Sabtu, 13 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 33

Advertisement

Ketika ayah mempelai pria mengusulkan agar dia menginginkan anaknya dan gadis mereka untuk berbicara sendiri, nenek tidak menyetujui ucapan ini bahwa ini bukan tradisi mereka dan mereka dapat bertanya apa pun yang ada di depan para tetua. Tapi soham menolaknya mengatakan bahwa ini adalah ritual baru, dan kebaikannya hanya bahwa yang pertama salah dan yang kedua tidak boleh sama seperti sebelumnya, karena itu mereka harus diizinkan untuk berbicara. Kamla dengan penuh kasih meminta sarita membawanya ke luar di halaman rumput. Gadis-gadis itu menggoda bagaimana sarita akan mengalahkannya. Shiela sama sekali terganggu dengan ini.


Di luar, sarita dan mempelai pria, rohan duduk untuk berbicara. Dia bertanya mengapa dia sangat gugup, karena ini bukan pertama kalinya, dan dia berpikir untuk kedua kalinya, semuanya lebih mudah. Dia merasa terganggu, saat dia bertanya mengapa dia meninggalkan raj, dan jika dia benci. Dia membantah keras dimana dia ditanya alasan sebenarnya. Dia terdiam dan berpaling. Dia melipat tangannya dan menghiburnya, sementara dia terkejut dan raj marah, memerhatikan mereka dari atap. Dia melepaskan tangannya, dan berdiri. Dia mengatakan bahwa penting baginya untuk tahu, dan jika semuanya baik-baik saja, mengapa dia menyetujui pernikahan ulang ini, dan jika ada masalah, maka orang tuanya seharusnya tidak berbicara dengannya dengan undang-undang. Dia juga mengutip teladannya sendiri.

Dia mengatakan bahwa kesunyiannya bisa salah untuk hal lain. Sarita mengatakan bahwa ketika seorang gadis menikahi, dia dalam undang-undang, menjadi orang tuanya, dan dia mendapatkan begitu banyak cinta dan perhatian dari mereka, sehingga mereka menjadi orang tuanya saja. Raj bersalah saat mendengar ini. Dia mengajukan satu pertanyaan terakhir, seperti apa pendapat raj tentang ini. Raj sedang menunggu jawabannya. Dia mengatakan bahwa dia peduli padanya, kebahagiaan dan emosinya, dan dia hanya ingin melihatnya bahagia. Dia bertanya mengapa dia menyetujui semua ini, jika dia sangat memperhatikannya. Sarita menceritakan tentang cinta raj, dan mengatakan bahwa dia hanya menginginkan keberadaannya yang baik, dan menginginkan pasangan hidup untuknya. Raj mendengar ini, dan terganggu masuk ke dalam. Dia mengatakan bahwa meskipun ini sulit untuk dimengerti, tetap saja dia suka dan menyukai raj dan kejujurannya. Dia meminta izin untuk bertemu raj. Dia bertanya mengapa. Dia mengatakan bahwa sebelum memulai hubungan baru, dia ingin tahu apa yang salah pada kali pertama, dan karena itu tidak dapat diulang lagi, karena dia ingin memperbaiki ini dalam hubungan berikutnya.

Soham dan kamla sedang mendiskusikan bagaimana meenakshi, mak comblang pria menginginkan mas kawin, untuk orang yang bukan anak perempuan mereka. Nenek bertanya siapa yang ingin menikahinya, dan mendapatkan anak perempuan lagi? Nenek mengatakan bahwa mereka harus melakukan ini jika mereka menginginkan divya sebagai menantu mereka. Kamla juga setuju dan meminta dia untuk menenangkan diri pada tahap ini, dan membiarkan hal-hal menjadi, seperti apa yang mereka kehilangan pada sarita, akan diberi kompensasi ketika divya datang ke rumah mereka. Mereka tersenyum dalam perencanaan keuangan mereka.

Raj gugup di kamarnya. Sarita datang dan bertanya mengapa dia terlihat menegang. Raj mengatakan bahwa dia tidak menyukai drama ini. Sarita mengatakan bahwa ini bukan drama, karena dia dalam undang-undang membuat dia menikah lagi. Raj mengatakan bahwa dia sangat senang dengan ini, dan dia berbicara kepadanya seolah mereka adalah orang tua yang diadukan. Sarita mengatakan bahwa sebenarnya pernikahan mereka tidak berhasil dan harus diselesaikan, dan semakin cepat, semakin baik. Dia mengharapkan dia juga untuk mendukungnya. Raj bertanya apa yang harus dia lakukan secara kering. 

