Minggu, 07 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 141

Advertisement

Di meja sarapan, saat gayatri bertanya pada vidhi tentang arti, dia mengatakan kepadanya bahwa anak-anak berpakaian bersama arti untuk sekolah. Vidhi, pankaj dan prateik lalu mulai menggoda yash bertanya padanya apakah dia menyatakan cintanya untuk aarti tadi malam. Suraj pemberitahuan ini dan mengatakan kepada mereka bahwa keheningan Yash membuktikan bahwa ia tidak melakukannta.

Prateik dan pankaj memutuskan untuk berbicara dengan arti atas namanya karena yash sendiri tidak dapat melakukannya. Baru saat itu prashant masuk. Yash kaget melihatnya. Suraj dan gayatri pergi sementara prashant duduk dan mendengarkan prateik yang berencana untuk menceritakan kepada arti tentang bagaimana perasaan yash. Yash memutuskan bahwa dia akhirnya akan mengatakannya pada arti. Mengambil serbet, dia menulis AKU MENYUKAI KAMU di atasnya. Semua orang senang tapi prashant terganggu. Yash melipat kertas dan memberikannya pada prashnat dan meminta dia untuk memberikannya pada arti. Prashant berpikir pada dirinya sendiri bahwa yash belum berbicara dengan arti tentang tadi malam atau juga memberi tahu keluarga itu. 

Dia tidak lupa mengambil serbet dan memberikannya kepada arti yang baru saja keluar dari kamarnya, dan terkejut dan tidak nyaman juga melihat prashant di sana. Dia mengambil serbet, membuka dan membaca dan sangat marah. Melihat ini, prateik menjelaskan bahwa prashant hanyalah utusan dan faktanya yash yang telah menuliskannya kepadanya. Dia bingung dan pergi dari sana tanpa mengatakan apapun, ketika vidhi menyuruhnya untuk mengajaknya berdiri juga dan mengaku cintanya padanya saat yash telah melakukan langkah pertama. 

Sementara vidhi berpikir bahwa dia pergi karena dia pemalu, dan bahwa kebungkamannya berarti penegasannya, yash berpikir sebaliknya bahwa karena dia telah memberi tahu bahwa arti itu berbeda dari gadis lain, inilah juga diam yang berarti negasi dan bahwa dia masih belum melupakannya terlebih dahulu. Cinta dan karena itu tidak mengatakan apapun padanya.

Di kamarnya, arti sangat senang melihat serbet dan berpikir bahwa dia telah menunggu keabadian untuk mendengar 3 kata dari yash ini dan bahwa dia tidak dapat mengungkapkan dengan kata-kata betapa bahagianya dia seolah-olah telah memberinya, kehidupan baru oleh Mengatakan ini, Yash masuk dan menemukan arti menangis dengan serbet di tangannya. Dia menyalahkan air mata kegembiraan karena kesedihan dan mengingat apa arti kata itu di hotel. Dia berjalan ke arahnya. Dengan merasakan langkah kaki, dia juga kembali menghadapi yash. Sebelum dia bisa mengatakan apapun, yash mengatakan bahwa ada beberapa masalah dan kesalahpahaman yang menutupi hubungan mereka yang tampaknya sempurna dan bahkan jika mereka ingin melihat, ada sesuatu di antara mereka. Arti bertanya apa antisipasi. Yash menjawab cinta pertama. Arti juga bingung dan agak bersalah. Yash terus menjelaskan bahwa dia benar bahwa cinta hanya terjadi sekali saja. Dia mengambil serbetnya dan mengatakan bahwa kedua kalinya seputar kompromi satu-satunya yang mereka lakukan demi keluarga dan kebahagiaannya. Dan mereka tidak bisa menyebut kompromi ini sebagai cinta. 

Arti mencoba untuk campur tangan mengatakan bahwa dalam cinta, tidak ada kompromi, tapi dia memotong kata-katanya yang singkat sehingga dia mungkin telah mengambil foto arpita dari kamar mereka, namun kenangannya masih berada di dalam hatinya yang tidak dapat dia hapus. Itulah perbedaan antara lukisan dan kenangan. Dia mengatakan bahwa dia benar bahwa cinta terjadi satu kali dan juga bahwa mereka berdua telah memilikinya dalam kehidupan mereka. 

Aarti terasa sakit dan ragu juga saat mendengarnya. Dia mengatakan bahwa keluarganya menolaknya untuk mengakuinya, maka dia menulis di atas serbet tapi dia tidak perlu stres karena hal itu dan mengganggu kesehatan dan kesehatan si bayi. Dia meyakinkannya bahwa apapun yang dia inginkan akan terjadi. Dia membungkuk ke ketinggian perutnya dan berpura-pura berbicara dengan bayi bahwa dia tidak perlu menekankan hubungan atau tekanan apa pun dan bahwa kebahagiaannya terletak pada memenuhi keinginannya. Dia meremas serbetnya dan melemparkannya ke lantai, dia pergi.

Arti bingung tapi dia juga berbicara dengan bayi itu bahwa dia tidak perlu stres sejak ayahnya sangat mencintai ibunya dan bahwa dia mungkin mengabaikan kenyataan bahwa cinta akhirnya merayap kembali ke dalam hidupnya, dia tidak akan mengakui kekalahan. Dia memiliki keyakinan sepenuhnya bahwa suatu hari, dia pasti akan mengakui cintanya padanya.

Di ruang tamu, lagi-lagi yash sedang diejek oleh keluarganya karena tidak bisa bilang aku mencintaimu kepada arti. Arti datang untuk menyelamatkannya dengan mengatakan bahwa prateik dan pankaj meremehkan kakak laki-laki mereka dan bahwa dia sebenarnya mengakui cintanya. Sementara setiap orang sangat senang mendengarnya, yash bingung mengapa dia berbohong. Prashant juga tampaknya senang untuk mereka. Vidhi kemudian mengatakan bahwa sejak setelah saling mengaku satu sama lain untuk pertama kalinya, mereka merasa seperti pasangan yang baru menikah menurut prateik, mereka kemudian harus memanjakan diri dalam mencurahkan perasaan mereka satu sama lain dalam bentuk puisi. Arti tersenyum meminta yash untuk mengatakan, dia tersesat dan bingung. Merasakan dilemnya, dia mengambil inisiatif dan mengatakan beberapa kalimat indah untuk yash.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

TERI HAR ADAA MOHABBAT SI LAGTI HAI,
EK EK PAL KI JUDAAI MUDDAT SI LAGTI HAI,
PEHLE NAHI SOCHA BAHWA, AB SOCHNE LAGI HU, ZINDAGI KE HAR LAMHE MEIN TERI ZARURAT SI LAGTI HAIBAS YEHI ILTAZA HAI KI, REHNA MERE SAATH, AKHIRI SAANS TAK, MERI DHADKAN MEIN. 

Precap: Melihat tangan lipat di depan baju prashant di foyer, dari balkon kamarnya, dia salah paham lagi sambil berpikir bahwa arti itu mungkin telah mengatakan puisi untuknya di dalam di depan keluarga, tapi di sini dia meminta maaf untuk itu dari cintanya yang pertama. Dia tidak mengerti apa arti tak berartinya bahwa dia memiliki kehidupan ganda seperti itu. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 142

0 komentar

Posting Komentar