Sabtu, 13 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 38

Advertisement

Divya mengingat saat-saat dengan raj di rumahnya. Saat mobil berdecit berhenti, divya terkejut mendapati sarita berdiri di jalan. Dia turun dan bertanya apa yang dia lakukan Sarita mencoba membuatnya menyadari bahwa dia kembali melakukan apa yang dia lakukan sepuluh tahun yang lalu, dan memanjakannya dan hubungan raj, saat mereka bisa menangani tanggung jawab bersama. Divya mengatakan bahwa dia deosnt ingin mematahkan pernikahannya kembali. Sarita mengatakan bahwa dia telah mendapat kesempatan kedua untuk menikah, dan mungkin orang baru mencintainya lebih dari raj yang bisa dilakukan. Divya meminta agar dia mencintai raj. Sarita mengatakan bahwa tidak ada yang baik yang keluar dari ini, karena dia tidak mencintainya kembali. Divya mengatakan bahwa dia telah menandatangani kontrak untuk serial tv baru, dan inilah perpisahan terakhirnya. Sarita menghentikannya dan mengatakan bahwa jika dia pergi, dia harus mengambil chunri ini, yang dia dapatkan dari orang tua Raj, yang memberikannya kepadanya pada hari pernikahannya. Memberinya dupatta, sarita mengatakan bahwa dupatta ini akan mengingatkannya bahwa pernikahan menunggunya, dengan raj saat dia kembali. Divya lagi mencoba beralasan, tapi sarita memberitahunya tentang perceraiannya, dan bahwa dia sudah tidak ada lagi antara pasangan kekasih. Divya kaget, karena sarita memberinya chunri dan pergi.


Raj, saat bekerja di rumah, dikecam karena Sarita sedang menangis. Dia mengatakan bahwa tetesan hujan, dan bukan air mata. Raj mengatakan bahwa hari ini dia seharusnya bahagia. Dia menceritakan tentang insiden situs pernikahan hari ini. Sarita mengatakan bahwa seseorang dengan kualitas seperti itu tidak akan memilihnya. Raj meminta dia untuk tidak melemahkan dirinya sendiri, karena dia ingin mencari pria, siapa yang ideal untuknya, mencintainya, dan memberikan semua yang pantas dia dapatkan. Dia mengatakan bahwa kemudian dia akan memberinya chunri, bahwa sarita itu telah diberikan kepada divya. 

Sarita mengatakan bahwa dia tidak bisa mendapatkan chunri itu. Raj bertanya mengapa dan dimana? Sarita mengatakan kepadanya bahwa dengan divya sekarang, sebagai simbol cinta mereka. Raj bertanya kapan dan terkejut. Raj mengatakan bahwa dia telah bersumpah bahwa dia akan menikahinya kembali, dan dia telah menerima janji yang sama, untuk mendapatkan cintanya kepadanya. Dia mengatakan bahwa di mana divya pergi, dia akan terikat padanya, maka dia akan mendapatkan dia menikah lagi dengan divya. Dia mencoba untuk mengeluarkannya, sementara dia mengatakan bahwa mereka tidak boleh keluar dalam cuaca ekstrem ini. Sarita mencoba untuk mempercepatnya, mengatakan bahwa dia harus pergi saat divya akan pergi dan mereka akan kehilangan penerbangannya. 

Tapi raj berhenti mengingatkannya pada sumpah yang telah dia ambil, bahwa dia tidak akan bertemu dengannya sampai dia mendapatkan sarita menikah lagi. Saat dia duduk dengan kepala di tangannya, dia mendatanginya dan mengatakan bahwa jika dia laki-laki, bukan berarti dia harus menahan emosinya, dan tangisan itu bagus untuk kesehatan, dan juga untuk jantung. Dia memintanya untuk menangis, karena dia tahu bahwa dia telah merindukannya dengan buruk. Raj menjadi emosional saat dia mulai menggodanya sehingga dia mungkin tidak berbicara tapi menulis setidaknya. Raj bertanya mengapa dia sangat peduli padanya. Dia mengatakan bahwa dia adalah suaminya, lalu membuat dia mengatakan bahwa hubungannya sudah berakhir dan kemudian setelah keputusan pengadilan, mereka juga tidak akan menikah. 

Dia meminta dia untuk mulai menulis memberinya sebuah kertas kosong. Raj mengatakan bahwa hubungan mereka juga seperti tulisan ini. Dia mulai menulis, dan menggambar dua sosok, yang sendirian, dan memutuskan untuk menghentikannya, dan menjadikan mereka teman. Dia mengulurkan tangannya untuk sebuah pertemanan dengan sarita. Dia dengan gembira menerima, dan tersenyum kembali. Dia menawarkan kopi, dan juga memutuskan untuk mengurus tambahan gula untuknya. Dia pergi untuk mendapatkannya, berpikir bahwa dia telah melakukan begitu banyak, dan bahkan tidak pergi untuk melihat divya, dan dia berhutang selamanya.

Di dapur, dia dengan senang hati memilah-milah cangkirnya, sambil membuat kopi untuk raj. Dia ingat saat-saat dengan raj. Fatso dan munni, merayap dengan diam-diam dan menakut-nakuti dia. Dia bertanya mengapa mereka menakutinya. Mereka menggodanya tentang kebahagiaannya. Shgiela juga bertanya padanya, dan dia bilang mereka teman baik sekarang. Fatso memberitahu sarita kabar terbaru bahwa shiela akan berkencan dengan rohan. Fatso dan munni sangat antusias. Sarita mengatakan bahwa dia tidak boleh pergi tanpa pengaman, dan meminta munni dan fatso, tapi mereka menolak karena ujian, dan bertanya apakah dia bisa ikut dengannya. Mengirim shiela dan kamla, bertanya mengapa mereka tidak pergi sendiri, atau dia memiliki rencana lain yang dia inginkan untuk pergi bersama mereka. Sarita terluka, dan Kamla menolaknya pergi bersama shiela dan rohan. Sarita mengatakan bahwa usia sudah dewasa. Tapi kamla mengejeknya sehingga dia tidak bisa mengendalikan pernikahannya, dan sekarang memberi saran kepada shiela. Sohan memanggilnya, dan dia mengejek Sarita bahwa dia akan pergi dan dia tidak seperti dia, yang suaminya meninggalkannya. Dia terluka, tapi mendengar suara rajuan dia mengatur dirinya sendiri, dan mendapatkan kopi untuknya.

Saat sundari akan berangkat, sarita mengatakan bahwa dia sendirian sekarang, dan tidak ada yang datang untuk meninggalkannya juga. Sundari mengatakan bahwa dia selalu menyukainya, dan telah melihat cinta dan pengabdiannya. Dia bertanya mengapa dia meninggalkan relasinya, karena dia tidak mengerti kekuatan seorang istri, dan menginginkan dia Telah memahami pentingnya itu di usianya, dia tidak akan harus seperti ini, dan meninggalkan dihina. Dia kembali meminta sarita untuk tidak melakukan kesalahan ini, dan suatu hari dia akan mendapatkan cinta raj.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar