Senin, 08 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 151

Advertisement

Arti duduk di dapur sambil menangis dan mengingat kata-kata yash tadi malam yang menuntut dukungannya. Dia menenangkan diri, menyeka air matanya dan pergi.

Yash mendengar keluhan dari anak perempuannya tentang tidak membalutnya dengan benar. Vidhi juga bercanda tentang gaya rambut mereka. Anak-anak memintanya untuk mengulang rambut mereka, tapi vidhi tidak mengutip pekerjaan lain. Buah datang dengan kotak makanan mereka. Gadis-gadis itu mengatakan bahwa ansh ada di luar. Arti juga tidak bisa berhenti menertawakan inefisiensi dan lelucon yash tentang gaya rambut aneh mereka dan mulai memperbaiki rambut putrinya. Dia mulai melakukannya, sementara jam tangan yash dengan tajam. Dia sepertinya tidak bisa mengendalikan tawanya, sementara suraj dan vidhi berjaga dari kejauhan. 

Suraj pergi saat yash berjanji untuk membuat mereka lebih baik di lain waktu. Arti pergi bersama anak-anak untuk mengawasi mereka di sekolah. Saat dia kembali, dia mendengar suara di kamar mandi, dan berlari masuk untuk menemukan bahwa yash sedang mencuci pakaian. Di kamar mandi mereka, sementara yash sedang mencoba membantunya mencuci pakaian, berarti mencoba menghentikannya untuk melakukannya. Dia mengatakan bahwa dia hanya harus membayar pajak dan dia akan menyelesaikan semua pekerjaannya. Dia menutup matanya agar dia menciumnya, tapi matanya berkeliaran di lubang menganga di salah satu sareesnya yang dipukulnya dengan pemukul cuci. Sebelum dia bisa melakukan lebih banyak kerusakan, dia mencoba membuatnya tersingkir. Dalam hal ini, dia akan tergelincir di air bersabun yang tergeletak di sekitarnya, saat yash memegangnya di tengah jalan dan mereka berbagi kelopak mata yang romantis. Setelah beberapa lama, mereka melepaskan pelukan mereka saat arti menyebutkan bahwa yang hilang. Ketika yash bertanya apa, mengatakan dia berbicara tentang air dan menggerutu tentang hal itu, pergi sementara yash mengutuk keran untuk waktu yang sangat salah.

Sementara gayatri mengalami kesulitan menaiki tangga, dia akan tergelincir saat memegangnya dan dia memberkati karena tidak mengenalnya. Dia dengan senang hati terkejut melihat dia dan mereka bersama-sama naik menuju mandir. Tapi mereka menemukan suraj di salah satu tangga, yang memberinya tatapan tegas. Dia mengatakan bahwa keluarganya tidak memerlukan dukungan orang asing sampai dia hidup. Dia mengambil tangan gayatri dari yash dan membawanya ke depan. Sementara yash tertegun, ada yang kesal melihat ini. Gayatri juga melihat ke belakang sambil tersenyum sedih. Yash duduk di tangga pura putus asa. Arti duduk di sampingnya dan mengingatkannya akan pernyataannya sendiri agar tidak merasa sedih dalam situasi sulit dan tersenyum menghadapi masalah. Dia memberinya tangannya dan dia juga meletakkan tangannya di tangannya dan mereka bersama-sama menuju ke kuil, sementara yash memanggil anak-anak juga untuk bergabung dengan mereka.

Di dalam kuil, yash tiba bersama keluarganya, sementara keluarga shindia lainnya juga sedang berdoa. Pendeta melakukan semua tilak setiap orang. Doa keluarga scindia terganggu saat mereka mendengar anak-anak yash berbicara saat akan bermain dan mereka terkejut saat menemukannya di sana. Buaji menghasut suraj melawan aarti yang menuduhnya menghindar dari mereka dan sekarang berpura-pura menjadi putri mertua yang ideal, berdoa bersama mereka. Suraj melirik sekilas arti penuh amarah dan amarah.

Anak-anak scindia bermain untuk diri mereka sendiri, saat bola ansh mendarat dengan beberapa anak yang lebih tua bermain. Ketika dia mencoba untuk berbicara dengan mereka, Ansh digoda oleh beberapa pengganggu yang menggodanya saat dia mengatakan bahwa dia akan membuat ayahnya berurusan dengan mereka. 

Pemimpin anak-anak itu mendorongnya dan melemparkannya ke tanah sambil tertawa. Saat anak-anak mulai berjalan kembali ke arah yash, siluet pria maju ke depan dan mengulurkan tangannya padanya saat dia melihat orang asing itu dengan heran. Pria itu ternyata bersikap jijik saat cahaya jatuh di wajahnya. Dia mengatakan pada ansh bahwa sampai ayahmu datang, anak-anak ini pasti sudah pergi. Jadi dia menyarankan ansh untuk pergi dan mendorong anak yang menggoda dia kembali dan dengan kekuatan yang akan dia ingat selamanya karena jika dia tidak melakukannya maka mereka akan terus mengolok-oloknya. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Dia pergi dan mengambil pertengkaran dengan anak itu tapi menjadi lebih tua, dia mengalahkan ansh yang jatuh ke tanah karena dorongannya. Prashnt mengambil sebuah batu dan pergi ke ansh, memintanya untuk berhenti menangis dan bangun. Dia kemudian menyarankan agar anak menjadi kuat dan tidak menangis, malah mengambil renevege-nya sebagai orang yang kuat dan berani. Tangan jangkrik ansh dan mengambil batu kemudian memberi nasihat dia untuk pergi dan menghancurkan otak anak-anak pengganggu dengan batu. Ansh mengikuti nasihatnya sambil berjaga-jaga dengan penuh kemenangan.

Precap: Yash meminta ansh untuk memberi maaf pada anak itu dan ibunya sementara prashant terus berdebat bahwa ansh tidak perlu meminta pengampunan sejak anak tersebut memulai pertarungan dengan mendorong ansh terlebih dahulu. Yash terus mengatakan pada ansh untuk meminta pengampunan, sementara ansh berdiri di sana dengan tak menentu apa yang harus dilakukan. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 152

0 komentar

Posting Komentar