Minggu, 07 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 109

Advertisement

Episode dimulai dengan diskusi bersama tiga saudara laki-laki. Pankaj mengatakan, mengapa wanita selalu mendapat perhatian dalam segala situasi? Istri terkadang juga harus membawa pakaian untuk suami mereka dan meminta mereka untuk bersiap-siap. Yash setuju dengan Pankaj. Prateik mengatakan, saya hanya senang karena saya pikir Pari akan terlihat lebih cantik hari ini dan jika saya bisa, saya akan merayakan festival jenis suami istri semacam itu setiap hari. Yash berkata kepada Prateik, aku mengerti perasaanmu dan saat itu dia mengatakan shayri: "wo ishq hi kya jismein tadpan na ho, wo ulfat hi kya jismein jalan na ho, parvana shama pe jalke fanaa hone mein hi khush hota hai" (.. apa itu cinta dimana tidak ada rasa sakit, dimana tidak ada iri, baris ke 3 saya tidak mengerti). Kedua bersaudara tersebut terkesan dengan Yash shayri. Prateik mengatakan dengan nada shayri juga bahwa Aarti membuat Yash aashiq (kekasih). 

Semua saudara laki-laki tertawa dan bersenang-senang. Dan mereka melihat istri mereka sekarang yang ada di Karva-Chauth dengan saaree. Mereka tidak bisa melepaskan pandangan mereka dari mereka. Orangtua Yash datang ke sana dan mereka melihat bagaimana semua pasangan saling menatap dan mereka juga tersenyum di wajah mereka. Semua saudara laki-laki mendekati istri mereka dan di tengah ayah Yash bertanya kepada mereka, apakah kalian akan pergi kemana-mana? Ketiga saudara laki-laki itu sangat tersesat sehingga mereka mengatakan bahwa mereka akan pergi makan makanan yang berbeda. 

Hal ini membawa tawa pada wajah istri mereka. Ayah Yash kemudian berkata, tapi pintu untuk pergi keluar ada di belakang kamu. Ketiganya bersaudara kemudian saling menyalahkan atas kekacauan ini. Ayah Yash kemudian menyuruh mereka pergi dan makan apapun yang mereka mau. Dia bilang, kapan waktuku .. aku juga seperti ini. Gayatri malu dan lari dari sana. Ayah Yash juga pergi dari sana meninggalkan tiga pasangan saja. Vidhi kemudian berkata, kita memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan semua istri juga pergi.

Di sisi lain, Prashant sedang bermain dengan Ansh. Shobhaji datang ke sana dan berkata, saya akan pergi ke kuil untuk pooja Karva-Chauth. Dia menyuruh ayah Prashant untuk menjaganya dan Ansh. Namun, Ansh dan Prashant meminta ayah Prashant untuk pergi juga. Orang tua Prashant pergi. Ansh memberitahu Prashant bahwa dia lapar. Prashant bertanya padanya, apa yang ingin kamu makan? Ansh mengatakan, mie. Dalam kegembiraan, Prashant pertama kali mengatakan, saya mengajari ibumu bagaimana membuat mie. Ansh bertanya, bagaimana mungkin? Prashant kemudian berkata, maksud saya, saya bisa membuat mie lebih baik dari pada mumma kamu. Mereka pergi ke dapur untuk membuat mie.

Kembali ke rumah Yash, seorang tamu mengatakan pada Gayatri ... kamu sangat beruntung .. tidak satu tapi kamu punya 3 menantu yang bagus. Buaji mendengarkan dan kesal. Dia bilang, semua orang melihat anak laki-laki dan menantu .. tapi bagaimana dengan keluarga Scindia? Di luar wanita datang dan menjalankan rumah ini .. dan aku? Doa sepanjang hari.

Yash memiliki kamera di tangannya dan dia diam-diam hanya merekam video Aarti. Dia menggerakkan kameranya kemanapun Aarti pergi dan saat Aarti menatapnya, dia berpura-pura seolah sedang merekam sesuatu yang lain. Tiba-tiba Aarti menghilang dan datang di depan kamera Yash. Yash bilang, aku baru saja mengecek hiasan. Aarti bertanya, jadi bagaimana? Yash mengatakan, sangat bagus. Aarti bilang, aku tahu semuanya .. siapa yang kamu rekam .. semuanya. Yash tidak tahu harus berkata apa. Aarti kemudian mengatakan kepadanya, saya pikir bauji benar .. kamu harus pergi keluar dan ....... 'Thori hawah kha leni chahiye' (ada angin). Dia tertawa dan lari dari sana. Yash juga memiliki senyum di wajahnya.

Gayatri memulai lagu utama "Kabhi Khushi Kabhi Ghum". Semua wanita melakukan ritual Karva-Chauth dan mereka melakukan pooja.

Ketiga menantu tersebut kemudian menari dengan lagu "Bol Chudiya Bol Kangana" dari film yang sama. Prateik dan Panjak bergabung dengan istri mereka. Yash hanya merekam video seperti sekarang dan diam-diam melihat Aarti. Aarti menatapnya dan tertawa.

Prateik dan Pankaj membawa Yash ke tengah sekarang. Pari dan Vidhi membawa Aarti di tengah. Keduanya hanya saling menatap. Vidhi mengambil kamera dari tangan Yash. Aarti kemudian berkeliling kepada Yash dan apakah ritual Karva-Chauth. Aarti pergi, tapi saivannya tertancap di jam tangan Yash.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:

Kembali ke rumah Prashant. Mereka makan mie dan kondisi Prashant jadi kritis. Dia mulai terbatuk-batuk dan jatuh di lantai. Ansh pertama kali menelepon ke rumah Yash, tapi tidak ada yang yang menjawabnya. Buaji akhirnya datang dan mengambilnya, tapi saat itu Ansh sudah menutup telepon. Panjak memberi telepon Yash ke Aarti dan pergi ke suatu tempat. Ansh kemudian mencoba menelpon ke nomor Yash dan Aarti menerimanya. Ansh memintanya untuk datang ke rumah Sobhaji sesegera mungkin. Katanya, paman saya jatuh ke lantai dan dia tidak mengatakan apa-apa. Aarti kaget karena mengetahui Prashant ada di sana.

Precap: Di rumah Yash, semua orang mencari Aarti. Buaji mencoba membuat Gayatri marah dengan mengatakan bahwa dia mengatakan bahwa dia ingin pergi ke rumah Sobhaji sejak pagi hari .. dan akhirnya dia pun pergi. Dia datang hari ini hanya untuk pergi ke rumah mendiang suaminya. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 110

0 komentar

Posting Komentar