ishita mengatakan bahwa masalahnya sekarang telah dimulai, karena ini bukan rumah sakit, di mana seseorang bisa menghentikannya, dan tidak ada ritual yang bisa menyelamatkan arti darinya. Dia berpikir bahwa karena bayinya, yash tidak bisa menjadi miliknya tadi malam. Oleh karena itu, dia akan mengeluarkan bayinya dari gambar itu, sehingga demi arti, kegelapannya akan menjadi gelap, sedangkan hidupnya hidup dengan perusahaan yash. Dia memutuskan untuk melakukan ini malam ini saja.

Yash membawa arti dan bayinya ke kamar. Arti sangat senang melihat betapa baiknya yash telah menghias ruangan itu, untuknya dan bayinya. Arti menjelaskan keraguannya pada apakah ayu bisa menyesuaikan diri dengan mereka di tempat tidur, dan jika ruang itu cukup baginya. Yash kembali masuk ke mode menggoda, di mana dia mengatakan bahwa arti telah menjadi gemuk. Ketika artikel datang untuk memukulnya, dia duduk di ayu, di tempat tidur, dan memintanya untuk tidak berbuat salah di depan anak itu. Arti sangat marah saat dia diolok-olok. Tapi yash bercanda dan menyenangkannya. Yash mengatakan bahwa fase terbaik kehidupan seorang wanita adalah menjadi ibu, dan bahwa dia harus menghargai dan menikmati setiap menitnya, karena dia cukup beruntung untuk mengalaminya, tidak seperti orang-orang malang lainnya. Pari, berdiri di depan pintu mereka, dan mendengar ini.

Pari menangis di kamarnya, saat prateik yang baru saja masuk melihatnya seperti itu, dan bertanya padanya apa masalahnya. Pari, setelah tidak ingin berbicara terus-menerus, terurai di depan prateik, saat dia menyuruhnya bersumpah kepadanya, mengatakan bahwa dia telah menyembunyikan kebenaran ini dari keluarga, mengatakan bahwa mereka tidak ingin mengambil tanggung jawab seorang anak ini, tapi itu Sebenarnya dia tidak pernah bisa menjadi ibu. Pratiek menenagkan dia dan mengatakan bahwa semuanya akan segera baik-baik saja.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Buaji, yang mendengar ini, berpikir bahwa mereka menyembunyikan kebenaran yang begitu besar dari keluarga tersebut, dan bahwa salah satu anak perempuannya dalam undang-undang tidak subur, ketika semua orang mengharapkan Bertelur dengan anak prateik, dan pari tidak bisa memberi mereka kebahagiaan dan tuhan tahu bagaimana reaksi keluarga, saat mereka menemukan ini. 

Precap: Melihat anak itu, ishita berpikir bahwa karena dia, yash tidak bisa menjadi miliknya tadi malam, dan dia akan selamanya menjadi penghalang dalam rencananya. Dia berpikir bahwa karenanya, dia harus menyingkir darinya. Dia membawa bayi itu ke dalam pelukannya, dan bersiap untuk pergi, tapi terkejut mendapati wajahnya berhadapan muka dengan arti, dan dia menjadi tidak bisa berkata apa-apa. Arti lagi menatapnya curiga. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 222

0 komentar

Posting Komentar