Kamis, 11 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 15

Advertisement

Sarita membawa divya pergi, sementara divya khawatir mengapa dia tidak mengizinkannya untuk berbicara dengan Raj. Divya bertanya apakah dia takut, raj itu akan pergi jika dia kembali dalam kehidupan Raj. Sarita grees Divya mengatakan bahwa tidak seperti ini, karena dia telah mengambil risiko besar, dengan meninggalkan pernikahannya, dan merasa tersinggung, dan bagaimana dia bisa membuat keluarga mengerti bahwa dia akan menikah tanpa menikah lagi dengan Sarita dengan raj. 

Divya mengatakan bahwa dia tidak mengharapkan apapun dari Raj saat ini, dan pasangannya sedang menunggu sekarang. Hanya janji sarita yang menghentikannya. Dia bertanya pada sarita apakah dia tidak percaya padanya. Sarita mengatakan bahwa seandainya dia tidak mempercayainya, dia tidak akan mengizinkannya masuk dalam kehidupan Raj, dan mencari pertolongannya. 

Sarita mengatakan bahwa dia tidak bisa mempercayai hatinya, dan bagaimana jika dia menyuruhnya kembali ke Raj, karena hati tidak bisa mendengarkan apapun. Divya mencoba membuatnya mengerti, bahwa dia tidak mengejar Raj. Dia menceritakan tentang pernikahan sarits yang otentik dan dibatasi oleh lingkaran di sekitar api, dan sumpah diambil bersamaan. Sarita mengatakan bahwa pernikahan mereka yang diatur lemah, karena sumpah ini belum pernah dipenuhi. 

Kemudian Sarita memintanya untuk melupakan bahwa dia datang untuk meminta pertolongan, dan menjalani hidupnya sendiri, karena setelah mengambil risiko yang sangat besar, dia tidak mampu kehilangan raj. Saat dia mulai pergi, mata divya jatuh pada sebuah pepatah, bahwa kebenaran selalu menang, di luar sebuah kuil. Divya mengatakan bahwa dia ingin sumpah diambil saat pernikahan mereka harus dipenuhi, dan dia akan mengambil tujuh sumpah hari ini, di kuil, bahwa dia akan mengendalikan hatinya. 

Dia membawa kapur barus, dari kuil, dan meletakkannya di tangannya, dia meminta sarita untuk menyalakannya, dan membuatnya berjanji apa pun yang dia inginkan. Sarita bertanya apakah dia sudah gila, Divay memintanya untuk pergi ke depan dan membuat dia bersumpah apa pun yang dia mau. Dengan Ragu-ragu, sarita mengambil batang korek api, dan menyalakannya, dan kapur barus. Divya memintanya untuk menanyakan apapun yang dia mau. Sarita memintanya untuk tidak pernah memasak makanan untuk Raj, tidak pernah memperhatikan Raj saat dia sakit, tidak pernah membantu raj secara keuangan, tidak pernah mengambil bantuan Raj dalam masalahnya, tidak pernah membuat Raj mengingat masa lalu, tidak pernah menyentuh Raj, tidak pernah menikah dengan raj bahkan jika dia meninggal.

Divya memenuhi enam yang pertama, tapi bukan yang terakhir, dia bahkan tidak membayangkan kematian sarita, dan dia memiliki kehidupan yang panjang di depannya, dan satu-satunya harapannya adalah membuat sarita menjalani kehidupan yang bahagia. Divya mengatakan bahwa hanya orang-orang pengecut yang berbicara tentang kematian, dan dia adalah gadis pemberani. Saat tangan Divya mulai terbakar, dia membuang kapur barus, meminta maaf atas apa yang dia minta darinya, dan meragukan niatnya. Divya mengatakan bahwa sumpah ini akan memberinya kekuatan untuk mengendalikan hatinya.

Divya dan sarita melihat raj datang dari sisi yang berlawanan. Raj sedang berbicara dengan pembantunya, memintanya untuk pulang, dan menemani istrinya, yang sudah lama ia maksudkan ke rumah sakit. Sarita mengatakan kepada divya bahwa di sinilah raj memarkir kendaraannya. Divya mengatakan pada sarita bahwa raj suka mengendarai sepeda, dan dia akan membuat sarita naik sepeda pertamanya bersama raj. 

Sarita mengatakan bahwa ada banyak hal yang dia tidak tahu dan divya lakukan. Divya menyarankan sesuatu pada Sarita, dan sementara sarita tidak yakin bisa melepaskannya atau tidak, divya mendorongnya dengan rajin, dan dirinya bersembunyi di balik mobil. Sarita berpura-pura memiliki keseleo di kakinya, dan dia berdiri di dekat sepedanya, penolong mendekati sarita dan bertanya apa yang terjadi. Dia mengatakan bahwa dia datang ke sini untuk mencari mannat, dan pulang sendiri sendirian. 

