Minggu, 07 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 125

Advertisement

Episode dimulai dengan Yash mengatakan bahwa kebohongan adalah kebohongan, dan apa pun motifnya dibelakangnya. Dia tidak ingin menjaga prateik dalam kegelapan dan memutuskan untuk memberitahunya kebenaran tentang pari. Dia menghentikannya mengatakan bahwa jika dia tahu dari siapa pun selain dari pari, dia mungkin Tidak pernah bisa memaafkan dia. yash setuju dan meminta arti untuk berbicara dengannya sebagai tidak tepat untuk yash untuk berbicara dengan pari dan juga mengatakan kepadanya bahwa jika pari memberitahu prateik dan dia memaafkannya maka akan sangat mudah bagi mereka untuk menyelamatkannya. Dia memaafkan dirinya sendiri untuk sebuah panggilan yang tidak masuk akal yang meninggalkan arti untuk berpikir bahwa dia tahu bagaimana membenci kebencian, dan setelah sesi terakhir transplantasi terakhir selesai, dia akan menceritakan semuanya tanpa mempedulikan konsekuensinya.

Anak-anak yang kembali dari piknik mendiskusikannya dengan semua orang, sementara yash masuk bersamaan dengan aarti yang membawa nampan teh. Sementara mereka sedang mendiskusikan bagaimana mereka merindukan anak-anak dan bagaimana perjalanan membuat mereka lebih bertanggung jawab, supirnya datang. 

Dengan mengatakan bahwa dia telah membersihkan mobil dan menemukan jam tangan di dalamnya, aarti terkejut melihat jam tangan prashant, sementara yang lainnya bingung. Buaji langsung membungkuk, mengambil jam tangan dan menyimpulkan bahwa itu tidak termasuk dalam keluarga manapun. Palak mengatakan bahwa itu Milik paman yang sama yang tinggal di rumah shobha, dan telah datang untuk diwali dengan yash.

Buaji pergi ke aarti dan mengatakan bahwa arloji yang berada di sini adalah sebuah kebetulan lagi. Yash berdiri untuk arti yang mengatakan bahwa memang suatu kebetulan sejak itu Pasti sudah terjatuh diwali malam saat mereka berkumpul di mobil itu. Dia memberi arloji itu untuk menyimpannya dengan aman dan mengembalikannya kepadanya saat dia pergi ke rumah shobha. Mereka juga memutuskan bahwa mereka harus menyingkirkan mobil ini. Sambil turun cukup sering dan menggunakan yang lain. Awan tegang, pergi ke kamarnya, saat yash juga pergi untuk pertemuan awal memastikan gayatri bahwa dia akan segera pulang. Pari dan buaji terkejut melihat perilaku arti.

Arti datang ke kamarnya dengan marah dan teringat saat-saat intimnya dengan janggut dan jijik mengetahui bahwa saat dia tidak memiliki hubungan dengan dia atau benda-bendanya, mengapa dia dan momen mereka masih menempati ruang dalam pikirannya. Dia pergi ke Balkon dan melempar arloji dengan marah ke jalan masuk ke gerbang maain dan masuk ke dalam.

Yash menemukan arloji yang rusak dan melihat-lihat balkon di balkon mereka, berpikir bahwa saat dia memberi arloji ini untuk mendapatkan barang itu agar tetap aman sampai dia mengembalikannya ke mode prashant, mengapa dia membuangnya.

Arti memanggil shobha untuk mencari tahu tentang tanggal untuk sesi transplantasi terakhir. shobha mengatakan bahwa dia tidak tahu sejak dokter telah memberi resep obat-obatan baru dan menunggu untuk melihat pengaruhnya selama satu minggu berikutnya. Melihat dia menjadi tidak sabar, shobha Tanyakan padanya alasannya untuk tergesa-gesa. Awan mengatakan bahwa dia tidak dapat menahannya lagi, dan tidak dapat menghadapi yash dengan rasa bersalah karena berbohong kepadanya. Setelah transplantasi selesai, dia akan dibebaskan dari janji yang dia berikan kepada shobha dan akan memberi tahu dia segalanya.

Dia mengatakan bahwa dia bosan memikirkan apa yang akan terjadi saat yash atau keluarganya tahu. Dia percaya bahwa yash masih akan mencintainya dengan cara yang sama, ketika dia tahu yang sebenarnya. shobha mengatakan bahwa dia akan berdoa untuknya dan membatalkan teleponnya. Arti yang tegang, semakin kaget saat dia berbalik untuk menemukan yash berdiri di belakangnya. Agar tidak mengalihkan tatapannya, dia berbalik bertanya apakah dia lupa apapun dan bahwa dia akan memberikan apapun yang dia inginkan. dia tidak lupa apa-apa dan akan berbicara tentang arloji saat barang terbakar dan mengatakan bahwa dia tidak perlu berhubungan dengan jam tangan. Dan bukankah dia sekarang terlambat bertemu dengannya memikirkan barang-barang yang tidak penting itu. Dengan amarahnya, dia tidak mengatakan apa-apa, menempatkan jam tangan Di dalam sakunya dan pergi. Ketika dia pergi, arti menyadari kesalahannya, bahwa dia seharusnya tidak berbicara dengannya dengan kasar. Dan memutuskan sebelum dia menonton jam itu lagi, dia akan mengambilnya dari luar begitu dia pergi.

Prashant mengenang saat-saatnya dengan arti di taman yang datang dari belakang. Dia bertanya kepada yash bagaimana dia tahu dia ada di sini. Ayah mengatakan bahwa dubeyji memberitahunya. Dia mengeluarkan jam tangan dari sakunya dan menunjukkannya kepada prashant. Dia terlihat Pada saat itu dan mengingat malam itu ketika mereka bepergian di kapal dan itu berubah dari gigi yang berubah dan berharap bahwa yash tidak tahu kebenaran mereka. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Ketika prashant mengklaimnya sebagai miliknya, yash mengatakan kepadanya bahwa arti ini pada arlojinya dengan membuangnya keluar Dari jendela. Dia mengatakan bahwa arti itu adalah wanita yang cantik dan cerdas tapi dia tidak mengerti masalah apa yang dia hadapi dengannya. Lihat prashant, bahkan penyutihannya menyiratkan hal buruknya. Dia bertanya tentang apa yang ada di antara mereka yang tidak dia ketahui. Terkejut mendengar ini dan berpaling. 

Kemudian memutuskan sesuatu, dan mengatakan bahwa dia berpikir bahwa yash harus tahu Kebenarannya sekarang. 

Precap: Ketika yash diberi tahu bahwa ada kebenaran yang tidak dia ketahui, dia bertanya tentang hal itu. Perasaan malu mengatakan bahwa dia harus memberi tahu yash. Namun dia tidak tahu bagaimana cara mengatakannya, Atau apa yang harus dikatakan padanya. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 126

0 komentar

Posting Komentar