Kamis, 11 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 11

Advertisement

Sementara sarita terkejut, divya menurunkannya dari bus, dan mengantarnya ke posisi terisolasi. Sarita bertanya apa yang dia upto Divya mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkannya pergi, dari kehidupan Raj seperti ini. Sarita mengatakan bahwa hidupnya, dia tidak bisa mentolerir lagi. Divya mengatakan bahwa mereka tidak harus hidup sebagai orang asing, tapi sebagai pasangan suami istri normal. Dia mengambil sesuatu dari keadaannya yang menakutkan, dan mengatakan bahwa dia akan memasukkan haldi yang belum selesai, untuknya, agar dia bisa menikah lagi dengan Raj, dan memiliki kehidupan pernikahan yang bahagia. Sarita terkejut, saat Divya menceritakan haldi padanya, tersenyum.

Divya berjanji bahwa sampai saat dia masih perawan, dia juga akan menjadi, dan sampai sarita menikah lagi dengan Raj, dia juga tidak akan menikah. Saat sarita berdiri terkejut, divya mengatakan bahwa ini bukan adegan dari serialnya, tapi apa yang dia rasakan dari kanannya. Dia mengatakan bahwa dia meninggalkan Raj, dan dia menikahi dia dan merusak hidupnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukannya dengan sengaja, dan akan duduk damai hanya jika mereka dapat hidup normal dan bahagia seperti pasangan suami istri. 

Sarita menatapnya mehendi, mengatakan bahwa dia memanjakan hermehendi untuknya. Dia mengatakan bahwa divya keluar dari pikirannya untuk mempertimbangkan hal ini. Dia mengatakan bahwa dia telah menganggap serial itu terlalu serius, dan membayangkan sebuah dongeng dengan akhir yang sempurna untuknya, dan mengatakan bahwa dalam kehidupan nyata, akhiran yang sempurna tidak terjadi. Dia mengatakan bahwa dalam kehidupan nyata, ketika istri pergi, dia tidak kembali ke rumah suaminya, dan dalam kehidupan nyata, kekasih tersebut tidak membantu istri untuk mendapatkan kembali cinta suaminya. 

Dia mengatakan bahwa jika terjadi sesuatu yang salah padanya, dia pasti akan menyalahkannya, dan tuhan melarangnya, jika Raj tahu, dia akan memukulinya. Divya menghentikannya dan mengatakan bahwa Raj tidak dapat mengangkat tangannya pada wanita mana pun. Divya meminta sarita untuk kesempatan, karena dia yakin bahwa dia bisa mendapatkan cinta raj untuk sarita, dan memintanya untuk kembali ke rumah.

Sarita bertanya apa yang akan dia katakan setelah kembali. Divya memintanya untuk mengatakan apapun, bahwa dia kembali untuk Raj. Dia bilang jika dia tidak mengerti apa-apa, maka dia shopuld diam dan menanggung ejekan yang dia tahu akan mengikuti, seperti yang telah dia lakukan selama ini. Dia meyakinkan sarita bahwa mereka akan sukses. Shje memberikan nomornya pada Sarita, mengatakan bahwa dia berharap bisa menelepon, sampai phera terakhirnya. Sarita pergi tanpa menjawab, sementara divya terus bertanya apakah dia akan meneleponnya. Divya mengatakan bahwa dia tahu bahwa Raj bersikeras, tapi hanya dia yang bisa membuatnya berubah pikiran, dan bahwa dia harus memutuskan untuk mengingat hal ini. Sarita diam-diam mengambil barang bawaannya, dan mengambil sebuah mobil, melaju pergi. Divya berdiri sendiri merasa sedih.

Raj marah pada penolongnya, sementara dia mencoba menyuruhnya mengembalikan istrinya. Dia memintanya untuk pergi dan memikirkan bisnisnya sendiri. Raj memperhatikan bintik kuning di wajahnya, di cermin, dan dibawa kembali ke saat dia biasa merayu Divya. Dia mencoba untuk menjadi nakal dengan divya, di ruang make up mereka. Saat raj mengingatnya, dia menyekanya, dengan air keran yang mengalir.

Ibu Gaurav dengan penuh semangat membalutnya untuk pernikahan, mengatakan bahwa dia bahkan lebih bahagia daripada saat dia dilahirkan. Dia mengatakan bahwa ketika menantu choti datang, dia akan mengisi kekosongan, yang telah diciptakan ayahnya, ketika dia pergi dengan cara yang tidak tepat waktu. Dia berharap bahwa pasangan hidupnya tidak pernah melakukan apa yang ayahnya lakukan padanya. Dia menggodanya bahwa ia akan melupakan ibunya begitu istrinya datang. Dia dipanggil oleh seseorang dan dia pergi.

Gaurav mendapat Rohan, panggilan saudara Divya. Saudara laki-laki Divya memberitahu Gaurav, bahwa Divya pergi ke suatu tempat setelah upacara mehendi. Gaurav terkejut dan tegang. Tapi saat itulah, mereka melihat divya datang, dan rohan juga menginformasikan gaurav, ia merasa lega namun tegang. Mereka semua mengatakan pada Divya bahwa mereka juga mendapat tauri yang sangat tegang dan berpengetahuan. Mereka memintanya untuk bersiap-siap, karena mereka sudah terlambat. Saat dia pergi untuk bersiap-siap, dia berpikir bahwa dia akan menunggu panggilan Sarita, sampai saat terakhir.

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS DEV DAN SONA
|| SINOPSIS THAPKI
|| SINOPSIS GEET
|| SINOPSIS LONCENG CINTA
|| SINOPSIS MOHABBATEIN

Saat dia kembali, sarita seperti biasa diejek oleh semua orang di keluarga. Sarita mengatakan bahwa dia telah pergi karena anaknya, dan kembali juga karena dia saja, dan bukan untuk mereka. Istri Sohan mengatakan bahwa kebahagiaan rajawali menghilang saat dia memasuki hidupnya. Anak perempuannya juga mulai mengantarnya berkeliling, dan mereka dihentikan oleh nenek, yang mengatakan bahwa sarita tidak malas, tapi anak perempuannya adalah mertua. Dia terus mengejek istri sohan, dan memintanya untuk memberinya pijatan minyak panas. Saat dia terus mengomel, mereka semua mendengarkan tanpa suara. Dia melihat sarits dan memanggilnya untuk datang dan memeluknya. Dia sangat senang dia kembali. Saat sarita datang ke depan, dia menungganginya, dia pergi dan mendarat di pelukan Raj, yang menahannya untuk jatuh. Mereka kembali masuk ke dalam lubang mata. Raj membuat dia bangun, dan pergi, sementara sarita mengawasi.

Di rumah Jagotia Saat divya khawatir, adik iparnya datang dan memuji kecantikannya, meskipun mereka telah melihat dia berpakaian seperti mempelai wanita di layar tv. Sementara mereka dengan sangat gembira mengumumkan kedatangan Gaurav, Dia mengingat ceramahnya dengan sarita, dan berharap bahwa dia menelepon. 

Ketika raj masuk, sarita melihat dia datang dan pergi ke kamar mandi untuk berubah. dia berpikir bahwa ini adalah percakapan mereka satu-satunya, bunyi bukaan pintu, langkah kaki, kipas angin, dan peralatan yang berdentang, dan keheningan mutlak. Dia mengatakan bahwa dia telah mendengarkan keheningan di mana tidak ada tawa yang diharapkan. Dia bertanya-tanya keajaiban apa yang akan dilakukan divya. Sarita berpikir apakah dia benar dalam memberikan kekasih suaminya hak untuk menyelesaikan hal-hal antara dia dan raj, dan jika di dunia yang sedang berubah ini, Divya, kekasihnya bisa mendapatkan hal yang benar antara cintanya dan istrinya. 

BACA JUGA SINOPSIS LAINNYA:
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH 2
|| SINOPSIS NAAGIN SEASON 2
|| SINOPSIS PUNAR VIVAH
|| SINOPSIS SANDYA
|| SINOPSIS PAAKHI
|| SINOPSIS KHUSHI

Precap: Nenek memberitahu sarita bahwa ketika kehidupan seseorang dalam kegelapan, maka Tuhan selalu menunjukkan cara lain, yang jika dipimpin, selalu mengarah pada kecerahan. Dia mengatakan kepada sarita bahwa jika kehidupan memberinya kesempatan kedua dan Tuhan memberinya jalan kedua, maka dia seharusnya tidak mengatakan tidak. Sarita dalam pikiran yang dalam. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 12

0 komentar

Posting Komentar