Pembantu mengatakan bahwa Raj juga akan pulang ke rumah. Raj datang dan berkata pada penolong untuk membawanya ke dokter saat dia pergi untuk pengiriman barang. Penolong tersebut mengatakan kepadanya bahwa sekarang dia menyuruhnya pergi dan merawat jhumri. Raj meminta dia untuk menggunakan sepeda dan pergi. Dia pergi. Raj maju menuju mobil, di mana divya berada.

ia Masuk ke mobil, sementara Divya berada di jok belakang, dia mulai menyalakan mobil. Sementara Sarita dengan ragu-ragu mencoba mengambil helm dari kursi pengemudi pillion, mendahului Raj, melihat wajah lembut Raj, dia mundur, dan duduk di belakang. Divya, bahkan tersandung di belakangnya, nudges sarita, saat dia tegang. Divya mulai memberi petunjuk kepada sarita untuk membicarakan cinta dan hal-hal terkait. Dia bertanya tentang babloo dan jhumri-nya, dan apa yang terjadi padanya, dan mereka saling mencintai satu sama lain. Raj menatapnya, heran saat mengendarai mobil. Sarita merasa nyaman, bahkan saat dia merasa tidak nyaman. Baik divya maupun sarita hilang di dunia mereka sendiri tentang Raj, sementara dia terus mengemudi dengan tenang, tidak menyadari apa yang dimasak.

Sementara istri yang lebih muda memakai make up yang mengerikan, pada putri bungsu, nenek mengolok-olok gadis itu, bahwa dia hanya pergi pada ibunya saja. Dia takut saat melihat istri sohan melihat semua ini dari bawah tempat tidurnya. Dia terus mengutuk saat dia mendapat anak perempuan pertamanya dari Haryana.

Raj tiba di mansion. Dia turun dari mobil dan berjalan pergi. Sarita bertanya, Jika divya melihat tuhan, hubungan diam mereka. Divya mengatakan bahwa dia berpaling ke batu, dan tidak ada yang akan terjadi dengan tergesa-gesa, dan dia harus masuk ke rumah, dengan perencanaan yang tepat, karena raj mengerti apa yang ada di hati, dan rencana mereka akan gagal bahkan sebelum memulai. Sebagai yang termuda Putri menunjukkan neneknya make up manja, nenek menggoda dia mengatakan bahwa dia hampir memberi dia attck hati, dan memintanya untuk membersihkan make up, sebelum dia takut lagi. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS DEV DAN SONA
|| SINOPSIS THAPKI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS LONCENG CINTA
|| SINOPSIS MOHABBATEIN

Raj dan sarita bersama memasuki rumah. Melihat mereka pulang ke rumah bersama-sama, semua terguncang dari akal mereka. Sohan mengatakan bahwa hari ini setelah selisih 10 tahun, putra dan putri mertuanya bersama-sama. Dia mengatakan bahwa sepertinya ada keajaiban yang terjadi di belakang punggungnya. Dia mengatakan kepada sarita bahwa bahkan setelah 10 tahun, dia berhasil menunjukkan kedewasaan, pada anak laki-laki yang impoten, dan memberi penghargaan kepadanya dengan anting-anting emas. Raj marah pada ini, dan membuang kunci sepeda. Dia pergi.

Sementara sarit mengatakan bahwa dia pergi untuk mannat, dan memberitahu semua orang tentang keseleonya. Sohan mengatakan bahwa dia senang dengan satu hal, dan sekarang lagi suasana hatinya tidak aktif, seolah-olah dia berada di tempat rajanya, dia pasti sudah mengarungi 4 anak sekarang. Dia pergi, mengatakan bahwa dia akan pergi jalan-jalan. Ketika sarita hendak pergi, istri yang lebih muda menghentikannya dan bertanya apakah dia merasa tidak enak dengan pembicaraan sohan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan marah karena tidak pernah melihat cucu selama 10 tahun terakhir. 

Kemudian Istri yang lebih muda memintanya untuk mengidentifikasi kecantikannya sendiri dan seni rayuan yang berhasil mengubah orang-orang kudus menjadi orang berdosa, sekilas pada tubuh wanita. Nenek mencoba mendengarnya dengan saksama. Sarita mengatakan bahwa dia mengerti betul, tapi dia tidak ingin memancingnya, tapi memenanginya dengan cintanya, karena hanya cinta yang membuat hidup. Nenek memuji dia, bahwa ini adalah anak perempuan dalam hukum, dan bukan wanita kedua seperti dia, karena ini adalah hasil pernikahan sejati dan asli, tidak seperti hesr, orang yang hanya memikat dan tidak memiliki dasar yang kuat. 

Sementara istri yang lebih muda berdiri cemberut, Sarita berpikir bahwa hubungan mereka benar, kuat, dan otentik, dan kali ini Divya akan menyalakan cinta di hati Raj, untuk Sarita. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS SWARAGINI
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS KHUSHI

Precap : Sohan meminta raj untuk memberi nama wanita yang ingin dia nyalakan kedewasaannya, dan dia akan memilikinya di kakinya kapan saja. Sarita mendengar ini dan tegang. Mendengar bel pintu berdering, Raj membuka pintu untuk menemukan Divya menunggu di luar, dan dia sangat terkejut. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 16

0 komentar

Posting Komentar