Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 113

Advertisement

Sarita pulang untuk melihat abhi berpakaian. Abhi sangat senang melihatnya, dan bertanya ke mana dia pergi, karena keduanya pergi. Sarita mengatakan kepadanya bahwa dia adalah hidupnya, dan dia tidak bisa hidup tanpa dia dan ayahnya. Ketika abhi meminta agar mereka tidak meninggalkannya. Vikrant datang dan mengatakan bahwa dia tidak akan pergi ke mana pun karena dia tidak memiliki tempat untuk pergi. Sarita mengatakan bahwa dia tidak akan pergi kemana-mana, dan mengatakan dengan menggoda bahwa dia akan membalas dendamnya, bahwa dia juga marah kepadanya juga.


Dia mengatakan bahwa dia memang membalas dendamnya, dan sebenarnya dia harus membalas dendam. Dia mencoba untuk berdebat Tapi dia bilang dia salah. Saat dia mulai berbicara, dia tegang, dan bertanya apa salahnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memakai mangalsutra di dalam ke dalam, dan memintanya untuk mengingat ceramahnya sendiri. Sarita pemalu, tak menyadari bahwa dia sangat marah padanya. Dia mengoreksi di sekitar lehernya, sementara dia dengan malu-malu tersenyum. Abhi mengingatkan bahwa mereka terlambat, dan lebih dari itu, mereka bertengkar lagi. Sarita juga mengatakan bahwa mereka terlambat, dan seharusnya malah pensiun, karena pestanya akan berakhir sekarang. Dia pergi dengan abhi untuk makan. Vikrant berpikir itu karena sarita tidak bisa melihat wajah raj dan divya, maka dia tidak akan pergi. Dia berpikir bahwa dia pasti akan membawanya ke pesta pernikahan mereka besok, dan mengungkapkan dirinya yang sebenarnya, di depan semua orang di sana.

Ketika mereka kembali ke rumah, semua bertanya ke mana keduanya pergi. Nenek senang keduanya kembali. Para suster meminta mereka menggoda kemanakah mereka pergi, dan apakah mereka merasa lelah dengan godaan mereka. Divya mengatakan bahwa mereka telah pergi untuk mengucapkan selamat tinggal pada masa lalu mereka masing-masing. Kamla menggoda mereka, sementara soham meminta mereka untuk masuk. Melihat raj tegang, divya bertanya apa yang terjadi. Dia mengatakan bahwa dia ingin menjanjikan sesuatu padanya. Raj mengatakan bahwa dia mengikat istri pertamanya, dalam hubungan yang tak bernyawa, tapi tidak akan melakukan hal itu padanya, dan tidak akan membiarkan dia dihina. Divya kewalahan dan peluk dia.

Sarita mendapat telepon divya, yang sangat berterima kasih padanya. Dia mengatakan bahwa sarita membuat hal yang tidak mungkin terjadi, dan mengatakan bahwa dia bahkan membuat pernikahannya sendiri yang dipertaruhkan untuk menyelamatkannya. Dia mengatakan bahwa dia takut bahwa dia mungkin tidak akan mendapatkan Raj, tapi ketika dia memberinya janji kedelapan, dia yakin raj akan bersamanya selamanya. Dia berpikir bahwa dia juga ingin menjanjikan Raj, bahwa dia bahagia dalam pernikahannya. Divya dan sarita mengobrol dengan gembira, tentang bagaimana situasi terasa tidak mungkin, tapi semua senang bahwa semuanya berjalan dengan baik. Sarita membuat janji bahwa mereka tidak akan pernah memberi tahu siapa pun, siapa yang bertanggung jawab atas perubahan ini. Divya berjanji, dan memintanya untuk tepat waktu besok, karena dia akan menunggu. Mereka membatalkan panggilan, sementara sarita melihat dirinya di cermin, dan nostalgia.

Sarita berubah dan pergi ke kamar tidur. Menemukan bahwa dia tidur dengan mulut ternganga, dia menutupnya sambil tersenyum. Saat dia berbalik untuk pergi, dia menemukan pallu-nya, tertancap di bawah tangannya, saat dia sedang tidur. Dia tersenyum menatapnya. Dia mengeluarkan pallu, dan menemukan air mata di matanya, dia menyekanya, berpikir bahwa dia pasti bertanya-tanya tentang abhi, dan berpikir bahwa hari ini dia akan menanggung semua masalahnya, dan membuat Punar vivah ini berhasil. Dia juga berbaring di tempat tidur, dan menatapnya, tertidur lelap, sambil meletakkan tangannya di tangannya.

Keesokan paginya, shiela dan rohan ditangkap oleh kajri. Rohan tidak melihatnya, tapi shiela tidak, dan sengaja ingin romantis dengannya, hanya untuk membuat Kajri cemburu. Saat dia meminta kehidupan di rumah, dan rohan mengantarnya, shiela mendapati kajri jijik, dan berpikir bahwa inilah saat yang tepat untuk memainkan pukulan terakhirnya, dan dia hanya menunggu pernikahan raj berakhir.

Pagi berikutnya, kamanda dan nenek sedang tertawa terbahak-bahak, sambil melihat persiapan pernikahan. Para suster dengan senang hati mendandani divya, dan mengucapkan selamat atas keberuntungannya untuk berada bersama orang yang dia cintai. Mereka bertanya bagaimana perasaannya Divya mengatakan bahwa perasaannya yang aneh, berada bersama raj setelah 11 tahun, dan bertanya-tanya apakah ini adalah mimpi. Para suster pergi, membiarkannya berpakaian dengan sentuhan akhir. 

Raj dan divya akhirnya mengambil sumpah pernikahan mereka, dan lingkaran disekitar api. Semua dengan senang hati menghujani bunga. Sarita berharap kebahagiaan yang sama untuk raj, seperti yang dia lakukan dengan vikrant. Dia menatap vikran dengan romantis, sementara dia menegang. Vandana frustrasi. Veteran membawanya dengan tangan, dan membawanya ke luar. Dia mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia sedang menangis, dan bahwa dia tidak baik, dan sebenarnya ada badai besar di dalamnya saat itu juga. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS SWARAGINI
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS KHUSHI

Sarita menggodanya, tapi dia jelas bertanya apakah dia benar. Dia mengatakan bahwa ada, tapi tidak di dalam hatinya, di depannya, mengacu padanya. Dia berpaling untuk hampir tidak bisa meja untuk menyembunyikan kemarahannya. Dia mengeluarkan mawar dari vas bunga, dan memberi sayaT padanya, mengatakan bahwa raj dan divya akhirnya menikah, dan akhirnya dia mendapatkan istrinya, tapi istri pertamanya akan sendiri sekarang, benar. Dia bingung dan mengatakan bahwa dia tidak sendirian, karena dia bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia pasti marah padanya, dan kemudian melihat dia tegang, dia mengatakan bahwa dia sedang bercanda, dan tahu bahwa dia benar-benar jujur dalam hubungannya dengan dia, sama seperti dia bersamanya. Sementara vikrant memuntahkan racunnya, dengan pakaian cinta, dia tahu apa yang dia rasakan untuknya, dan dia juga membalasnya untuknya, dengan penuh semangat. Dia mengatakan bahwa dia hampir bunuh diri dan terhindar, dan bahwa dia juga akan melakukan hal yang sama padanya. Dia menciumnya saat mereka saling menatap romantis. Dia memeluknya erat-erat, berpikir bahwa pengakuan cintanya untuknya. 

Precap: Vikrant meminta tangan sarita untuk menari, dan mereka menari secara romantis dengan nyanyiannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar