Senin, 15 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 52

Advertisement

Shiela membuat halwa dan memi
nta fatso untuk tidak memakannya, saat dia melompat saat melihat makanan. Saat raj dan sarita sedang makan sajian manis yang diberikan oleh shiela, dia berpikir bahwa sekarang kelezatan ini akan menunjukkan keajaibannya dan melakukan apa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hidup mereka. Shiela mengatakan bahwa dia perlu membuatnya tetap bahagia, dan karenanya berhasil untuknya. Dia berharap mereka selamat tinggal dan pergi. 


Saat dia pergi, ditimbulkan oleh efek yang memabukkan, sarita dan raj masuk ke suasana hati yang nakal dan menyenangkan, dan tidak menyadari asmara mereka berbaur dengannya. Shiela senang dengan kesuksesan rencananya, bahwa keracunan ini akan membantu mereka semakin dekat untuk malam romantis di depan. Saat mulai hujan, tarian sarita dalam hujan, sementara raj menikmati mengawasinya. Ketika dia meminta raj untuk bergabung juga, dia juga merasa ragu, dan datang dalam hujan dan mulai berdansa dengan sarita. Hujan juga membuat mereka semakin dekat, secara romantis, saat pundu saree-nya tergelincir melewati bahunya, dan dia tanpa malu-malu menari dengan rajin dengan rajin.

Keesokan paginya, semua menunggu raj di meja sarapan, sementara mereka khawatir raj tidak pergi kerja, dan kamla mengatakan bahwa dia mengetuk tapi tidak ada yang membuka pintu. Nenek senang mereka akhirnya berkumpul, dan raj sekarang prihatin dengan Sarita, dan meminta beberapa akal, agar dia bisa mencegah perceraian ini, dan memutuskan untuk tinggal bersama sarita. Saat shiela mengetuk pintu, sarita dan raj bangun dari tidurnya, dia di tempat tidur, dan dia di lantai. Dia terbangun dengan kepala yang berat. Dia terkejut menemukan raj pada lantai tersebut. Dia juga mendengar shiela meminta untuk membuka pintu. Sarita membuka pintu, dan berharap selamat pagi. Shiela bertanya bagaimana malamnya. Dia berteriak pada raj untuk pergi dan membuka toko, karena sangat terlambat. Shiela juga mengejeknya bahwa dia terlambat hari ini. Raj juga memiliki kepala yang berat. Shiela mengatakan kepadanya bahwa raj dulu seperti ini di perguruan tinggi juga, ketika dia biasa sampai di bangku kuliah. Sarita mengatakan bahwa dia baru saja mengalami masa-masa sulit, dan sejak menikah, dia baru saja melihat dia pergi bekerja. 

Shiela memuji kualitas kakaknya. Sarita mengatakan bahwa dia pernah mendengar bahwa dia ingin memiliki nama dan ketenaran di dunia ini. Raj tumbuh sedih. Sarita bertanya mengapa dia meninggalkan dunia itu. Raj mengatakan bahwa pertanyaan ini tidak ada gunanya, dan ini hanya kenangan masa lalu. Dia akan pergi, saat sarita bertanya apakah dia tidak mau memberitahu temannya. Raj mengatakan bahwa ketika divya pergi, semua mimpinya juga hilang, dan hanya kenangan dan rasa sakitnya yang tersisa sehingga dia menanggung seluruh hidupnya. Saat dia pergi, sarita tegang.

Raj sedang melirik kertas-kertasnya, yang meniup kaki sarita, tanpa diketahui olehnya, dan sarita menemukan bahwa raj memiliki puisi yang ditulis di dalamnya. Dia akan mendekati dia, tapi kamla datang. Kamla meminta raj untuk bergegas dan sarapan, seperti tanggal mereka untuk bercerai di pengadilan, itulah yang mereka semua inginkan untuk kebahagiaan mereka dan bertanya apakah dia masih ingat janjinya. Sebagai daun kamla, Raj dan sarita canggung saling berhadapan. Sarita mengatakan bahwa mereka dimaksudkan untuk berpisah, tapi dia akan meminta dia untuk memiliki cinta itu kembali dalam hidupnya, karena dia tidak dimaksudkan untuk berada di toko Kabadi, dan bahwa dia akan membawanya kembali ke dunia drama, di mana Dia adalah yang terindah. Kamla dan sohan berpikir bahwa semuanya akan baik-baik saja. Mereka menemukan sarita dan raj keluar dari kamar mereka, keduanya dengan hati yang sedih dan berat. Sohan mengatakan kepada raj bahwa keputusannya instan saat perceraian itu, dan mereka hanya harus memberikan penegasannya saat menghakimi sendiri meminta cerai. Sarita sangat sedih Nenek juga menyesali situasinya. Sohan mengatakan bahwa saat itu raj bisa datang dan mendapatkan sarita menikah kembali. Saat mereka berjalan keluar pintu, sarita mengingat saat bersama raj. Mereka masuk ke dalam mobil, sementara sarita dan raj masih mengenang waktu mereka bersama dan matanya berlinang air mata.

Raj dan sarita bertemu dengan pengacara tersebut, yang mengatakan kepada mereka bahwa tidak ada alasan untuk khawatir, karena dia tidak pernah kehilangan kasus perceraian, dan siapa pun yang telah datang kepada mereka telah bercerai. Dia menuntun mereka melalui pedoman, sambil mengatakan bahwa perceraian menjadi mudah, dan menjaga hubungan yang paling sulit. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus setuju saat hakim menanyakan apakah mereka ingin bercerai, dan kemudian memberikan alasan pribadi mereka.

Hakim pergi melalui petisi mereka, sementara mereka duduk tegang. Pengacara tersebut mengajukan kasus mereka, mengenalkan keduanya, dan motif mereka berada di sini. Dia bertanya apakah mereka benar-benar ingin bercerai. Keduanya tegang, sementara sarita akhirnya bisa bilang iya. Tapi sebelum dia bisa, dia bilang No, mengejutkannya dan juga pengacaranya. Pengacara tersebut mendesak raj untuk mengatakan ya, tapi hakim menghentikannya. Hakim mengatakan bahwa setelah melihat mereka dan sekilas hubungan mereka, dia memutuskan untuk memberi mereka tiga bulan. Namun pengacara tersebut mengatakan bahwa sebuah hubungan yang telah meninggal selama sepuluh tahun, tidak akan dapat dihidupkan kembali dalam waktu dekat. Hakim mengatakan bahwa dia tidak boleh tergesa-gesa, dan hubungan berubah Dalam hitungan detik, dan tiga bulan adalah waktu yang sangat lama. 

Sarita memiliki pertarungan batuk, dan raj langsung mendatanginya, dengan segelas air disimpan untuk hakim, meminta maaf kepadanya kemudian untuk itu, dan setelah memenangkan penilaiannya pada awalnya. Hakim menunjukkan keprihatinan raj ini kepada sarita, dan bersikukuh pada keputusannya. Pengacara itu terganggu. Hakim mengatakan bahwa dia berharap, bahwa dalam tiga bulan, hubungan ini akan diremajakan. 

Precap: Arti datang dengan mengklaim membawa sentuhan terbesar di punar vivah, dan mewartakan tentang episode spesial tersebut.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar