Sabtu, 29 April 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 29

Advertisement


Episode dimulai dengan Palak berbicara dengan boneka beruang dan berkata, apakah kamu melihat betapa baiknya ucapan yang saya berikan? Semua orang bertepuk tangan untukku, semua orang menghargai saya, dan saya sangat bahagia. Buaji datang ke sana dan mengatakan kepadanya, jika kamu pikir semua orang bertepuk tangan untuk kamu, maka itu bohong. Aarti juga datang ke sana sekarang dan mendengarkan dari pintu. Buaji melanjutkan .. semua ini adalah rencana ibu pertamamu, dia bilang semua orang tidak peduli betapa buruknya pidato Palak, tapi setiap orang harus bertepuk tangan untuknya. Dia mengatakan di depan keluarga, siapapun bisa memberi ucapan tapi kalau sampai di panggung, semua orang dari luar dan jika kamu membuat kesalahan atau tidak memberikan ucapan dengan benar, maka mereka akan menertawakan kamu dan membuat lelucon, tidak ada yang akan tepuk tangan untukmu. 

Dia kemudian mengatakan untuk tidak terjebak dalam apa yang dikatakan Aarti dan mengingatkannya bagaimana Aarti membohonginya pada hari ulang tahunnya dan dia terbaring hari ini. Aarti akhirnya menghentikan Buaji dan bertanya padanya apa yang dia katakan. Aarti kemudian memberitahu Palak, kamu benar-benar memberi ucapan selamat datang dan karena itulah setiap orang bertepuk tangan untuk kamu. Dia kemudian memberinya “rosgullas” tapi Palak bilang dia tidak menginginkannya dan bertanya mengapa dia berbohong padanya. Palak mengatakan semua orang bertepuk tangan karena Aarti memberi tahu mereka. Dia bilang kau berbohong padaku 2 kali dan aku tidak akan berbicara denganmu. Yash datang kesana sekarang.

Yash mengatakan kepada Palak bahwa Aarti tidak berbohong dan mengatakan bahwa dia benar-benar memberikan pidato yang baik dan semua orang bertepuk tangan. Itu sebabnya Yash juga bilang dia bangga padanya. Dan Gayatri bilang dia akan datang dulu. Dia kemudian mengatakan kepada Buaji bahwa Palak tidak lain adalah orang lain, dia cerdas, percaya diri. Dan dia mengatakan, jika keluarga mendukung anak-anak maka mereka dapat melakukan hal-hal lain, bahkan mungkin tidak kita pikirkan dan Aarti telah mengambil langkah pertama dan kita semua harus mendukung Aarti. Dia kemudian memberitahu Palak, karena sesungguhnya ibumu telah menulis pidato yang bagus dan kamu akan datang pertama dalam kompetisi. Palak tersenyum pada Aarti. Buaji terlihat marah. Yash pergi.

Aarti mengatakan Palak, kamu benar mendengar apa yang ayah kamu katakan bahwa kamu benar-benar mengucapkan pidato yang baik, dan jika kamu memberikan pidato yang sama dalam kompetisi., maka kamu pasti akan datang lebih dulu. Dia memberinya “rosogulla” lagi, tapi Ansh ada di antaranya. Ansh bertanya padanya mengapa berulang kali mengatakan bahwa Palak akan datang lebih dulu. Katanya, di sekolah lama dia biasa datang pertama kali dan dia juga menginginkan hadiah pertama kali. Aarti mencoba menjelaskan tapi Buaji mengganggu dan mengatakan bahwa kamu tidak pernah mengatakan bahwa Ansh datang lebih dulu setiap saat, dan sekarang siapa yang akan mendapatkan hadiah pertama, Ansh atau Palak. Kedua anak itu menatap Aarti. Buaji bertanya kenapa kamu diam? Untuk siapa kamu menulis pidato? Aarti memintanya untuk tidak berbicara seperti ini di depan anak-anak, dan dia mengatakan bahwa kedua anaknya sangat mengerti dan siapapun yang berpraktik paling keras dan ucapan siapa yang terbaik akan datang lebih dulu. Buaji mengatakan itu tidak mudah dan mengatakan bahwa kamu telah menulis pidato untuk Palak dan sekarang kamu menulis untuk Ansh, dan dengan sengaja kamu akan membuat pidatonya menjadi lebih baik karena dia adalah darahnya sendiri. Prateik datang kesana.

Dia mengatakan bahwa dia memiliki rasa sakit di kepala dan meminta Aarti untuk membuat teh untuknya karena ada keajaiban di tehnya. Dia kemudian melihat anak-anak dan bertanya mengapa mereka begitu serius. Dia mengatakan bahwa dia mengejutkan mereka dan menunjukkan cokelat kepada mereka. Anak-anak lari ke dia dan dia juga berlari keluar, meninggalkan Buaji dan Aarti sendiri. Buaji mengatakan kepadanya untuk saat ini kamu telah diselamatkan dari pertanyaan saya tapi sampai berapa lama akan seperti ini? Pada titik tertentu, kamu harus memilih dari darah kamu dan anak-anak Yash, apa yang akan kamu lakukan? Aarti mengatakan Palak dan Payal tidak kurang dari Ansh dan dia ingin mencintai mereka seperti ibu sejati. Selalu ada kesulitan tapi pada akhirnya kebenaran menang. Aarti pergi dari sana.

