Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 220

Advertisement

Arti membawa anak itu ke pangkuannya dan menampar ishita, yang bingung mendapat jawaban. Semua orang bertanya kapan dan dimana ayu diambil. Dia mengatakan bahwa dia sebenarnya akan membawa dia ke arti. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat melihat kesedihan aarti, dan karenanya dia mendapatkan bayinya untuk diketahui, dan menyusun sebuah cerita. Dia meminta akup untuk menceritakan kepada arti niat mulianya. Arti berbicara dengan bayi itu, mengatakan bahwa dia tidak akan meninggalkannya sekarang. Akaash menegurnya karena kebodohannya, dan mengatakan bahwa ada sesuatu yang terjadi pada ayu, dia pasti dan hampir mengangkat tangannya, tapi dihentikan oleh yash. Arti mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan ayu berada di inkubator. Yash menghiburnya sehingga dia akan segera membicarakan hal yang sama dan membawanya ke bangsalnya bersamaan dengan ayu. Dia melirik sekilas ke arah ishita sebelum memalingkan kepalanya.

Ishita bertanya-tanya apakah yash telah mulai meragukannya, dan berpikir bahwa jika itu terjadi, maka permainannya telah berakhir, dan dia tidak membiarkan hal itu terjadi dengan biaya apa pun, dan harus memenangkan kepercayaannya.

Radha meminta arti dan ayu untuk tenang. Dia membantu aarti duduk bersama dengan bayi itu, sementara yang lain terlihat dengan gembira. Melihat wajah mereka yang tegang, dia bertanya apa yang salah, tapi artinya meyakinkan bahwa semuanya baik-baik saja, dan melewatkan cerita inkubator. Radha mengatakan bahwa paling tidak sekarang arti bisa beristirahat dengan mudah. Anak-anak mengagumi betapa kecil dan lembutnya kakak mereka. Yash berpikir tentang justifikasi ishita. Yash memaafkan dirinya dari keluarga dan pergi.

Yash menghadapi ishita bahwa dia tidak mengatakan apa-apa di depan arti, tapi akash benar dalam menegurnya karena dia melakukannya. Yash bertanya apa yang ada dalam pikirannya, dan apa yang dia inginkan. Matanya dipenuhi air mata buaya, dan Yash meminta maaf tapi dengan tegas juga mengatakan kepadanya bahwa apa yang dia lakukan itu sangat salah, dan dia seharusnya tidak mengulangi kesalahan itu lagi. Ishita setuju. Dia mengeluarkan saputangan, sementara ishita berpikir bahwa ini adalah simbol fakta bahwa hati yash telah meleleh melihat air matanya. Tapi dia pergi ke akash dan meminta dia untuk tidak marah pada ishita, dan memintanya untuk menebusnya. Dia memintanya untuk tidak menangis, dan kemudian bertanya kepadanya alasannya, dan kemudian mengatakan bahwa dia memahaminya, bahkan jika tidak ada orang lain yang melakukannya. Dia mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia akan menjadi ibu yang sangat baik, dan bahwa dia akan mendukungnya dalam mimpi dia ini. Dia memintanya untuk tersenyum dan pergi. Ishita sangat frustasi dengan pergantian acara terakhir. Dia mengambil hankey dan meremukkannya di bawah kakinya.

Perawat memberitahu keluarga bahwa hanya satu orang yang dapat tinggal di malam hari bersama pasien. Sinyal Arti, banyak hiburan orang lain, yash untuk tetap kembali. Pankaj dan prateik menyarankan nama radha untuk kematangan dan pengalamannya dalam menangani hal-hal seperti itu. Tapi yash dan arti, keduanya meyakinkan bahwa radha sangat lelah dan harus beristirahat. Tapi saudara laki-lakinya mengatakan bahwa radha memang harus tetap berada di belakang, untuk masalah apa pun di malam hari, karena anak-anak juga terbiasa tidur dengan orang tua mereka sendiri. Arti mengatakan bahwa anak-anak sangat nyaman dengan radha, dan mereka tidak akan mengganggunya. Radha juga bersikeras bahwa dia harus memiliki arti, lebih dari apa pun. Dia meminta yash untuk pergi. Saudara laki-laki bersenang-senang dalam situasi yash dan arti. Mereka menggerogoti, tapi dia membuat alasan untuk beberapa hal yang tertinggal, dan pergi ke samping tempat tidur. Radha bertanya apa yang dia cari. Dia membuat alasan dan pergi. Yash memberinya pesan yang dibutuhkan, buru-buru, dan pergi saat kedua penggemarnya berteriak dan dia mencium tangannya dan bergegas keluar. Dia tersenyum gembira.

Kemudian di malam hari, radha meminta arti agar tidak terlalu merindukan yash, karena aarti itu sepertinya sangat hilang, dan mengatakan bahwa dia memahami cinta di antara mereka, dan berharap agar tidak ada orang yang mencemooh hubungan mereka, dan cinta mereka tetap abadi.

Yash memukul prateik dan marah pada prateik dan pankja, karena memisahkan arti dari dia malam ini, sementara mereka menggodanya dengan sepenuh hati. Ishita berpikir bahwa malam ini akan menjadi sendirian untuknya, dan inilah saat terbaik untuk mendekatinya.

Sementara yash menanggalkan pakaian, ishita melihat dia dari persembunyian, dan bersenang-senang di depan mata. Dia berpikir bahwa malam ini dia tidak akan bisa menunggu lebih lama lagi, untuk membuat yash miliknya. Ishita pergi ke kamarnya, dengan makanan, dan akan mengetuk, tapi kemudian berhenti. Dia berpikir bahwa akan lebih baik jika yash membukanya, karena dengan setiap langkah yang mereka ambil, jarak di antara mereka akan lenyap. 

Dia mengetuk pintu, dan menatap dengan penuh harap. Saat pintu terbuka, dan dia melangkah masuk, dia tertegun untuk menemukan gambar aarti, dan ansh memberitahu saudara perempuannya, memonopoli makanannya, sementara yash sibuk membaca sesuatu. Ishita merasa frustrasi melihat rencananya gagal. Anak-anak memintanya untuk memberi makan. Tapi atas desakan Yash agar tidak merepotkan ishita, mereka mulai makan mereka, dan ishita datang ke yash. 

Dia mengatakan bahwa ini bukan masalah, karena anak-anak akan merindukan ibu mereka. Dia meminta dia untuk makan, tapi dia bilang dia tidak lapar. Dia berkata, datang pecundang kepadanya, bahwa jika dia mencicipi makanannya, dia mungkin akan merasakan rasa lapar. Tapi sebelum dia bisa mendekat, anak-anak masuk dan mengatakan bahwa tidak ada rasa sama sekali dalam makanan, dan sama sekali tidak seperti barang, yang memberi mereka makanan lezat. 

Sementara ishita frustrasi dengan anak-anak, yang mengganggu rencananya, yash meminta anak-anak untuk tidak berbicara seperti ini. Dia berpikir bahwa segera, masalah anak-anak ini akan berakhir saat mereka tertidur. Tapi dia terkejut saat dia mendengar anak-anak membuat rencana dengan yash, untuk bertahan semalaman dan bermain, karena ada arti di sana untuk memeriksanya. Ishita mengatakan bahwa mereka seharusnya membiarkan yash tidur karena dia lelah, dan kemudian barang akan terasa buruk jika dia tahu mereka terlambat. Dia mengajak anak-anak tidur di kamar mereka. Melihat yash, ishita menyeringai saat merencanakannya. Sementara susu mendidih, ishita berpikir bahwa mata lain telah dilemparkan, karena sekarang dia jatuh cinta dengan yash. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Dia berpikir bahwa cerita cinta dan cinta malam ini akan berakhir, dan dia tidak tahu betapa cerdiknya sebuah cerita baru, dan sebuah cinta baru merembes dalam hidupnya, dan yang lama lenyap begitu saja. 

Precap: Sebagai seseorang yang tersampir di topeng dokter mengambil ayu, arti datang kepadanya dari belakang, dan menghadapinya, bingung tentang pria itu, dan bertanya siapa dia? BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 221

0 komentar

Posting Komentar