Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 110

Advertisement

Sementara vikrant duduk kesal, abhi tegang karena belum pernah kembali, dan meminta dia untuk memanggilnya. Dia ingat pesan yang dia lihat, dan marah, sementara abhi terus berbicara tentang betapa dia menginginkan ibunya, dan dia tidak akan melakukan apapun tanpanya. Veteran pecah menjadi ledakan, mengatakan bahwa dia perlu diam, karena mereka baik-baik saja bahkan sebelum ibunya. Dia dibungkam saat abhi mengatakan bahwa dia tidak menyukainya dan hanya menginginkan sarita. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan tinggal di sini jika ibunya tidak berada di sini, dan akan melarikan diri ke suatu tempat, dan tidak akan pernah bertemu dengannya. Dia berlari keluar, sementara vikrant tegang.


Sarita pulang dan melihatnya tenang, dia memanggil abhi dan tidak menemukan respons apa pun, dia bertanya-tanya mengapa dia tidak menemuinya, dan bertanya-tanya apakah tidak ada orang di rumah. Dia membuka sebuah ruangan, dan menemukan abhi terbaring terbalik. Sarita mencoba membangunkannya, dan memintanya untuk bangun untuk berbicara dengannya, tapi dia tidak menanggapi. Dia mengeluarkan hadiah, dan abhi bangkit, dengan wajah kusut. Dia meminta maaf atas kesalahannya, bahwa dia datang terlambat. Dia memintanya untuk tersenyum sekarang dan tidak marah. Dia mengambil hadiah itu, dan melemparkannya. Dia memeluknya, dan mengatakan bahwa dia tidak melakukannya tanpa dia, dan jika dia pergi, maka dia juga akan pergi bersamanya. Sarita bertanya apa yang terjadi Dia menceritakan kejadian itu. Dia terkejut Dia mengatakan pada abhi, bahwa tidak ada yang akan bertarung di rumah ini, dan akan selalu tersenyum satu sama lain.

Saat vikran menyerbu keluar dengan marah, dia berhenti, dan bertanya ke mana dia berlari. Dia mengatakan bahwa dia telah membuat kesalahan, dan tidak bisa menyembunyikannya sekarang. Dia berpikir bahwa dia juga ingin menjawab pertanyaan ini. Dia bertanya apa yang dia lihat, dan bahwa dia harus meminta maaf atas kesalahannya. Dia mengatakan bahwa dia mungkin tidak suka mengatakan maaf, tapi dia harus melakukannya, karena dia telah menyakiti seseorang, dan dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi di rumah ini. Abhi juga datang, dan menghadapinya. Dia mengatakan kepadanya, bahwa dia memarahi abhi, dan dia marah padanya, karena dia adalah anugerah Tuhan yang indah. Dia mengatakan bahwa dia mungkin telah melakukan kesalahan, tapi amarahnya tidak bisa dibenarkan. 

Abhi mengatakan bahwa dia tidak melakukan apapun. Dia mengatakan bahwa jika dia harus tinggal di sini, maka dia harus mengikuti peraturan, yang pertama adalah bahwa siang akan bertengkar, atau marah, dan yang ketiga, tidak ada yang akan memarahi abhi. Dia dan abhi tersenyum, sementara vikrant putus asa. Dia mengatakan kepada peraturan keempat, bahwa semua akan melepaskan hati mereka, yang kelima, mereka akan mengatakan maaf, karena kesalahan, dan peraturan keenam terakhir, karena semua akan selalu tersenyum. Dia mengingatkannya bahwa dia telah melanggar peraturan kelima, dan harus meminta maaf. 

Vikrant tidak merespon Dia berbisik ke telinganya, bahwa dia harus melakukan ini dan minta maaf, sehingga dia juga menjadi model arole untuk abhi, yang juga belajar ini. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin abhi menjadi pria yang mudah marah. Dia berbalik, dan menatapnya, memutuskan dan pergi ke abhi, untuk meminta maaf atas apa yang dia lakukan, dan memeluknya. Dia mengatakan bahwa dia juga menyesali apa yang akan dia lakukan. Abhi mengatakan bahwa dia mencintainya. Dia juga datang dan memegang mereka, tangannya di vikrant's. Tapi dia mundur.

Semua sedang menyiapkan untuk pernikahan, sementara kamla datang dengan bunga. Melihatnya bahagia, shiela mengatakan bahwa kebaikannya telah dinormalisasi, setelah pencurian besar di rumah mereka. Kamla mengatakan bahwa ketika dia melihat keteguhan raj, dia merasa terbebani oleh emosi, karena telah menemukan anak yang ideal. Nenek juga sangat bahagia. Divya jadi emosional melihat ini. Raj masuk dengan membawa tas, dan divya mengingat kata-kata sarita. Seperti yang diharapkan, raj meminta kamla untuk ikut, karena ada sesuatu yang tidak pantas dicuss. Divya berpikir bahwa dia harus berhenti raj, meski itu berarti mengekspos dia di depan keluarganya. Dia juga masuk ke dalam.

Raj membawa kamla ke kamar, sementara Kamla sedang menyapa anak yang ideal baginya. Raj memberi kertasnya untuk ditandatangani. Tapi sebelum dia bisa, divya datang dan sengaja menumpahkan air, dan meminta maaf untuk itu. Raj menyeka airnya. Divya bertanya apa yang sangat penting dalam tulisan ini. Raj mengatakan itu daftar untuk barang-barang yang akan diberikan kepada polisi, tentang barang-barang yang dicuri. 

Saat dia memberikannya kepada kamal untuk menandatanganinya, divya mengatakan bahwa dia ingin melihatnya. Dia mengatakan bahwa perhiasan itu, terdaftar olehnya dan sohn dan bahwa dia hanya ingin mengeceknya. Saat dia melihat melalui mereka, dia menemukan bahwa raj mengatakan yang sebenarnya, dan bahwa ini adalah surat berharga. Dia mulai mendapatkan kamla untuk menandatangani surat kabar. 

Setelah dua dokumen ditandatangani, raj meminta divya untuk pergi dan mendapatkan kopi untuknya. Kamal meminta teh. Dia pergi. Raj mengatakan bahwa satu kertas lagi tertinggal baginya untuk ditandatangani. Kamla terus menceritakan rencananya, dan sekutu sirip rajawali mendapat brosur propert, dan kamla menandatanganinya. Raj dipuji oleh kamal, bahwa dia adalah anak yang ideal, dan akan berdoa kepada tuannya, bahwa setiap ibu memiliki anak laki-laki seperti ini. Raj mengatakan bahwa dia sangat banyak melakukannya, dan dia bahkan tidak pernah mengucapkan terima kasih. Kamal mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya Di mana, dan dia sudah lama berterima kasih padanya. Setelah dia pergi, raj melihat tanda tangan terlihat tegang. Di dapur, divya dikhawatirkan tentang prediksi sarita tentang rencana raj's. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS SWARAGINI
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS KHUSHI

Di kamarnya, sasrita menemukan hadiah pertama, sementara abhi melihatnya. Dia melanjutkan jejak hadiah. Dia mengerti bahwa abhi ada di balik ini, dan terus mencarinya, dan berterima kasih padanya untuk mereka. Dia menciumnya dan mengatakan bahwa dia sangat bahagia. Abhi mengatakan bahwa dia harus mencium vikrant sebagai gantinya setelah perencanaan. Dia berpikir bahwa dia pasti marah saat dia terlambat. Abhi menceritakan seluruh perencanaannya, dan juga hadiah lainnya yang ada untuknya. Abhi menceritakan tentang pemasaran mereka hari ini. Saat berselancar di almirah, Sarita menemukan tulisan I LOVE YOU, kartu di bawah pakaian, dan ketika abhi mengatakan kepadanya bahwa ayahnya menyimpannya di sana, dia sangat bahagia dan malu juga pada tingkat hubungan mereka yang baru ini. 

Precap: pernikahan dan festival terus berjalan lancar, saat raj diam-diam keluar, tapi divya bergegas mengejarnya. Dia berteriak padanya, tapi kaget saat dia pergi ke mobil. Sementara itu, Vikrant melihat sebuah revolver, dan kemudian memungutnya, mengatakan bahwa hari ini, vokalis suryavanshi harus melakukan keadilan. Dia mengatakan bahwa malam ini dunia akan melihat, bagaimana seorang suami membalaskan pengkhianatan kepadanya, dan bagaimana dia menghukum pengkhianat tersebut.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar