Minggu, 07 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 132

Advertisement

Mendengar bel pintu berbunyi, seperti arti membuka pintu, dia dihentikan oleh prashant yang mengatakan bahwa dia benar dalam mengatakan bahwa meskipun mereka tidak memiliki perasaan dan keterkaitan di antara mereka, namun keluarganya tidak dapat memahami hal ini. Oleh karena itu ia memutuskan untuk menyelinap keluar dari pintu belakang dan kemudian menyarankan arti untuk membuka pintu. Saat dia pergi, arti membuka pintu untuk menemukan keluarganya menunggu di luar. Gayatri mengatakan kepadanya betapa suksesnya kunjungan ke kuil itu meski jalannya lebih buruk dari sebelumnya. Mereka semua masuk ke dalam sementara arti masih tegang.

Di luar sementara prashant sedang mencoba menyelinap keluar, dia bertabrakan dengan prateik yang baru saja masuk. Tapi sebelumnya, dia bisa mengenali prashant yang dia lepaskan dari sana. Prateik yang bersangkutan masuk ke dalam rumah dan bertanya apakah ada yang datang. Sementara yang lain bingung, arti takut. Mereka kemudian berpikir bahwa arti pasti mengetahui apakah ada orang yang datang berkunjung. 

Tapi kemudian asumsikan bahwa jika memang ada yang tahu dia tidak akan menyelinap keluar seperti itu. Buaji menunjukkan bahwa mereka sangat ketakutan saat membayangkannya di rumah dan seperti biasa mengucapkan kata-kata karena terlalu ceroboh. Suraj menghentikannya dan pankaj juga memintanya untuk tidak khawatir karena mereka memiliki rekaman CCTV di gerbang utama untuk mengetahui siapa itu. Sementara semua orang bersiap untuk mengecek, aarti ketakutan sampai mati.

Mereka berkumpul mengelilingi video rekaman cctv dan melihat rekamannya, namun untuk relief lega rekaman tersebut tidak menunjukkan wajah prashant dengan jelas. Prateik datang dan mengatakan kepada mereka bahwa sepertinya tidak ada yang dicuri atau dirusak. Yash masuk dan bertanya apa yang terjadi merasakan mood dan prateik menceritakan semuanya. Yash bagaimanapun mengakui knalpot biru prashant tapi tidak ingat di mana dia melihatnya. Dia menyerah dan suraj juga memberitahu semua orang untuk bersantai karena tidak ada salahnya dilakukan. Mereka pergi. Pankaj juga meminta prateik dan yash untuk berhenti khawatir dan berpesta tentang fakta bahwa mereka memenangkan kasus ini.

Sementara prateik dan pankaj sedang minum, mereka mulai berbicara tentang bagaimana aarti menenunkan mukjizatnya lagi hari ini di pengadilan dengan meminta gadis yang bahkan tidak mereka duga bisa membantu kasus ini. Prateik berkomentar bahwa arti adalah gadis yang hebat dan siapa saja di perusahaannya bisa jatuh cinta padanya. Tapi yash tidak bersalah, bahkan setelah menghabiskan begitu banyak waktu baru berhasil menjadi teman baik dan tidak jatuh cinta padanya.

Dia ingat saat mereka bersama di flat Mrs. Kiran di puneet dan mengatakan bahwa dia memang seorang gadis yang hebat dan bahwa dia sangat mencintainya. Baik prateik maupun pankaj sangat terkejut mendengarnya mengatakan itu dan hendak meneriakkannya ke anggota keluarga lainnya, ketika yash menghentikan mereka untuk mengatakan bahwa dia belum memberi tahu tentang hal itu. Prateik memintanya untuk mengatakannya kepadanya. Dia mengatakan bahwa dia juga telah memikirkan hal yang sama. Yash mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuan mereka dalam merencanakan kejutan untuknya yang dia suka. Prateik berkomentar bahwa cewek menyukai belanja, intan dan liburan dan siapapun juga akan menyenangkan. Yash memohon untuk berbeda mengatakan bahwa arti itu berbeda. Baik pankaj maupun prateik yang sedang mabuk sekarang, aarti mengomentari bagaimana semua cinta, semua wanita pada dasarnya sama dan lebih suka belanja dengan uang suami daripada berbagi makanan dengan mereka. Yash melihat bahwa mereka menyimpang dari topik, meminta mereka untuk fokus pada kejutan dan tidak menakutinya dari itu. Prateik mengatakan kepadanya untuk minum bir sebagai penguat kepercayaan dan kemudian menendangnya, menceritakan segala sesuatu yang menurutnya bermanfaat.

Menemukan pari sendirian di dapur, dia mendatanginya dan bertanya apakah dia bisa memberinya nasihat. Saat dia bilang iya, makasih pari lagi untuk memberitahu prateik tentang malam itu, kapanpun dia memikirkannya saat yang tepat atau situasi yang tepat, sebelum dia harus mendengarnya dari orang lain. Karena jika dia melakukannya, dia akan sangat terluka dan dia tidak menginginkan kebenaran ini untuk melarang pernikahan mereka dan hubungan indah yang mereka bagi. 

Pari seperti biasa dalam memperbaiki bagaimana menjelaskannya kepadanya. Sementara buaji mendengar percakapan mereka dari kejauhan. Dia berpikir untuk dirinya sendiri, bahwa kebenaran apa ini yang meminta pari untuk memberi tahu prateik bahwa hanya ada yang tahu dan dia tidak melakukannya. Dia bertekad untuk mencari tahu apa yang sedang dilakukan dengan pembuatan bir.

Saat pankaj menawarkan bir lagi, yash menolaknya. Dia mengatakan pada yash untuk pergi dan menceritakan apa yang dia rasakan untuknya. Prateik juga meyakinkannya bahwa saat itu tepat dan dia berada dalam kerangka berpikir yang benar untuk mengakui cintanya padanya. Sementara yash adalah waktu dan lagi ragu dengan keraguan merayap dalam pikirannya tentang reaksi arti, dia tidak memberikan pilihan kepada saudara laki-lakinya tapi untuk secara harfiah memaksanya keluar dari ruangan sehingga dia bisa masuk ke arti. Yash akhirnya cukup berani untuk mulai menuju kamar mereka.

Pari dan arti sedang duduk di kamar arti sedangkan vidhi sedang mengomentari bagaimana arti telah mengubah pandangan yash terhadap kehidupan dan bagaimana ia telah menjadi begitu peduli untuk arti dan dihiasi ruangan ini untuknya. Dia meminta arti bahwa apa jadinya reaksinya jika saat itu dia berjalan dengan mengatakan bahwa dia sangat mencintainya. Tidak mendapatkan efek yang diinginkan, dia pergi ke lemari dan menarik baju yash keluar dan memakainya, dia berdiri sebelum dan dengan lucu mulai meniru yash, bagaimana dia bisa mengungkapkan cintanya pada arti adalah ragu-ragu. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Versi Vidhi dari yash mengirimkan arti ke dalam celah tawa. Sementara dia mencapai meja untuk minum segelas air, dia berkomentar bahwa vidhi membutuhkan waktu kurang dari semenit untuk mengatakan perasaannya dengan keras, tapi sebenarnya dia benar-benar akan memakan waktu sekitar satu tahun. Mengatakan demikian, dia berbalik dan terkejut saat menemukan yash berdiri di ambang pintu. Vidhi dan pari juga memperhatikannya. 

Precap: Melihat yash dalam suasana romantis yang mabuk, Vidhi mengeluarkan pari dari ruangan dengan alasan beberapa pekerjaan di dapur. Ketika arti menawarkan untuk ikut dengan mereka untuk membantu, vidhi mengatakan kepadanya bahwa mereka akan mengelola di dapur, dia harus mengendalikan situasi di sini terlebih dahulu. Arti, menatap yash, tersenyum pada dirinya sendiri untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 133

0 komentar

Posting Komentar