Sabtu, 13 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 37

Advertisement

Raj dengan marah datang ke kamarnya, mengingat alasan kemarahannya. Dia menimbulkan luka di kakinya, dalam kemarahan, dan sarita kaget dan sedih juga karena raj telah sampai sejauh ini. Saat dia membalut lukanya, Raj bertanya kepadanya mengapa dia sangat menyayanginya, saat dia tidak memberikan apa pun selama sepuluh tahun. Sarita mengatakan itu karena dia mencintainya dan bertanya mengapa dia mengambil sumpah itu. Sarita meminta Raj di mana dia akan mencari calon pengantin laki-laki yang cukup cocok menurutnya. Dia memintanya untuk mempertimbangkan fakta bahwa tidak mudah bagi wanita yang sudah menikah untuk memiliki suami kedua dengan persyaratannya sendiri. 


Raj mengatakan bahwa dia akan menunjukkan kepada dunia, bahwa mungkin untuk membuat wanita yang sudah menikah menikah lagi, tanpa ada kompulsif dan kompromi. Sarita tegang melihat kemarahan seperti itu. Dia bertanya mengapa dia menanggung beban seperti itu pada dirinya sendiri. Dia mengatakan bahwa bagaimana dengan beban tanpa pamrih yang telah dia ambil selama sepuluh tahun, lalu mengapa dia tidak bisa selama sebulan. Saat dia mengikat kakinya, dia berkaca-kaca melihat konflik emosional yang dia alami saat ini, sementara raj menatap matanya, seolah menatap jiwanya. Dia selesai berpakaian. Raj mencoba bangkit, dan sarita membantunya dalam hal itu, dan membawanya dengan dukungan senjata, memberi mereka kesempatan untuk kedekatan dan kelopak mata. Dia membuatnya terbaring di tempat tidur, dan menyesuaikan bantal di bawah kepalanya, dan sementara dia beristirahat, dia duduk di samping tempat tidurnya.

Kamla sedang meratap di shiela, bagaimana raj memanjakan dan chnces menyingkirkan shiela. Shiela bertanya apa reaksinya jika dia diminta melakukan tes untuk salah satu dari tiga putrinya. Kamla bertanya mengapa seseorang meminta tes ini untuk gadisnya yang belum menikah. Shiela mengatakan bahwa mereka hidup di dunia yang munafik, di mana orang tidak percaya pada dunia, karena mereka sendiri tercemar. Kamla memintanya untuk tidak melakukan overthink dan hanya melakukan apa yang diperintahkan kepadanya untuk dilakukan. Fatso datang dan mengatakan kepada mereka bahwa rohan dan ibunya telah datang. Kamla meminta shiela untuk berpakaian saree, dan memberitahu fatso untuk mendapatkan saudara laki-laki dan ayahnya. Shiela bertanya mengapa dia harus memakai saree, karena dia tidak mau mengganti dhoti, dan mengapa dia mengenakan jas? Kamla memintanya untuk tidak berdebat dan melakukan apa yang diminta. Dia pergi untuk menyambut mereka.

Sohan bertanya apa alasan kunjungan awal tersebut? Dia bertanya kepada mereka bahwa tadi malam karena cara raj bertingkah sama dengan mereka, mintalah mereka memutuskan hubungan. Ibu Rohan membantahnya dan mengatakan bahwa mereka memiliki hadiah yang dibeli untuk mereka, dan tidak mendapat kesempatan semalam, maka akan diberikan hari ini. Dia memberikan semua hadiah untuk nenek menjadi yang tertua. Sohan khawatir mereka mendapat hadiah mahal untuk mereka. 

Munni menggoda rohan bahwa dia mencari shiela, dan memintanya untuk pergi ke wastafel untuk mencuci tangan. Ibunya mengatakan bahwa semua pengaturan itu luar biasa, tapi kerabat mereka sedang membicarakan tentang sundari. Dia mengatakan bahwa orang berbicara di balik latar belakang tentang hal-hal semacam itu. Dia mengatakan bahwa mereka benar-benar memiliki permintaan untuk mereka. Mereka tegang sementara dia ragu untuk menumpahkannya. Akhirnya dia mengatakan bahwa mereka ingin sundari keluar rumah untuk beberapa lama, sampai mereka menikah. Kamla sangat senang, saat soham setuju, dan berharap dia pergi selamanya.

