Jumat, 12 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 22

Advertisement

Divya akhirnya setuju dengan ide sohan, memikirkannya sebagai cara untuk mendapatkan raj lebih dekat pada sarita, mengatakan itu sebuah sugesti yang bagus, dan mengatakan bahwa dia bahkan bisa membuat media meliputnya. Keluarga ini sangat senang dengan hal ini. Sarita dan sundari tegang. Divya memutuskan untuk memilikinya malam ini, dan dia bisa langsung menghubungi teman medianya. Sohan setuju untuk mengirim mobilnya sendiri. Tapi kemudian dia membawa Raj, untuk membawanya bersamanya, dan menunjukkan kepadanya di sekitar kota. Divya memintanya untuk tidak mengganggunya, karena dia memiliki mobil sendiri dan bisa mengaturnya. Raj mengatakan bahwa itu tidak akan memakan waktu, karena ini bukan Mumbai, yang membutuhkan waktu untuk mencapai tujuan. Tapi sohan dan kamla mengirimnya pergi dengan Raj saja. Raj keluar, mengatakan bahwa dia menunggunya. Divya canggung dan keluar. Shiela dan sarita mengalami tegang.


Saat sarita sedang bekerja, sundari datang untuk mencoba mewujudkannya karena kesalahannya, dia adalah anak perempuannya, dan munh dikhayi bersama divya. Dia mengatakan bahwa sarita tidak menyukainya, karena dia adalah oman yang lain, tapi hanya untuk kebaikannya, dia harus memutuskan untuk memiliki haknya, dan tidak membiarkan divya masuk ke rumah, dan dia harus lebih memperhatikannya, karena Siapa yang mengatakan ini, wanita yang dirinya adalah wanita lain, suami ibunya di hukum. Sarita mengabaikannya dan membersihkannya, tapi sundari pergi dan mengatakan bahwa dia mungkin akan mengabaikannya, tapi rumah ini tidak akan pernah bersih dengan noda wanita lainnya.

Sohan memberi uang kepada Kamla, dan mengatakan bahwa mereka akan membunuh dua burung dengan satu batu, dan itu dia akan mengejutkan Divya dengan ketenaran dan uang mereka, dan meminta Raj untuk menikah dengan Divya. Saat kamanda tidak mengerti, dia menjelaskan apa yang telah direncanakannya.

Divya berbicara dengan temannya, menyarankan dia untuk memecahkan Chandelier, sementara dia mengambil semuanya bersama-sama. Setelah dia menyetujui dan pergi, dia berpikir bahwa sekarang adalah langkah berikutnya untuk rencananya, dan itu akan membuat Raj dan Sarita bersama, dan menjauh darinya. Temannya memanggil divya bahwa karyanya tentang lampu gantung telah dilakukan.

Divya menjatuhkan gelas di lantai dan mengelompokkannya. Sarita mengatakan bahwa dia masih belum mengerti. Divya mengatakan bahwa ini adalah rencana kedua mereka, yang selamanya akan menutup Raj dengan Sarita, dan akan pergi jauh darinya. Sarita sangat senang mendengarnya, tapi meminta maaf karena dia berusaha keras untuk menjalin hubungan dekat dengan raj, dan dia sendiri selalu meragukannya. 

Divya mengatakan bahwa wajar karena dia adalah istri. Sarita mengatakan bahwa dia masih merasa tidak aman, dan tuhan tahu apa yang terjadi saat dia melihat mereka bersama-sama, dan mengutip kejadian di pagi hari. Divya mengatakan pada sarita bahwa ini bukan cemburu tapi cinta. Sarita mengatakan bahwa istri tidak pernah bisa menerima wanita lain, dari masa lalu raj. Divya kesal dan Sarita meminta maaf tapi divya mengabaikannya, dan bertanya apa yang akan dia kenakan hari ini. Dia bertanya pada Sarita apa yang dia kenakan. Dia mengatakan bahwa dia mengenakan saree kuning, dan divya berseru bahwa dia juga mengenakan pakaian yang sama, dan pilihan mereka cocok. Divya mengabaikan komentar dan akan pergi. 