Di kamar mereka, Pari mengatakan kepada Prateik bahwa dia lelah dan dia pergi untuk mendapatkan lebih segar. Prateik memeriksa tasnya tapi tidak bisa menemukan surat itu. Dia bertanya-tanya ke mana arahnya.

Aarti memasuki kamarnya dengan teh, dan sedang memikirkan apa yang dikatakan Buaji. Yash bertanya padanya apakah ada masalah. Aarti tidak, ya, tidak, ya. Yash bertanya, apa ada sesuatu yang salah dan bertanya lagi padanya. Aarti mengatakan bahwa dia telah mengalami masalah besar dan mengatakan kepadanya bagaimana Ansh menyampaikan pidatonya dengan penuh percaya diri dan datang pertama kali di sekolah lamanya. Jika dia menang lagi maka apa yang akan dipikirkan Palak. Yash mengatakan dia mengerti tapi situasi seperti ini akan selalu terus datang dan dia bilang mereka seharusnya tidak mengabaikan siapapun. Baik Ansh maupun Palak. Ansh datang ke sana dan memintanya untuk menulis pidatonya. Yash menandakannya untuk menuliskannya. Ansh mengatakan kepada Yash bahwa Aarti tidak sedang menulis pidato untuknya karena dia ingin Palak menang. Yash mengatakan kepadanya, kamu seharusnya tidak mengatakan hal seperti ini kepada ibumu. Buaji bersembunyi di balik pintu dan mendengarkan. Yash mengatakan, jika Aarti tidak mau menulis pidato, maka dia akan menulis pidato untuk Ansh dan mengatakan sekarang kompetisi ini antara Yash dan Aarti, bukan Ansh dan Palak. Dia bilang sekarang mari kita lihat siapa yang menang, ibu Palak atau ayah Ansh. Ansh pergi dari sana dengan gembira. Aarti berterima kasih kepada Yash karena telah memecahkan masalah besarnya dengan mudah.

Buaji kembali ke Palak dan mengatakan untuk membuatnya bahagia, Aarti mengecewakan Ansh di depan semua orang tapi dia sangat pintar dan mengatakan bahwa dia membuat Yash untuk menulis pidatonya. Buaji memberitahunya, Yash cerdas dan Ansh Akan membaca pidatonya dan memenangkan kompetisi. Palak mengatakan bahwa dia tidak akan pergi ke sekolah. Buaji bilang jangan lakukan itu kalau tidak Yash akan kesal, dan dia menyuruh Palak untuk menyerahkan semuanya padanya. Buaji mengatakan bahwa dia akan mengubah pidato Ansh dan saat dia memberikan pidato di depan semua orang, semua orang akan menertawakannya.

Aarti mengatakan kepada Yash bahwa jika dia membutuhkan bantuan dalam berbicara, dia dapat memberi tahu dia. Yash mengatakan, dia tidak akan membutuhkan bantuan apapun, namun mungkin Aarti butuh pertolongan karena Yash dan Ansh akan menang. Aarti bertanya apakah dia dan Palak menang maka apa yang akan dia berikan. Teh keluar dari mulutnya dan dia bilang “gula”. Aarti meminta gula? Yash mengatakan tidak ada gula untuk teh. Aarti pergi untuk mendapatkan gula yang meminta dia untuk tidak minum, tapi Yash masih minum dan Aarti menatapnya dan tersenyum.

Buaji sedang menunggu Yash. Yash hadir dengan pidato tersebut. Buaji menyembunyikan diri. Dia pergi ke kamar anak-anak dan anak-anak sudah tidur. Dia menempatkan pidato di tas Ansh dan Buaji mengamatinya. Berbaringlah.

Yash pergi dari sana berkata “Good Luck” untuk Ansh. Buaji pergi ke kamar anak-anak tapi Aarti datang ke sana dan Buaji bersembunyi lagi. Aarti sedang berbicara dengan ibunya dan dia memintanya untuk mendoakannya sehingga Palak menang. Shobha ji bilang dia juga akan berdoa agar Aarti mendapat cinta dari yash. Aarti mengatakan bahwa dia telah mendapatkan kepercayaan Yash padanya dan itulah cinta baginya, dia tidak menginginkan hal lain. Shobha ji mengatakan setiap istri menginginkan cinta dari suami mereka dan dia akan berdoa agar Yash menerimanya sepenuhnya. Aarti menutup telepon dan pergi dari sana. Buaji kembali melanjutkan dan dia menjatuhkan sesuatu yang membuat suara. Aarti melihat ke belakang. Episode berakhir.

Precap : Seorang guru mengatakan kepada Palak bahwa dia menyuruhnya untuk membuat gambar keluarga. Palak mengatakan bahwa itulah yang sedang dia lakukan dan menunjukkan kepadanya bahwa ini adalah ayah saya, saya, saudara perempuan saya (semua 3 orang bersama) dan di sampingnya dia mengatakan ibu saya. Ansh ada di sampingnya dan dia bilang, ibuku tidak buruk. Palak bilang ibumu itu jelek. Ansh mengatakan ayahmu buruk dan mereka terus berdebat .. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 30