Karena rohan sedang mencari shiela, sarita mengatakan bahwa orang yang dia cari sedang bersiap untuknya. Kamla melihat ini dan menegur sarita bahwa bukan dia yang akan menikah, tapi shiela. Dia mengambil rohan dari sana. Sarita menangis. Dia kembali ke kamarnya. Dia pergi ke kamar shiela, tempat dia berdandan. Shiela bertanya bagaimana penampilannya? Sarita memujinya, dan memintanya untuk bergegas saat menunggu rohan. Saat sarita menghentikannya, shiela mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia akan ditanya mengapa dia tidak memakai saree. Sarita mengatakan itu bukan alasannya, dan menginginkan yang terbaik. Shiela berharap agar gaun ini tidak menimbulkan kehebohan. Sarita meyakinkannya bahwa tidak ada hal seperti itu yang akan terjadi.

Saat shiela turun, dan kamla menatapnya, rohan memintanya untuk membiarkannya. Ibunya juga setuju, mengatakan bahwa ibu mertuanya telah membakar semua jasnya. Raj juga meminta untuk membiarkannya. Ibunya menunjukkan sebuah pendekatan modern yang mengatakan bahwa dia bahagia saat rohan dan istrinya berada. Dia menolak untuk membiarkan dia menyentuh kakinya, mengatakan bahwa tempatnya ada di hatinya. Raj mengucapkan terima kasih pada sarita dalam hatinya, bahwa untuknya, ini mungkin, dan shiela sangat bahagia. Dia berpikir bahwa sarita sangat memikirkan keluarganya, dan apa yang akan terjadi saat dia pergi.

Sarita menegur raj untuk pergi keluar, saat dia perlu istirahat. Sebagai raj mengutip alasan mendesak, sarita berkata bahwa dia tidak akan membiarkan dia pergi. Raj mengatakan bahwa dia telah menjadi sangat bersikukuh. Sarita mengatakan hal itu telah terjadi sejak dia mulai merawatnya. Raj mengatakan bahwa dia akan kembali ke tempat pernikahan, karena dia harus memenuhi janjinya. Sarita menumpulkan hal ini, dan daun raj. Dia bergegas keluar memintanya untuk mengurus kaki kanannya, dan tidak menendang memulai mesin dengan banyak usaha. Raj mengatakan bahwa dia merasa dia datang untuk melakukannya sesuatu yang lain, Raj menjulukinya Chotu, karena dia seperti anak kecil. Dia mengatakan bahwa dia tidak peduli begitu banyak, bahwa ketika dia pergi, dia benar-benar merindukannya. 

Sementara sarita sedang dalam keadaan tegang, raj pergi, dan sarita tidak dapat mempercayai apa yang baru saja didengarnya. Dia berpikir bahwa chotu-nya juga akan merindukannya dimanapun dia berada. Gadis-gadis mendiskusikan berapa mahal hadiahnya. Nenek senang dengan hukum dan perilaku mereka shiela. Sarita mengatakan bahwa dia sangat bahagia untuk shiela. Kamla berpikir bahwa dia terlalu manis untuk percaya dan percaya bahwa dia pasti menyukai sesuatu. Sarita tersenyum pada perubahan positif terbaru dalam hidupnya. 

Kemudian Dia mendapat telepon dari teman divya bahwa dia meninggalkan bhopal selamanya, dan akan kembali ke kehidupan TV-nya. Sarita bertanya bagaimana dia bisa pergi seperti ini? Dia memintanya untuk bergegas atau penerbangannya akan pergi. Sarita berpikir bahwa raj melakukan begitu banyak dan dia harus menghentikan divya untuk pergi, dan melakukan kesalahan yang sama seperti yang dia lakukan sepuluh tahun yang lalu. 

Raj mengisi biodata, di mana kualitasnya tidak ada habisnya, dan Katakan bahwa grom seharusnya tidak seperti dia. Petugas mengatakan bahwa dia tidak dapat menulisnya, karena tidak ada yang akan datang. Petugas tersebut meminta dia untuk tidak menceritakan kualitas istrinya, karena seseorang akan merasa dia sangat mencintainya karena dia juga merasakan hal yang sama. Raj mengatakan bahwa dia mencintai orang lain. Raj bilang dia hanya merawatnya. Petugas tersebut bertanya kepadanya apakah dia yakin akan apa yang akan dia lakukan dan memikirkannya lagi. Precap: Fatso memberitahu sarita bahwa shiela akan berkencan dengan rohan. Sarita mengatakan bahwa dia seharusnya tidak diikat, dan bertanya apakah dia bisa ikut dengannya. Kamla bertanya mengapa mereka tidak pergi sendiri, atau dia punya rencana lain yang ingin dia jalani bersama mereka. Sarita terluka Kamla menolaknya pergi bersama shiela dan rohan.


** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar