Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 111

Advertisement

Sarita menatap foti pernikahan mereka, dan secara tidak sengaja bertabrakan dengan vikrant, yang lewat, dan masuk ke dalam tatapan mata romantis. Saat dia menenangkan diri, dan kemudian pergi, dia dihentikan olehnya, yang mengatakan bahwa dia mengucap syukur atas godaan, ide, hadiah, belanja dan itu indah untuk segala sesuatu, karena tidak ada yang pernah memperhatikannya untuknya. Dan menyirami cinta ini padanya, dan mengatakan bahwa dia tidak tahu bagaimana cara membuatnya melakukan hal itu hari ini. Dia mengatakan bahwa dia benar dalam berpikir bahwa dia mendapat kesempatan kedua.


Vikrant bertanya dengan singkat jika tidak ada, bahkan raj tidak melakukan hal seperti ini untuknya. Sarita tegang dan bertanya apa maksudnya. Dia tidak merespon, dan berbalik. Dia memeluknya dari belakang, dan mengatakan bahwa apa yang dia lakukan untuknya, tidak ada yang melakukannya untuknya, karena dia telah menyentuh hatinya. Dia pergi, dengan malu-malu dari sana, sementara vikrant khawatir dan tegang, bertanya-tanya mengapa dia melakukan ini padanya, telah menjebaknya dalam cintanya, dan membiarkan dirinya di malam hari, dan bertanya-tanya mengapa dia mengkhianatinya.

Sarita mendapat telepon dari Raj, dan sangat marah karena dia memanggilnya di nomor telepon rumah. Sarita mengingatkan bahwa ia hanya dapat berbicara dua kali dalam sehari. Raj mengatakan bahwa ia telah berhasil dalam menyewakan rumah tersebut, dan mengatur uangnya, dan mereka harus menjalankan pekerjaannya, jauh dari segala hal, karena ia tidak dapat menjauh darinya. Sarita kaget. Raj mengatakan bahwa sekarang veteran akan mengerti bagaimana rasanya dikhianati, dan menceritakan keseluruhan rencana. Vikrant mendengar ini dari interkom lainnya, dan kaget saat sarita putus asa. Dia membatalkan teleponnya, mengatakan bahwa AKU MENCINTAIMU, Chotu. 

Vikrant kaget Di kamarnya, sarita yakin dia tidak akan pergi, agar raj bisa kembali ke jalur yang benar, dan akan kembali ke rumah, mengerti bahwa dia tidak mencintainya. Tapi kemudian dia ingat usaha bunuh diri raj, dia menyadari bahwa dia tidak dapat mengambil risiko itu, dan mengerti bahwa setelah semua yang mereka coba, ketika raj tidak mengerti, dia harus menemuinya, bukan untuk melarikan diri bersamanya, tapi membawanya ke jalan yang benar. Sementara itu, Vikrant melihat sebuah pistol, dan kemudian memungutnya, mengatakan bahwa hari ini, vokalis suryavanshi harus melakukan keadilan. Dia mengatakan bahwa malam ini dunia akan melihat, bagaimana seorang suami membalas pengkhianatan kepadanya, dan bagaimana dia menghukum pengkhianat tersebut.

Saat sarita berpakaian untuk pergi keluar, abhi mengatakan bahwa dia juga akan datang untuk pergi dengan divya. Vikrant melihat mereka tegang. Sarita meminta dia untuk bersiap-siap dan kemudian datang bersama ayahnya. Abhi mengatakan bahwa dia ingin pergi bersamanya. Sarita menegurnya bahwa dia harus mendengarkannya, dan tidak selalu bersikeras. Melihat abhi sedih, dia menegur dirinya sendiri, dan meminta maaf padanya, bahwa dia memiliki pekerjaan yang sangat penting, dan marah karena itu, dan dia seharusnya mengerti menjadi anak laki-laki favourtie-nya. Dia memintanya untuk berdoa agar apapun yang dia jalani, harus sukses. 

Vikrant tegang Abhi mematuhi Sarita keluar, setelah memberitahunya, bahwa dia akan bertemu divya, untuk makeup-nya, dan dia bisa datang kemudian dengan abhi. Dia mengizinkannya. Saat dia pergi, pallu-nya menempel di tangannya, tapi kemudian dia melepaskannya. Dengan setiap langkah yang dibawanya keluar rumah, vikrant dipenuhi dengan amarah. Dia berpikir bahwa dia berbohong kepadanya, abhi, dan divya dan mengkhianati semua orang, dan menodai setiap hubungan, tentang seorang suami, anak laki dan seorang teman. Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah kembali, tidak seperti yang didengar, bahwa seorang wanita yang sudah menikah, datang dalam sebuah tandu dan pergi saat dia meninggal. Dia yakin akan pengkhianatannya.

Sementara itu, veteran mengeluarkan pistol, dan mengingat sarita meninggalkan rumah. Dia menemukan abhi takut dan tegang, dan bertanya-tanya apakah dia telah melihatnya. Dia bertanya-tanya apa yang harus ditanggapi. Tapi abhi dengan riang mengatakan kepadanya bahwa dia sudah siap, dengan pakaian sarita, dan meminta dia untuk bersiap-siap juga. Vikrant mengatakan kepadanya bahwa dia hanya akan merawat ibunya saja. Tapi abhi masuk ke dalam untuk mendapatkan jas yang telah dipilih sarita untuknya. Vikrant menemukan kesempatannya untuk meninggalkan rumah tersebut.

Sohan menginstruksikan kamla untuk dan shiela dan saudara perempuannya, untuk mengurus para tamu. Mereka menerima tamu. Mereka memuji divya, bahwa dia berjemur dalam kemuliaan cinta. Namun, Divya tegang, dan bertanya di mana raj. Raj namun berjalan keluar dengan koper, saat dia bertabrakan dengan kamla. Dia memberikan tas itu kepada seorang pelayan, memintanya untuk menyimpannya dengan hati-hati. Raj diambil bersamanya, untuk melihat para tamu. Munni mulai menggoda raj, divya itu hanya memanggilnya, dan sekarang mereka akan membiarkan dia melihatnya, hanya saat dia memberi mereka hadiah. Munni mengatakan bahwa dia tidak menginginkan uang, tapi janji bahwa dia dan divya akan selalu menjaga rumah ini, sebagai tempat tinggal surga. Divya terbebani emosi. Kamla memintanya untuk tidak berjanji, karena dia memiliki kepercayaan penuh pada anaknya. Raj merasa tegang.

Kemudian, saat raj diam-diam keluar, tapi divya bergegas mengejarnya. Raj melihat ke belakang ke rumah, dan merasa bersalah dan tegang. Dia melangkah keluar rumah, Berat. Dia berteriak padanya, tapi kaget saat dia pergi ke mobil. Dia bingung. Divya memanggil sarita untuk mengatakan bahwa raj telah pergi, meninggalkan setiap hubungan. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahan lagi, dan sangat ketakutan. Dia meminta sarita untuk meyakinkannya bahwa raj tidak akan pergi ke mana pun meninggalkan dia dan keluarganya. 

Dia tidak bisa dihibur Sarita mengatakan bahwa dia tidak bisa berbohong, karena ini adalah kebenaran, dan bahwa dia telah meninggalkan segala keinginan untuk meninggalkan rumah ini, dengan segala persiapan. Divya bertanya apakah dia menjual rumah itu? Sarita mengatakan kepadanya bahwa dia melakukan ini, tapi memintanya untuk tidak mengganggu, karena raj dan akan selalu menjadi miliknya. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS SWARAGINI
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS KHUSHI

Sarita menemaninya untuk mendoakannya, bahwa dia sukses dalam usaha mereka untuk kembali raj hari ini. Sarita mengatakan bahwa mereka tidak dapat kalah hari ini, dan harus menang, dan membuat raj menyadari kesalahannya. Seolah-olah itu tidak terjadi, dia tidak akan bisa menghadapi, kamla dan soham, divya sendiri, atau abhi dan vikrant. Dia membatalkan teleponnya. Divya tegang. 

Tiga orang, veteran di mobilnya, raj, dan sarita di mobilnya, semuanya tegang seperti apa yang akan terjadi di depan. Mata Sarita dan cengkeraman mangalsutra-nya, dan mengingat pernikahannya dengan veteran, dan saat-saat intim mereka bersamanya. 

Precap: Vikrant menemukan raj dan sarita bersama, dan mengarahkan tembakannya ke arah mereka, dan melepaskan tembakan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar