Sabtu, 29 April 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 30

Advertisement

Episode dimulai dengan Aarti datang untuk memeriksa apa yang jatuh. Buaji bersembunyi di balik tirai. Aarti melihat sekeliling dan kemudian pergi. Buaji keluar dan kali ini masuk dengan hati-hati ke kamar anak-anak. Anak-anak sedang tidur. Dia mengeluarkan teks pidato dari tas Ansh dan membacanya. Dia mengatakan, wah Yash, kamu menulis pidato yang baik untuk Yash, tapi terlalu buruk, dia tidak akan membaca pidato ini besok. Dia akan membaca, apa yang akan saya tulis sekarang. Dia memiliki senyuman yang jahat dan pergi dari sana dengan pidato yang ditulis oleh Yash untuk Ansh.

Diluar hujan sangat deras. Aarti berlari dan mengambil pakaian di dalamnya. Lalu dia kembali dan bermain dengan percikan hujan. Yash melihat dia dan dia terlihat serius. Ini mengingatkannya pada kematian Arpita. Aarti bentrok dengan Yash. Dia bilang dia suka basah karena hujan tapi Yash bilang dia tidak suka anak kecil. Yash mengatakan dia membenci hujan dan memintanya untuk menutup jendela. Dia pergi dari sana. Aarti mengatakan dalam pikirannya, dia tahu mengapa dia membenci hujan tapi suatu hari Yash juga akan mulai mencintai hujan.

Pari sedang berbicara dengan ibunya di telepon dan dia bilang dia tidak akan membiarkan kesempatan ini sia-sia, kamu tidak sering mendapat kesempatan seperti ini. Dia bilang mungkin takdir ingin dia keluar dari kehidupan mati ini (di rumah Sindiya). Prateik ada disana tapi ia sedang tidur. Pari bilang dia tidak bisa melakukan drama istri yang baik, menantu yang baik dan dia ingin menjalani hidupnya dengan caranya sendiri. Dia kemudian menutup telepon dan pergi tidur. Prateik sudah bangun dan dia mengatakan dalam pikirannya, sebelum mengatakan semua ini, kamu tidak memikirkan masa depan kita?

Pagi hari Aarti sedang menyiapkan sarapan untuk anak-anak. Dia mengatakan kepada Palak untuk memberikan ucapan yang sama seperti yang dia berikan kemarin. Buaji juga ada di sana dan dia bilang Palak tidak akan takut saat dia mendoakannya sejak pagi dan dia memberitahu Aarti untuk mencemaskan Ansh. Ansh berkata kepada Buaji bahwa dia tidak perlu khawatir tentang dia karena Yash telah menulis pidato untuknya. Yash datang kesana, dan Ansh pergi padanya sambil berlari. Yash meminta dia untuk berpidato dan membaca di depannya. Buaji khawatir. Ansh membuka tasnya dan mengeluarkan pidatonya. Buaji menjatuhkan gelas dengan sengaja dan bertindak seolah-olah dia terluka. Yash dan Aarti bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia mengatakan untuk tidak mengkhawatirkannya dan mengatakan bahwa sekarang sudah terlambat, cepat antarkan anak-anak ke sekolah. Palak bertanya padanya apakah dia baik-baik saja, Buaji menyuruh mereka pergi ke sekolah. Yash pergi untuk mengantarkan anak-anak dan Aarti pergi untuk mendapatkan obat. Buaji lega dan sekarang dia menunggu Ansh kembali dari sekolah.

Pari mendapat telepon dari seseorang dan dia bilang dia akan datang sekarang juga. Prateik datang ke sana dan Pari mengatakan kepadanya bahwa ibunya memanggilnya. Dia lupa teleponnya di sana dan pergi. Prateik memeriksa teleponnya dan dia bertanya-tanya dengan siapa dia berbicara sebagai nomor jika bukan ibunya. Dia memanggil nomor itu dan seorang pria mengangkatnya. Prateik tidak mengatakan apapun dan menutup telepon. Dia bertanya-tanya siapa orang ini dan mengapa Pari sedang berbicara dengannya?

Di sekolah, guru meminta setiap orang untuk memberikan pidato mereka kepadanya dan siapa pun pidato yang baik akan dipilih untuk kompetisi debat. Ansh dan Palak saling pandang.

Kembali ke rumah, Aarti berada dalam pikiran yang dalam. Gayatri melihatnya dan pergi ke sana. Dia bertanya padanya apakah semuanya baik-baik saja. Gayatri bertanya apakah dia khawatir dengan Palak. Aarti mengatakan dia yakin Palak akan terpilih untuk kompetisi debat. Gayatri mengatakan senang melihat kepercayaan Aarti pada Palak dan mengatakan bahwa dia tidak dapat melihat anak-anak sedih. Dia juga berdoa agar Palak menang. Gayatri pergi .. Aarti berkata pada dirinya sendiri, dia juga takut dan dia berharap Palak tidak takut melihat banyak anak di sekitarnya.

Aarti datang ke Yash dan mengatakan maaf. Yash bertanya mengapa Aarti bilang kau pergi dan aku menghentikanmu. Yash bilang tidak apa-apa, dan bertanya apakah dia butuh sesuatu. Dia bilang tidak dan Yash mulai berjalan. Aarti menghentikannya dan mengatakan maaf lagi atas kejadian tadi malam. Yash mulai berjalan lagi dan dia menghentikannya lagi. Dia mengatakannya, kamu bisa marah jika kamu mau, tapi saya tidak bisa menahan diri sekarang dan mengatakan bahwa dia takut pada Palak. Dia mengatakan bagaimana jika Palak takut di depan guru dan anak-anak lain dan Palak akan sangat kesal jika dia tidak terpanggil. Yash mengatakan dia tidak perlu khawatir dan mengatakan Palak tidak akan merasa takut dan akan berpidato dengan baik.

Sekarang giliran Palak untuk memberi ucapan pidato. Dia melihat Ansh dan dia tertawa. Dia masih melihat Ansh dan masih belum memulai pidatonya.

Di rumah, Yash mengatakan kepada Aarti bahwa dia memiliki kepercayaan pada kedua anaknya. Mereka berdua akan memberikan ceramah dengan baik, sehingga guru harus memilih keduanya. Aarti mengatakan bahwa dia juga berharap keduanya terpilih.

Guru menyuruh Palak untuk memulai pidatonya. Palak sedang memikirkan apa yang dikatakan Buaji kepadanya bahwa jika dia tidak berbicara dengan baik maka semua orang akan tertawa. Palak mengatakan bahwa dia tidak akan bisa memberikan ucapan dan semua orang tertawa. Ansh juga membuatnya menyenangkan. Guru menyuruhnya kembali ke tempat duduknya. Ansh menertawakannya dan Palak marah. Episode berakhir.  BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 31