Sarita bertanya apakah dia bisa bertemu dengan rohan. Raj mengatakan bahwa ia tidak akan menjadi bagian dari drama ini. Dia bertanya mengapa dia tidak ingin berbicara dengannya, dan jika dia tidak ingin dia menikah lagi, atau tiba-tiba dia jatuh cinta padanya. Dia bertanya apakah dia ingin memberi hubungan mereka awal yang baru, atau apakah dia ingin mereka memulai hidup mereka secara terpisah lagi. Raj mengatakan bahwa dia hanya tidak ingin dia membuat kesalahan yang sama dengan yang dia lakukan. Sarita meminta maaf dengan tergesa-gesa, dan dia mungkin telah berbicara dengan baik, dan, sampai dia tidak setuju, dia tidak akan mengatakan ya, dan bahkan jika mereka tidak menjadi kekasih, setidaknya mereka bisa menjadi teman baik, karena perhatiannya terhadapnya terlihat dan tidak memintanya Untuk mengatakan tidak untuk menemui rohan Raj akhirnya setuju.

Sohan dan kamla setuju untuk memberi mas kawin apa pun yang mereka inginkan. Tapi ibu mengatakan bahwa meenakshi adalah orang yang menyarankan mas kawin, dan mereka tidak menginginkan apapun, mengirim kamla dan sohan ke dalam kegembiraan. Ibunya mengatakan bahwa dia hanya ingin anaknya bahagia, dan lega dari kenangan masa lalu yang menghantuinya. Sohan setuju untuk hubungan, dan mencoba untuk memberikan permen, tapi mereka memutuskan untuk menunggu konfirmasi rohan berkata .ya.

Setelah berbicara, Rohan memuji raj karena begitu jujur dalam percakapan mereka. Shiela masuk dan mengatakan bahwa semuanya menunggunya. Shiela datang dengan sarita, raj dan rohan. Melihat raj, ibunya bertanya tentang identitasnya. Rohan mengatakan bahwa suami sarita-nya. Saat mereka mulai pergi, sohan mengatakan bahwa ini tidak boleh terburu-buru, dan bahwa mereka seharusnya makan permen begitu rohan mengatakan ya. Tapi mereka mengatakan bahwa mereka harus berbicara dengan sesepuh mereka terlebih dahulu, dan kemudian memutuskan karena mereka tidak menginginkan pertengkaran ini membuat semua orang menjadi tegang saat ini, sementara mereka terus berhati-hati, setelah kegagalan pernikahan pertama mereka, dan mengatakan bahwa mereka harus diberikan suatu hari, untuk memutuskan dan mereka akan memberitahukannya di malam hari. 

Nenek membuat sohan tenang, dan mengatakan kepada mereka bahwa mereka dapat memberikan jawaban mereka kapan pun mereka mau. Mereka pergi. Sohan kembali kesal setelah menghabiskan waktu tanpa hasil yang bermanfaat. Nenek kembali mengejeknya. Sundari berbicara ragu-ragu, bahwa ketergesaan mereka bisa salah karena alasan rahasia. Tapi sohan menegurnya untuk saran yang tidak diinginkan. Nenek memuji dia saat dia dewasa. Kamla mengatakan bahwa dia memiliki keyakinan penuh bahwa semuanya akan baik-baik saja. Sarita menggoda Kamla mengatakan bahwa siapa yang akan membuatnya frustrasi sekarang? Dia bertanya kepada munni bahwa dia seharusnya terbiasa melakukan pekerjaan, seperti keinginan divya. 

Di dapur, Shiela bertanya kepada sarita bagaimana dia bisa menyukai rohan. Saat dia berbicara sangat keras tentang mereka. Sarita menggodanya bahwa dia harus menikah dengannya. Dia menggodanya tentang rohan, dan dia menyukainya untuknya. Shiela mengatakan bahwa dia tidak menyukai gagasan untuk menikah kembali, tapi dia beruntung memiliki hubungan yang baik seperti pasangan masa depannya. Sarita mengatakan bahwa mereka baik, tapi dia tidak bisa mengambil keputusan ini sendirian. 

Precap : Sementara sohan dan keluarganya dengan cemas menunggu telepon dari sisi rohan, telepon berdering. Saat kamla memilih teleponnya, dia terpana melihat apa yang didengarnya. Keluarga ini juga menegang atas apa yang telah mereka balas.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar