Rabu, 10 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 4

Advertisement

Raj sibuk dalam karyanya, di tengah hujan deras, untuk mengantarkan tepat waktu. Raj mengatakan bahwa dia akan menyerahkannya secara pribadi, dan meminta penolong tersebut memberi kunci di rumah.

Sementara itu, divya juga membuat dirinya tergesa-gesa di jalan, teringat akan kata-kata isteri tentang kekasih pencuri raj, dan satu-satunya perilaku posesif tentang raj. Dia sangat kesal dan menangis saat raj mengkhianatinya dan tidak menunggunya, dan menikah. Dia menjerit dari nama raj. Saat itu, kendaraan datang dan menghantamnya dan kabur. Orang-orang berkumpul di sekelilingnya. Saat truk rajan melintang, mereka meminta bantuannya. Tidak menyadari bahwa cintanya, divya, dia meminta dia untuk membawanya ke bagian belakang truk. Dengan bantuan orang lain, orang tersebut mendapat divya di truk. Raj mundur. Dia melirik gadis itu, tapi benar-benar tidak bisa mengenali dia. Truk raj berhasil ditusuk.

Raj memberitahu orang tersebut untuk mengambil mobil atau kendaraan lain, karena dia perlu segera dibawa ke rumah sakit. Orang tersebut setuju. Raj turun untuk memperbaiki tusukannya. Raj menawarkan untuk menjemputnya, karena rumah sakit dekat, melihat tidak ada kendaraan yang akan datang. Raj membawa divya, yang wajahnya ditutupi oleh dupatta-nya. 

Sebuah mobil yang melaju menawarkan untuk membantu mereka, dan kursi raj divya di dalam mobil, tapi seperti takdir lainnya, arlojinya terjebak dalam dupatta-nya. Saat dia mencoba melepaskan jam tangannya, pengemudi mobil, yang kebetulan adalah orang yang sama, yang menghentikan divya di peron, mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang akan terjadi pada istrinya. Raj menjelaskan bahwa itu bukan istrinya. Dia mengatakan bahwa beberapa penumpangnya di jalan yang mengalami kecelakaan. Saat mobil melaju, Divya menangis karena raj, mengejutkannya sepenuhnya, membuatnya tampak bingung saat mobil lewat.

Nenek memuji teh buatan sarita, sementara dia berhasil menggosok kaki neneknya. Gemuk gemuk masuk dan meminta secangkir teh, mengejek sarita untuk hal yang sama. Sarita juga mencambuknya. Gadis itu mengejeknya sehingga dia bahkan tidak bisa menjadi pelayan yang baik, dan setelah itu bagaimana dia bisa bercita-cita menjadi istri yang baik. Sarita pergi untuk memukulnya, tapi neneknya menghentikannya entah bagaimana. Si gemuk bergemuruh mengatakan bahwa begitu ayahnya kembali, dia akan mengkhianatinya, dan mengeluarkannya dari rumah.

Granny bergelembung di dalam ruangan dan meminta sarita untuk tidak mengganggu semua ini. Sarita mencoba mengatakan berapa banyak yang biasa mereka hadapi. Dia mengatakan bahwa dia berharap hujan ini akan membawa kehidupan pernikahan yang baik untuknya. Sarita mengatakan bahwa banyak curah hujan telah datang dan pergi tapi tidak ada yang terjadi. Sarita bertanya apakah mennatu choti datang, apakah dia akan membawa kebahagiaan. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS DEV DAN SONA
|| SINOPSIS THAPKI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS LONCENG CINTA
|| SINOPSIS MOHABBATEIN

Nenek membuatnya senang dan mengatakan bahwa aktris ini semua dibuat dan palsu, tapi sarita begitu cantik, dan dia harus memperindah dirinya sendiri. Dia mengatakan bahwa raj bahkan tidak melihatnya, lalu siapa yang harusnya dia mainkan, dan terkadang dia merasa, dia adalah orang yang hidup mati. Sarita mengatakan pada neneknya, bahwa ironi hidupnya adalah, membenturkan kepalanya ke dinding, hanya akan memberi rasa sakit padanya. Nenek mengutuk gadis itu, yang sangat merubuhkan raj, setelah meninggalkannya, yang membuat dia secara emosional tidak mampu untuk mengikat dirinya dengan orang lain. Dia setuju bahwa raj bahkan tidak memperhatikan betapa cantiknya dia. Sarita mengatakan bahwa begitu dia menemukan gadis itu, dia pasti akan menyukainya dengan gadis itu.

Divya dirawat oleh kerabat dan keluarganya, yang sangat tegang tentang kecelakaannya. Divya mengatakan bahwa kegilaan dibutuhkan, seperti 10 tahun yang lalu, Divya, yang biasa melakukan ini, dan raj datang ... dan kemudian singgah. Divya mengatakan bahwa dia menyukai raj yang sangat dekat dengannya, dan rasanya dia hampir merasakan napasnya. Orang itu datang, dan divya mengenalinya, dan mengira dia menguntitnya. Dia membersihkan kebingungannya, dan adiknya menggoda divya, dan dia berterima kasih padanya. Dia mengatakan kepadanya tentang orang yang membawanya di armjs-nya, dan sedang berjalan menuju rumah sakit. Divya bertanya siapa itu, dan dia diberitahu bahwa dia tidak tahu dan jika temponya tidak terputus, dia pasti sudah berada di sini hari ini. Dia memikirkan sesuatu dan memberikan buku harian untuk divya, mengatakan bahwa itu ada di jok belakang mobilnya, dan mungkin itu milik orang itu. Dia mengambil buku harian itu. Kakaknya datang mengatakan bahwa surat kabar sudah siap.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS KHUSHI

Saat penolongnya meminta buku harian raj karena dia menyimpan catatan hari terakhir di buku harian raj, dia ingat bahwa dia mungkin telah meninggalkannya di mobil orang itu, di mana dia menyimpan gadis itu tadi malam, untuk dibawa ke rumah sakit. Saat Divya siap untuk pergi, dia mencengkeram buku harian itu.

Precap: Melihat alamat, dari LAXMI RADDI BHANDAR, kerabat divya merasa geli, bahwa sekarang mereka bisa menyingkirkan raddi mereka, hanya untuk orang ini. Divya membuat panggilan pada nomor yang diberikan, menyadari bahwa Raj menelepon dia. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 5

0 komentar

Posting Komentar