Sarita bertanya apakah dia juga memakai warna yang sama. Sarita mengatakan bahwa warna kuningnya adalah kunyit, dan yang tidak dimilikinya. Divya memintanya untuk tidak khawatir, seperti warna kuningnya, dia juga akan merah muda dengan cahaya cinta, dan raj tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Divya meyakinkannya bahwa dia tidak akan memakai warna kuning. Sarita memintanya untuk menunggu, dan pergi dan memberinya hadiah untuk Munh Dkhayi, karena dia tidak dapat memberikannya di depan orang lain. 

Divya sangat senang menerima gelang kaki. Sarita menawarkan untuk membuatnya memakainya. Dia memuji kecantikan kakinya. Divya merasa terbebani melihat cinta sarita untuknya. Divya mengucapkan terima kasih atas hadiahnya yang indah ini, asalkan dia ada di rumah suaminya. Divya mengatakan bahwa tidak salah baginya untuk menyimpan cek pada pacar raj, karena ia mungkin telah membuat janji tapi tidak raj. Dan begitulah, dia bisa mengetahui apakah divya mendekati Raj, dengan suara gelang kaki. Sarita malu, tapi divya mengatakan bahwa dia akan segera menikahi gaurav, dan kemudian dia akan membantunya menjadi istri yang baik.

Sarita memutuskan untuk berdandan untuk Raj, dengan kegembiraan dan antisipasi. Divya juga berdandan, tapi emosional. Saat dia mengenakan lipstik, dia mengingat Raj yang membantunya memakai lipstik untuk pertama kalinya. Sarita berpikir bahwa hari ini, dia juga akan melihat bahwa di depan kecantikan seorang istri, kecantikan pacarnya tidak berdiri kemana-mana. Raj melihat Divya berdandan, dan mengatakan bahwa lipstik ini tidak cocok. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS DEV DAN SONA
|| SINOPSIS THAPKI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS LONCENG CINTA
|| SINOPSIS MOHABBATEIN

Dia masuk dan mengambil lipstik dari tangannya, dia mengatakan bahwa banyak hal telah berubah dalam sepuluh tahun ini, tapi Divya masih belum tahu bagaimana cara meletakkan lipstik. Sementara Divya tidak nyaman, raj memilih warna untuknya. Dia menahan diri saat Raj mencoba menaruhnya di bibirnya. Dia bertanya apa yang terjadi. Raj mengatakan kepada divya bahwa dia tidak ingat bahwa dia membuatnya belajar memakai lipstik, tersenyum dan menghiasi bibirnya. Divya adalah tidak mudah, sementara Raj mendekatinya, dengan lipstik di tangannya, mengatakan bahwa ini bukan pertama kalinya, dia akan menaruh lipstik padanya. Sarita, yang dengan senang hati datang ke kamar divya untuk menunjukkan bagaimana dia berpakaian, sangat bingung melihat perilaku raj. 

Divya pergi, sementara Raj terkejut. Divya mengatakan bahwa tidak ada yang sama seperti sebelumnya. Raj datang padanya, dan bertanya apa bedanya, seperti cinta yang sama, dan itu saja. Sarita mengepalkan tinjunya dalam keputusasaan. Raj mencoba untuk menempatkan lagi, tapi divya mengatakan bahwa ia akan mengelola. Sarita pergi dari sana. Raj memberikannya di tangannya, dan juga pergi. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS SWARAGINI
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS KHUSHI

Precap: Saat divya dan raj terkunci di ruangan yang sama, divya sangat marah. Raj bertanya apa masalahnya Dia mengatakan bahwa dia harus keluar bagaimanapun, karena sangat penting baginya untuk keluar sekarang juga. Saat dia mencoba mengunci, Raj memintanya untuk minggir dan mencoba dirinya sendiri dan mengatakan bahwa itu tidak bekerja, karena pintunya mungkin terkunci. Tapi divya tidak duduk dengan tenang, dan menghancurkan kaca jendela, dengan perapian, dan Raj segera memerhatikannya, memijat kepalanya, dan memeluknya, khawatir bahwa dia tidak terluka. Sarita, melihat ini dari luar, melalui kaca jendela yang pecah, dan putus asa.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar